Bikin Dagangan buat Shasha

Februari 10, 2015



mingguan bareng dedek bira


Minggu ( 8/02/2015 ) anak anak bingung mau ngapain. Ayahnya masuk kerja, dan biasanya teman teman tetangga pun sibuk dengan keluarga masing masing.
Ada yang nge mall, ada yang makan di luar sambil jalan jalan. Sudah bisa dipastikan suasana gang depan rumah pun pasti akan sepi.
Sabtunya, Shasha sudah seharian main games. Bener bener seharian deh…..kalau sudah buka laptop itu udah nggak bisa disuruh ini itu.
Akhirnya, malamnya saya punya ide untuk ngajak mereka main seharian. Hari minggu jadwalnya  full main.

Maka, dimulailah hari minggu itu dengan bangun pagi seperti biasa. Masak sup jagung untuk sarapan sekaligus makan siang. Bersih bersih dapur sambil beberes. Nggak ada bangun siang pokoknya. Dan setelah mereka berdua bangun barulah main bareng bareng


Pagi setelah bangun tidur mereka harus sarapan dulu. Dan sudah pasti harus mandi. Walaupun sudah dipastikan nanti bajunya pada kotor waktu main tapi tetep…..mulai bermain harus terlihat cantik dan wangi.

Setelah mereka terlihat cantik dan wangi, mereka berdua duduk rapi sarapan seolah olah mau pergi pergi hehe....... Abis sarapan kakak Shasha udah mulai ngacak acak tepung. Bajunya yang baru saja dipakai sudah mulai kotor lagi. Tapi nggak papa lah.....baju harian gini yang dipakai.....

Adiknya yang awalnya hanya ngambil sesendok demi sesendok tepung dimasukkan ke dalam wadah mainannya,  lama lama mulai maruk. Tepung kakaknya pengen dikuasai semua.
Pertengkaran pun terjadi. Saling cubit, saling melotot.......hehe....
Beruntung, malamnya saya sudah meniatkan diri untuk tidak marah di hari minggu itu. fun.....dan nggak mau mikirin rumah yang berantakan ataupun pertengkaran mereka yang kadang bikin jengkel.
lama lama paling mereka akur sendiri.

Bermain tepung sambil pura pura jadi cheff. Itulah kegiatan pertama minggu kemarin. Saya pura pura jadi pembelinya. Anak anak jadi tukang masaknya. Saya duduk di sebelah mereka sambil pura pura order. Pura pura nanya ini makanan apa, bahannya apa, gunanya apa, khasiat makanan untuk apa, halal apa nggak.

Shabira membuat bolu kukus. Dia bilang bikin kue masak hehe.....
Kakak Shasha bikin brownis ubi. Katanya, brownisnya itu bikin orang yang makan cantik dan awet muda. hahahaha.........

Loyang loyang kecil dari potongan potongan puzzle ditata rapi, diisi tepung, lalu dikukus di atas kompor  (bukan kompor beneran)

30 menit berikutnya mereka mulai bosan. Kue bohongan sudah matang. Kakak bilang, lagi sepi pembeli. Lha wong yang beli cuma bunda doang....biasanya ada boneka boneka yang order makanan mereka. Tapi hari minggu itu mereka nggak bisa keluar karena jalanan becek sehabis hujan.
( bonekanya diumpetin ayah di atas lemari dan bunda nggak bisa ngabil )


Satu persatu loyang loyang  kecil itu akhirnya ditinggalkan sang cheff gadungan. Mereka menuju teras sambil liatin hujan yang nggak berhenti .
Dan sudah pasti ada adegan berantem berantemnya lagi. huffft.......

Waktu masih menunjukkan pukul sepuluh tapi hujan masih turun. Meskipun tidak terlalu deras tapi sepertinya bakalan awet.Di luar sepi, nggak ada yang main ke luar.

Sampai akhirnya, saya mengajak mereka untuk membersihkan rak buku. Akhir akhir ini rak buku berantakan sekali. Selain tempatnya yang dirubah menjadi ke pojokan, juga karena jarang sekali diberesin. Tempatnya susah dijangkau. Dan seperti nya kok mubazir banget buku bukunya jadi jarang kebaca.
saya punya ide mengeluarkan rak buku dari pojokan dan menaruhnya di samping tv. Selain ruangan jadi lebih tertata, anak anak juga bisa dengan mudah mengambil buku buku itu. Bira seneng banget  waktu tau bukunya jadi tambah banyak. hehe.......

