Postingan

Menampilkan postingan dari 2014

Cukup, di gerbang saja !

Gambar
foto bira


Kemarin, ponakanku cerita. Katanya, sekolah jaman sekarang itu susah (emang udah ngrasain sekolah jaman dulu ya?)

Sekolah jaman sekarang, benar benar menguras tenaga dan pikiran. Harus bikin makalah tiap hari, tugas tugas banyak, dan siswa harus mencari sendiri materi yang sudah di tentukan oleh guru. Itulah sebabnya, siswa dituntut untuk kritis dan pandai mencari informasi sebanyak banyaknya. Tidak seperti jaman dulu, guru di kelas memberikan materi, siswa nyatet, trus besoknya ulangan. 

Menarik......tetapi sebenarnya, saya lebih tertarik sama ceritanya di kost. Yang saking sibuknya dia bikin makalah, sampek nggak sempet nyuci bajunya sendiri. Bajunya terpaksa di loundry. Lebih kece lagi, alesannya diloundry bukan karena sibuk, tapi karena celana dalamnya selalu ilang kalau dijemur. hahahaha........

Mendengar ceritanya, saya jadi kangen sama sekolahan. Saya rindu bikin makalah, pengen ngerasain simulasi ngajar di depan teman …

Aku juga bisa ngambek !

Gambar
Sudah beberapa hari ini, nasi di rumah selalu cepat basi. Pagi masak, sore basi. Malam masak pagi basi.
Sedih rasanya hati ini melihat nasi di buang buang.
Selain pemborosan beras, pemborosan listrik, gara gara nasi basi ini juga membuat boros tenaga. Hampir tiap pagi dan sore ribet masak nasi. Paling sebel kalau lauk sudah matang siap dimakan, setelah buka tempat nasi ternyata nasinya udah lembek. Belum basi memang, baru menjelang basi. Tapi tetep aja takut kalau mau makan. Saya coba nanya sama mbah google, tapi jawabannya sangat tidak memuaskan. Masa Cuma gara gara nasi basi beberapa hari ini, saya disarankan untuk membeli majic com baru? Sungguh bukan saran yang yang menarik. Buat saya, membeli majic com baru itu sesuatu yang berat kalau dalam kondisi dadakan seperti ini. Pasalnya, saya memang rada rada pelit kalau buat beli perabotan baru. Kalau yang lama masih dipakai kenapa sok sok an beli baru. Lagian, dapur udah sempit. Bingung, perabotan itu mau ditaruh di mana ? Setelah ditelus…

Pinjem, ya......!

Manusia adalah makhluk sosial. Sebagai makhluk sosial, sudah sewajarnya mereka akan berhubungan dengan manusia lain maka “saling tolong menolonglah dalam kebaikan”  -diambil dari mana saja-
Jadi ceritanya, suatu hari shasha ribut minta dibelikan sepeda baru.  “ semua teman teman sudah beli sepeda baru…” katanya Berhubung bunda sedang musim pengiritan, keinginan bunda untuk beli sepeda baru terpaksa untuk sementara ditolak dulu. Shasha sempat protes, ngambek, dan melayangkan argumennya untuk memenangkan keinginannya beli sepeda baru. “ sepeda lama kan, masih ada kak….” Bunda membujuk bujuk. Membesarkan hati anaknya yang masih ngeyel. “ sepeda yang lama sudah rusak bun…..ban nya udah nggak bagus “ kata shasha beralasan. Bundatersenyum simpul. Mengamati sepeda milik shasha yang……..terlihat masih kokoh. Hanya memang, bannya perlu diganti. Mengingat besinya udah mulai karatan. “ ya udah, beli ban aja….” Shasha merengut. Minta sepeda kok malah di beliin ban???? Akhirnya, ayah membelikan ban untuk sepe…

Menghargai Sebuah Kejujuran

Menghargai Sebuah Kejujuran
Seperti biasa, sepulang dari sekolah saya langsung ngecek tas Shasha. Melihat apakah ada tugas atau PR. Membuka satu per satu buku paket dan buku tulisnya. Membuka buka buku penghubung melihat adanya kemungkinan Shasha melanggar aturan. Dan semuanya baik. Hanya saja, di buku bahasa inggrisnya ada nilai 50 terpampang di sana. Ditulis dengan tinta merah dan besar. Plus tanda tangan guru dan dibubuhi tanggal hari ini. Saya heran, kenapa ya? Padahal, Shasha senang sekali pelajaran itu. Bahkan, dari sekian banyak hari yang dilaluinya di SD dia belum pernah mendapatkan nilai separah itu setiap harinya.Kupikir, pasti ada sesuatu yang salah. Akhirnya, saya tanyakan hal ini ke dia

" Kak, hari ini Shasha dapet nilai berapa?" kataku pura pura nggak ngerti.

