Pe De


Kata orang, buah jatuh itu tidak jauh dari pohonnya. Maksudnya, anak itu mirip miriplah sama orang tuanya. Entah itu wajahnya ataupun kelakuaannya. Tapi, saya dan shasha ( anak wedok ) kok beda? Beda jauh…..malah.


Saya tipe orang yang pendiem. Lebih suka memendam segalanya sendiri. Misalnya, kalau pas lagi nonton tv. Pas adegan lucu, Shasha biasanya ketawa ngakak ngakak. Kadang malah sampai guling guling segala. Tapi saya, selucu apapun paling cuma mesem doang. Shasha, kalau memuji seseorang sampai berbusa busa mulutnya. Sedetail detailnya lah kalau kagum sama orang itu. Tetapi, saya lebih cenderung diam, dan cukup mengagumi dalam hati saja.


Kalau saya sama ayahnya lebih suka berdiam di rumah ketimbang pergi kumpul kumpul, kadang kala aja pengen ngumpulnya, nggak terlalu doyan banget. Tapi, Shasha justru sebaliknya. Dia, kalau di rumah udah kayak ayam aja. Kalau belum sore belum mau pulang. Kalau bundanya belum gembok pagar belum punya inisiatif buat bubarin kompinya. 

Shasha punya pd tingkat mendunia. Sedangkan saya, tipe orang yang nggak pd an, sensitive, mudah patah, perasa, kalau sudah malu, seumur hidup bakalan di ingat ingat kejadiannya. Pribadi saya, hampir mirip lah sama ayahnya. Kecuali sensitive sama mudah patahnya itu.
Suatu malam, Shasha bilang ke saya begini,

“ Bunda, besok aku pakai baju merah putih “ katanya sambil mainan. Dengan rada samar saya mengiyakan. Ditengah tengah kesibuk ngurus adeknya yang waktu itu lagi rewel

Keesokan paginya, seperti biasa. Pagi pagi saya udah nyiapin sarapan dan baju yang mau di pakai hari ini. Kontan aja Shasha protes.

“ Bunda, aku kan pakai baju merah putih…..kenapa bunda ngasihnya baju bebas ?”

“ Lho….bukannya kamu semalem bilang kalau pakai baju bebas?” saya membela diri

“ Semalam, aku bilang kalau pakai baju merah putih bunda…..” katanya ngotot.

Okelah…..terserah semalem ngomong apa, yang pasti sekarang harus pakai baju merah putih! Well, tapi baju merah putihnya nggak tau di mana? Maklum, emak emak gaje( gak jelas ). Sekarang hari rabu, hari senin kemarin seragam merah putih baru aja di pakai, sudah pastilah kalau nggak jelas di mana keberadaannya. Entah di kotak setrikaan, di mesin cuci belum dijemur, atau malah  masih ngeram di bak baju kotor.

Saya sedikit geram, kecewa, sebal, dan perasaan tidak enak lainnya. Timbul niatan dalam hati saya untuk menyuruh shasha tidak masuk sekolah. Tapi, itu kan nggak bagus. Mungkin memang, kalau saya yang ada di posisi dia sekarang bakalan marah dan ngobrak abrik seisi rumah. Tapi kelihatannya, Shasha baik baik  aja tuh. Sampai akhirnya, saya memutuskan

“ Udah kak, pakai baju bebas aja……” kataku sok baik baik saja.

Padahal, saya sempat ragu. Saya takut, sampainya di sekolah Shasha bakalan malu dilihat sama teman temannya karena seragamnya keliru. Sudah terbayang di benak saya, bagaimana nanti kalau tiba tiba Shasha nangis di ejek temen temennya? Saya ingat temannya Shasha dulu, waktu jamannya tk, ada yang nggak mau masuk hamper sebulan gara gara salah pakai seragam sehari. Ngeri ngebayangin hal itu terjadi sama anakku. Kasiahan. Tapi, mau gimana lagi. Namanya juga kecelakaan. Hihi…..

Akhirnya, ya udah….Shasha pakai baju bebas.

Pas jemputannya dateng, saya rada deg degan. Was was banget gitu……berdoa dalam hati, semoga nggak ada emak emak yang nongkrong di depan rumah  trus nanya,  “ seragamnya Shasha kok beda?”

Bisa bisa, semingguan saya nggak keluar rumah saking malunya.

Dan akhirnya, setelah Shasha masuk ke mobil jemputan, saya langsung buru buru pergi sambil ngumpetin muka. Mlipir masuk kedalam rumah. Ah……..lega….selamat dari tatapan ibu ibu yang sudah pasti bakal mengejek  saya.

Seharian, di rumah saya kepikiran terus sama Shasha. Berkali kali cek hp, siapa tahu ibu gurunya telp. Bilang kalau shasha nangis di sekolah di ejek temennya. Tapi sampai sore, mendekati Shasha pulang nggak ada satupun sms ataupun telp dari gurunya.

Setelah shasha pulang, seperti biasa….waktunya ngepoin dia.

“ Kak, tadi ada yang ngejek nggak shasha pakai seragam salah ?”  tanyaku hati hati. Takut dia sedih.

“ Ada…”

Duh, jantungku deg deg an nggak karuan.

“ Trus, kamu bilang apa?”

Saya komat kamit merapal doa.

“ Biarain aja….masalah buat loh ????”

Gedubrakkkk…..hampir saja saya mau pingsan denger jawabannya. Nggak nyangka Shasha berani banget bilang gitu. Tapi, tunggu…..acara ngepoin Shasha belum selesai sampai di sini saja.

“Trus, Bu guru bilang apa?” tanyaku lagi. Penasaran.

“ Bu guru nanya, kok Shasha pakai baju bebas? Bu guru kan udah bilang hari ini pakai baju merah putih.”

Kepala saya terasa berputar putar. Berharap Shasha tidak jawab seperti kata “ soimah “ itu.

“ Trus kamu jawab apa kak?”

Aku nggak sabar pengen denger jawabannya.

“ Aku bilang…….kata bunda, bajunya belum di cuci. Jadi pakai baju bebas aja….”

Kontan saja saya langsung menepuk jidat berkali kali. Nyungsep ke dalam bantal. Pengen nutupin badan pake sprei, gorden, atau apa ajalah untuk menutupi malu.Sejak kejadian itu, tiap kali ketemu sama gurunya muka saya langsung merah. Teringat jawaban Shasha, yang membuat saya ill piil berat. Dasar emak pemalas. Mlipir mlipir…….

Sedangkan Shasha, seperti biasa. Seperti tidak ada kejadian apa apa. Padahal, sebenernya mungkin gurunya juga tidak terlalu mengingat kejadian itu. Hanya saya saja yang masih perasa. Itulah bedanya saya sama shasha. Shasha punya pd peringkat dunia, sedangkan saya, terserah penilaian anda sajalah…..*nyungsep ke tumpukan jerami *


Komentar

Yang banyak Dibaca

Jalan-Jalan Nikmat di Kampung Turis

Peyek Jengkol

Trip Sukabumi # Pantai Cibangban

Taman Buaya Indonesia Jaya

Aku juga bisa ngambek !