Bira dan kakak Shasha bertugas ngelompokin buku buku yang acak acakan. Keceriaan Shasha bertambah tatkala menemukan buku bukunya yang dulu. Mereka seperti nggak sabar pengen baca buku. Tapi tunggu dulu, beresin buku bukunya baru baca.

Capek beresin rak buku sekaligus dorong dorong lemari, mereka berdua ngeluh lapar. Nggak mau makan katanya. Maunya bikin kue. Bikin kue beneran lho ya......

Ketika ke dapur ngecek persediaan  ternyata ada bahan bahan kue komplit. Jadi deh.....minggu kemarin itu bikin kue bolu lagi. Shasha udah daftar jadi pengaduk kuenya. Dan adiknya yang nonton, sekaligus bantuin masuk masukin bahan bahannya dibantu bunda.

foto dulu ah......






Pas kuenya sudah jadi, Shasha sudah berangan angan kalau suatu saat pengen bikin bolu coklat yang enak trus dijual ke temen temennya.
Jiwa dagang shasha memang sudah muncul sejak kelas satu SD. Dia seringnya jualan stiker gambar gambar karakter anak yang dibikin ayahnya. Kalau disuruh dagang dia semangat banget.

Setelah kenyang makan kue mereka tidur tiduran bentar sambil berantem. Bisa dibayangin deh, kalau setiap berantem saya marah kira kira sudah berapa kali saya marah. Padahal belum juga setengah hari........
Hujan sudah mulai reda, langit berangsur angsur cerah. Saya kemudian teringat  uang rekreasi bulan ini masih ada sisa lumayan. Akhirnya ngajak mereka ke toko peralatan sekolah buat beli manik manik. 
Wow........Shasha yang doyang manik manik #eh? girang banget waktu saya bilang mau bikin gelang.

Dia langsung ngoceh kesana kemari. Menyusun rencana bikin gelang dan kalung untuk ditawarin ketemen temennya di sekolahan. Apalagi kalau bukan dijual.....hehe.....

Sampai di toko peralatan sekolah, Shasha milih sendiri manik manik yang disukainya. Meski harganya terbilang lumayan mahal ( menurutku ),  20 biji 2000 rupiah. Tapi Shasha sepertinya nggak tau kalau bundanya ketar ketir pengen cepet ngajakin dia pulang biar nggak maruk beli manik manik. 
Dari toko peralatan sekolah, Shasha membawa pulang beberapa bungkus kecil manik manik aneka warna. Dan sampai rumah mereka langsung sibuk dengan kegiatan masing masing.

kakak bikin gelang, dedek bikin sate plastisin

 Dan inilah hasil kreasi Shasha dengan manik manik yang dibelinya


dijual!  1 gelang Rp 2000



Gelang gelang itu mau dijual di sekolahan besok. Tapi pas maghrib dibawa ke masjid, gelang itu sudah laku 2. Sambil senyum Shasha membawa pulang uang Rp 4000 sore itu.
hmmm.........

Malamnya, semua langsung pada tidur karena kecapekan. Kakak Shasha udah nggak sabar pengen sekolah sekalian mau jualan gelang. Dan bunda juga harus buru buru tidur biar besok punya waktu luang untuk nulis cerita minggu itu.

Berlibur menyenangkan itu nggak harus ke luar rumah. Di dalam rumah pun bisa. Minggu itu, seharian saya nggak pegang hp sambil internetan, nggak nonton acara traveling yang saya suka di tv, nggak bangun siang di minggu pagi, nggak ada bbm di group, nggak ada posting di blog. Paling Whatapp an sama ayahnya.
Tapi malamnya, saya bahagia bisa seharian main bareng mereka meski harus mengorbankan apa apa yang saya suka. Minggu depan jika nggak ada kegiatan ke luar rumah, mungkin akan buat acara seperti ini lagi.   

Bikin dagangan buat kakak Shasha....

You Might Also Like

1 komentar

terima kasih sudah komentar di blog ini. komentar insya Allah akan saya balas. Atau kunjungan balik ke blognya masing masing :)

Popular Posts

I'm Member Of

I'm Member Of

I'm Member Of

I'm Member Of