" 50 " katanya mantap

"lho....kok bisa? emang di suruh ngapain?"

Shasha yang waktu itu lagi mainan masak masakan, berhenti sejenak. Lalu berl…

PALING CANTIK.....???

Pagi pagi sudah jajan ke tukang sayur. Seperti biasa. Hanya saja, ternyata ada hal yang tidak biasa terjadi. Ternyata, saya pembeli paling cantik dalam sekian menit waktu itu. Ini bukan efek kepedean, narsis atau ngartis lho ya…tapi ini nyata! Saya emang paling cantik! Lha wong kanan kiri belakang saya bapak bapak semua. Sempat heran, kenapa yang belanja bapak bapak semua? Jangan jangan, ibu ibunya pada terkena sindrom ungu. Jadi seluruh tubuhnya berwarna ungu. Dan mereka malu untuk keluar rumah seperti dalamcerpennya sungging raga yang keren itu lho…. Pas saya dateng, bapak bapak di kanan saya lagi sibuk milih kangkung. Dan yang sebelah kiri malah bengong liatin saya. Dalam hati, awas ya ….kalau sampai nyontek menu saya. Apalagi, kalau sampai memplagiat jajan saya* senyum angkuh*. Karna kebanyakan bengong, ibu tukang sayur nanya, “Apa lagi pak?” “eeehm……apa lagi ya?” garuk garuk kepala “lho kok malah nanya saya?” tukang sayurnya menggoda. “makanya pak…lain kali bawa catetan biar nggak lupa …

Rapotan Shasha

Gambar
Sabtu kemarin, tanggal 22 Juni Shasha terima raport. Sebelum berangkat, Shasha sempat bilang, kalau Shasha juara 1 dia minta dibeliin sepatu roda. Kalau juara 2, minta renang di waterboom, kalau juara 3, makan ayam di kfc.  “ kalau nanti nggal dapet rangking, berarti nggak dapet apa apa ya….? Kataku menggodanya. Shasha mengangguk agak berat. Sepertinya, dia deg deg an juga. Semester lalu, dia mendapatkan juara 8. Kalau sampai nggak dapet juara, bisa maluuuu laaaaaaah………. Okeee……siap! Saya berangkat agak tergesa gesa. Karena pagi itu ternyata saya harus bangun kesiangan. Jadwal pengambilan jam setengah 8 sampai jam 10. Dan saya berangkat pukul setengah Sembilan. Belum bisa dikatakan telat. Walaupun, ketika sampai di sekolahan, suasana sudah ramai. Malah udah ada yang pulang. Dengan wajah berpeluh peluh, saya tergopoh gopoh memboyong adiknya yang masih tidurke dalam kelas. Seperti biasa, nama nama siswa yang mendapatkan rangking 10 besar di tempel di jendela depan kelas. Saya berhenti sejen…

Pe De

Kata orang, buah jatuh itu tidak jauh dari pohonnya. Maksudnya, anak itu mirip miriplah sama orang tuanya. Entah itu wajahnya ataupun kelakuaannya. Tapi, saya dan shasha ( anak wedok ) kok beda? Beda jauh…..malah.

Saya tipe orang yang pendiem. Lebih suka memendam segalanya sendiri. Misalnya, kalau pas lagi nonton tv. Pas adegan lucu, Shasha biasanya ketawa ngakak ngakak. Kadang malah sampai guling guling segala. Tapi saya, selucu apapun paling cuma mesem doang. Shasha, kalau memuji seseorang sampai berbusa busa mulutnya. Sedetail detailnya lah kalau kagum sama orang itu. Tetapi, saya lebih cenderung diam, dan cukup mengagumi dalam hati saja.

