Trauma Gamisan

Februari 14, 2015


Adakalanya, ketika bertemu teman lama beberapa dari mereka kadang ada yang ngrasani. Tau kan ngrasani? Ngarsani itu gosipin…..bisik bisik tentang pakaiannya yang dikenakan.

Misalnya begini….
 
“ eh, si A sekarang bajunya ngejreng ngejreng ya……dulu kan warna warna gelap. Mungkin kah sudah terpengaruh sama teman barunya ?”

Atau yang sering ku dengar begini,

“ eh, si B itu sekarang udah berani pake celana lho….udah nggak pake gamis gamis lagi. Mungkin  dia masih dalam kondisi labil “

Oke….saya sendiri tidak terlalu fanatik sama jenis pakaian tertentu. Atau pembenci jenis pakaian tertentu.
Tapi saya suka pakai gamis. Selain lebih terlihat feminim, gamis juga tidak kelihatan lekuk tubuhnya. Walaupun kadang kala saya juga pakai celana panjang dan baju panjang.

Nah…..tadi siang sepulang dari jemput Shasha di sekolah, saya terjatuh.  Jatuhnya masih sama seperti biasanya. Kesrimpet gamis saat turun dari motor. Dan udah pasti lutut saya ngilu ngilu karena posisi saya terjatuh nyugsep nggak bisa pegangan apa apa.

Berkali kali jatuh gara gara kesrimpet gamis saya masih belum jera. Tetap pake gamis kalau naik motor. Sayangnya,  kejadian tadi siang itu bener bener membuat saya trauma gamisan.

Pasalnya, saya lagi gendong Bira pake gendongan depan. Dan pas kesrimpet itu saya langsung jatuh brukkk tanpa sempat nyelametin posisi Bira. Jadilah kepala Bira kepental sama lantai. Di depan mata saya sendiri. Bener bener liat kepalanya mental gitu.....

Saya sampai pengen nangis…..

Parahnya, badan saya yang segede ini nimpa badan Bira yang masih mungil itu.

Saya bener bener nyesel.
Bukan itu saja, lutut saya memar, ngilu………tapi yang lebih sakit itu ya di sini…..# nunjuk dada…

Setelah Bira tenang,  saya keluarin pakaian gamis gamis di dalam lemari. Entahlah….gamis gamis itu mau taka apain. Yang jelas, saya benar benar trauma memakainya. 
Setelah gamis tak keluarin, di lemari hanya tinggal beberapa baju, 3 rok, 3 celana panjang.
Saya bingung. Di sisi lain saya bahagia pakai gamis, tapi di bagian lain kupikir gamis tidak aman kalau di pake naik motor.

Coba deh bayangin….
Pekerjaan wajib saya jemput anak ke sekolah. Harus gendong balita dan di belakang ada dua bocah yang bonceng. Kalau sewaktu waktu saya kesrimpet lagi di tengah jalan trus jatuh gedubrak gimana….?
Makanya, sekarang nggak lagi deh  pake gamis naik motor. Meskipun sudah pakai celana gombrong  sebagai daleman  tapi tetap nggak seperti kalau pakai celana panjang saja.
Mungkin ini terdengar kekanak kanakan. Lha wong gamis benda mati kok disalahin.

bukaaaaaan......saya nggak nyalahin gamis. Hanya saja saya belum siap lagi memakainya. hiks hiks........ 

Jadi kesimpulannya…..
Terkadang kita menganggap  kalau salah satu baju itu termasuk yang paling sesuai tuntunan. Tapi kalau tidak aman buat apa? Jadi mungkin, harusnya  memilih baju syari tapi juga aman.

Mungkin suatu saat saya bakalan balik lagi mau pake gamis saat naik motor tapi untuk sekarang saya masih belum siap.

Kedua, saya percaya bahwa baju itu mencerminkan kepribadian pemakainya. Tapi bukan berarti pake celana itu imannya labil dong…….

Baiklah itu saja  curhat hari ini……kalau ini bener bener curhat…….



You Might Also Like

1 komentar

  1. setuju mba saya juga trauma gamisan kalo naik motor, dua kali saya mesti motong jubah yng nyangkut d ban motor. Sudah gitu tangan saya lecet lagi. Orang umrah aja seragam putih putihnya ada yang celanaan. menurut saya, it is fine.

    BalasHapus

terima kasih sudah komentar di blog ini. komentar insya Allah akan saya balas. Atau kunjungan balik ke blognya masing masing :)

Popular Posts

I'm Member Of

I'm Member Of

I'm Member Of

I'm Member Of