Rapotan Shasha


Sabtu kemarin, tanggal 22 Juni Shasha terima raport. Sebelum berangkat, Shasha sempat bilang, kalau Shasha juara 1 dia minta dibeliin sepatu roda. Kalau juara 2, minta renang di waterboom, kalau juara 3, makan ayam di kfc. 
“ kalau nanti nggal dapet rangking, berarti nggak dapet apa apa ya….? Kataku menggodanya.
Shasha mengangguk agak berat. Sepertinya, dia deg deg an juga. Semester lalu, dia mendapatkan juara 8. Kalau sampai nggak dapet juara, bisa maluuuu laaaaaaah……….
Okeee……siap!
Saya berangkat agak tergesa gesa. Karena pagi itu ternyata saya harus bangun kesiangan. Jadwal pengambilan jam setengah 8 sampai jam 10. Dan saya berangkat pukul setengah Sembilan. Belum bisa dikatakan telat. Walaupun, ketika sampai di sekolahan, suasana sudah ramai. Malah udah ada yang pulang.
Dengan wajah berpeluh peluh, saya tergopoh gopoh memboyong adiknya yang masih tidur  ke dalam kelas. Seperti biasa, nama nama siswa yang mendapatkan rangking 10 besar di tempel di jendela depan kelas. Saya berhenti sejenak di samping pintu, diikuti Shasha yang dari tadi menarik rok saya. Pas lihat daftar daftar namanya,
“ loh…..kok, nama kamu nggak ada kak?” kataku agak serius.
Shasha diam sejenak. Meminta saya menunduk. Dia berbisik.
“ ada bun…di no 7” katanya. Aku mengangguk. Mataku menatap ke deretan bawah.
‘Oh, pantes aja nggak ada….bunda lihatnya yang peringgkat 1,2,3. “  aku meliriknya. Shasha hanya nyengir kuda. Menelan ludah kecewa. Sepatu roda yang di impikan ternyata harus melayang tahun ini.
“ yah,……shasha peringkat 7 deh…..” aku berpura pura pasang wajah kecewa, saat menemukan namanya ada di urutan no 7.
Shasha menyenggol lenganku. Meminta aku menunduk lagi.
“ Bilang Alhamdulillah bun…….lumayan dapet peringkat 7. Dari pada nggak dapet” katanya setengah berbisik. Saya tersenyum. Halahhhhh….alesan.
Begitulah saya, kadang anugrah anugrah kecil itu, lupa saya syukuri. Terlambat bilang Alhamdulillah…..
Padahal, itu kan termasuk nikmat juga.
Saya kadang secara nggak sengaja, spontan bilang
“ kenapa sih, nabung berbulan bulan Cuma dapet segitu doang…..” padahal, seharusnya saya bilang,
“ Alhamdulillah……masih bisa nabung. Walaupun sedikit”
Sering juga saya ngomel,
“Setiap pergi ke tempat baru, selalu saja nyasar. Ayah nggak oke…..”
Padahal, kata terbaik yang harus saya ucapkan adalah….
“Alhamdulullah….karena nyasar, kita jadi punya pengalaman baru. “Dan masih banyak lagi nikmat yang tidak saya syukuri. Yang dalam sehari saja nggak cukup dihitung pakai jari . Saya hanya mengambil dari sisi negatifnya. Sisi positifnya saya abaikan begitu saja. Semoga, dengan catatan ini, saya bisa terus ingat, bahwa anugrah itu tidak dilihat dari besar kecilnya tapi dilihat dari seberapa besar kita mamou mensyukurinya.
Shasha…..selamat ya, jadi peringkat 7. Semoga semester depan bisa jadi juara kelas. Dan sepatu roda impian berhasil di beli.




Komentar

Yang banyak Dibaca

Jalan-Jalan Nikmat di Kampung Turis

Peyek Jengkol

Trip Sukabumi # Pantai Cibangban

Taman Buaya Indonesia Jaya

Aku juga bisa ngambek !