Kalau saya sama ayahnya lebih suka berdiam di rumah ketimbang pergi kumpul kumpul, kadang kala aja pengen ngumpulnya, nggak terlalu doyan banget. Tapi, Shasha justru sebaliknya. Dia, kalau di rumah udah kayak ayam aja. Kalau belum sore belum mau pulang. Kalau bundanya belum gembok pagar belum punya inisiatif buat bubarin kompinya. 
Shasha punya pd ti…

SHASHA

hari 1
14 oktober 2007
Hari ini, bertepatan dengan hari lebaran, seorang bayi mungil berkulit putih, berhidung mancung, dan berambut tebal lahir ke dunia ini. Dengan penuh perjuangan ibunya. Selama hampir 14 jam berkutat dengan rasa sakit dan nyeri, akhirnya bocah mungil itu keluar juga dari rahim ibunya.
Alhamdulillah....tak henti hentinya mengucap syukur. Anak pertama dari hasil hubungan pernikahan kedua orang tuanya itu akhirnya di beri nama "Shavitri Herli Styowati. Biasa di panggil shasha. lho kok bisa ? bisa dong.....nama resminya, bapaknya yang ngasih, sedangkan nama panggilannya, entah dari siapa tiba tiba akarab di panggil shasha....hehe....
Awalnya, emaknya nggak setuju bocah ini di kasih nama Vitri. kenapa? karena pas waktu itu kan, lagi tenar tenarnya sinetron cinta fitri tuh....bapaknya kalau udah nonton tuh sinetron nggak kedip sama sekali. mlongo aja sampe ngeces ngeces. 
" Aku suka banget sama Vitri ini....eh, Shiren sungkar...dia itu top banget aktingnya. L…

Rahasia Besar Pemilu

Hari ini, sudah resmi diputuskan siapa saja yang akan ikut pemilihan Presiden bulan depan. Seluruh media sibuk. Mengkonfirmasi, saling adu debat, berbantah bantahan. Tak peduli siapa lawan siapa teman. Atau justru tidak tau siapa teman siapa lawan?
Tidak hanya di media sosial, di jejaring sosial pun penuh dengan link sampah. Ya.....link yang berisi informasi murahan. Salimg menjelek jelekkan pendukung capres lawannya.Saya pikir, link sampah itu akan terus beredar dalam beberapa waktu ke depan. Entahlah....ibu ibu yang biasanya hanya ngrumpi seputar harga sayuran, harga baju, harga beras yang terus naik, sekarang sedikit cerdas dengan adanya pemilu. Apa yang mereka bicarakan? apalagi kalau bukan capres........!

Di sudut sudut kota yang ramai, di warung kopi, di warteg, di warung padang, di kios baju, di tukang sayur, semua yang di bicarakan pun sama. Apalagi kalau bukan capres!

Hari ini, Bu Maryah seorang ibu rumah tangga tulen. Yang setia dengan suaminya, dan berkorban apa saja untuk …

Menulis.....menulislah.....!

Sudah hampir 4 tahun, rasanya saya mulai tertarik ikut group penulisan di facebook. Meng_add para penulis hebat, membaca trik dan tips yang di bagikan mereka untuk mencapai cita cita menjadi penulis beken. Kadang, tips mereka seperti sudah "basi " di telinga. Penulis satu dengan penulis lain memiliki trik jitu yang hampir sama untuk menghasilkan tulisan.
Sayangnya, sampai sekarang, jangankan mengirim tulisan ke media, menyelesaikan novel remaja yang hanya di patok 100 halaman pun saya belum bisa. cerpen hanya jadi separuh, tinggal. novel hanya sampai halaman 30, mentok sudah tak bisa di lanjutkan. Begitulah....sampai banyak sekali ide ide yang saya tulis di sebuah folder menguap begitu saja. Tidak ada kelanjutannya. Jadi, apa sebenarnya yang salah?
saya kemudian berpikir sejenak. Lebih tepatnya, merenung. Permasalahan yang terjadi dalam diri saya sebenarnya sama dengan para penulis pemula yang lain. Kurang waktu. Terlalu sibuk. Tidak ada ide yang cemerlang dsb.

Tiga hari yan…

horeeee.....akhirnya aku bisa buat blog sendiri....

Horeee...akhirnya aku bisa buat blog sendiri......
rada lebay ya tapi emang buat blog ini butuh perjuangan panjang. Beruntung aja hari ini akhirnya sinyal ok dan bira masih tidur...........