Trip Sukabumi # Pantai Cibangban



Berhubung pak Ari bilang kalau ini bukan pantai cibangban, akhirnya kami memutuskan untuk lanjut lagi perjalanan. Tapi nanti bakalan balik lagi sekitar jam 04.00 sore setelah penghuni villa sebelumnya pulang. Antara kecewa, lucu, sedih dan pengen ketawa akhirnya kamipun lanjut perjalanan. Sepuluh menit berikutnya, sampailah akhirnya kami di pantai cibangban. Tulisan di pintu gerbangnya kecil banget. Kalau nggak teliti mengamati pasti susah menemukannya.

Tepat pukul 10.00 kami sampai di cibangban.
Akhirnya…

Kesan pertama yang kami tangkap saat baru dateng, banyak perahu nelayan di sana. Ya iyalah, kalau banyak kereta api malah bingung. Banyak nelayan yang jemur ikan di pinggir pantai. Ada rumah-rumah kecil yang difungsikan sebagai warung makan dan penginapan satu kamar oleh pemiliknya. Khas banget pinggiran pantai. Saat kami lepas sandal menyusuri pinggiran pantainya…hmm, rasanya bener-bener memiliki pantai sendiri. Tidak banyak rombongan yang datang. Ada beberapa tapi mereka hanya duduk-duduk di kios pinggir pantai sambil menikmati makanan dan ngobrol dengan teman.



bermain pasir di pinggir pantai


Kalau di dreamland sana orang berebut spot batu karang untuk foto, nah di sini kami bisa foto sepuasnya. Teriak teriak juga boleh. Mau nyumpahin mantan juga gak papa, asal mantannya gak lagi jalan bareng pacar barunya ke sini. Mau gulung-gulung di pasirnya juga asik. Pokoknya bebas dan lepas.

banyak karang di tepi pantai


Hal yang membuat saya bahagia di sini adalah, pantainya yang bersih bebas dari sampah. Nggak ada botol minuman berserakan atau plastik yang bercecer di pinggiran pantainya. Yang ada malah kepiting kecil-kecil berlarian di pasir. So sweet deh….
Cuaca hari itu puanas poll…tapi semilir angin yang bertiup membuat badan nggak berasa gerah. Malah berasa sejuk.


pantainya bersih dan sepi



Satu hal yang membuat saya nyaman berada di sini adalah orang-orang setempat ramah ramah. Membaur tanpa ada rasa kaku, risih dan sebagainya. Saat pangeran abal abal pergi sholat jumat ke masjid dekat pantai, dia juga bilang kalau orangnya ramah-ramah.

Berhubung hari sudah siang dan perut keroncongan dari pagi baru diisi sama pop mie, saya memiutuskan untuk segera cari makan. Awalnya mau balik ke penginapan trus makan di ocean queen. Agak was-was makan di warung kecil pinggiran pantai. Takut seperti warung di perkotaan yang kadang dicampur dengan bahan-bahan yang tidak jelas. Tapi tak pikir-pikir kalau makan di resto besar siapa dong yang kasih penghasilan ke orang-orang di pinggir pantai seperti mereka.

Akhirnya, setelah menyeleksi tempat makan yang kira-kira nyaman dan bersih untuk di singgahi sayapun memesan makan di salah satu warung makanannya. Penawaran yang cukup mengejutkan, 1 kilo ikan dibanderol dengan harga 100 ribu sudah termasuk sambal dan lalapan. Nasi dan sayurnya harus beli lagi. Ikannya ada macem macem, ada tongkol merah, udang, salem, selayar atau selayang? Lobster. Tinggal pilih, semua harganya sama.


Saya pesan I kilo ikan selayang, cah kangkung seporsi, sama nasi untuk 3 orang.
Sambil nunggu ikannya dibakar, saya jalan-jalan ke belakang sambil ngintip dapurnya. Dan ternyata…di belakang warung itu ada sepuluh emak-emak lebih lagi sibuk nyiapin sayur sambil ngobrol ketawa-ketawa. Kalau orang sunda bilangnya mah ngariung.

Ketika saya dateng, seorang emak mempesilahkan saya menggunakan toilet. Toiletnya bersih, airnya banyak, tapi sayangnya agak gelap. Saya yang seorang penakut agak horor di dalam kamar mandi sendirian. Ada tempat sholatnya juga di belakang. Mukenah juga udah disiapkan. Hanya cukup bayar 2000 untuk menggunakan toilet dan 2000 untuk sholat.
Ketika saya menyodorkan uang 6000 ke emak penjaga toilet, dia sempat bertanya dulu.

“Berapa orang? “ tanyanya

“2 orang…” jawabku sambil nyodorin uang 6000.

“2 orang berarti Cuma 4000 saja” katanya sambil menyodorkan uang 2000 an kembali. Jarang jarang lho, di tempat wisata seperti itu. Biasanya seringnya pengunjung malah dimanfaatkan.

Setelah menunggu beberapa saat, ikan bakar akhirnya matang. Dan inilah hasilnya


ikan 3 ekor, kangkung sepiring, sambel gratis, krupuk gratis, lalapan gratis, dan sebaskom cucian tangan gratis


Saya sampai terbengong-bengong liat ikannya. Hadewh banyak banget!
Pas di cobain rasanya mantap banget. Nggak Cuma lumayan, tapi emang benar-benar mantap. Sayurnya itu lho…pengen banget menghabiskan semuanya. Sayangnya, perut udah begah banget. Tapi tetep…ikannya yang masih tersisa tak minta bawa pulang #emak perhitungan.

Saya bayar 135rb untuk semua makanan di atas. Kemahalan nggak, ya?

Abis makan, istirahat sebentar lalu nyebur lagi diombak sambil liatin anak-anak main. Rencananya mau naik perahu keliling pantai. Katanya ada spot bagus buat di foto. Penawaran awal 100 rb sekali putaran hanya ber empat. Kalau rame-rame bareng rombongan lain cukup bayar 50 ribu aja.
Entah kenapa, pangeran abal abal yang pemalu dan pemahat itu milih perahunya Cuma dinaikin berempat. Tapi cukup bayar 80000. Boros!

Saat naik perahu kita hanya nemu tebing-tebing dipinggir pantai. Ada beberapa tempat yang menurut cerita dari pengemudi perahu, ada gua nya, ada curugnya juga. Sayangnya, kita cuma bisa liat dari jauh. Trus foto-fotonya pun kurang maksimal. Saya nyerah deh kalau disuruh foto bukit-bukit gitu. Atau emang nggak bisa?


pemandangan saat naik perahu



Jadinya, saya Cuma liatin perahu-perahu nelayan sama kayu bambu yang dibangun ditengah laut.


pagang atau bagan?


Hey apakah itu? Menurut cerita pengemudi perahu, itu namanya pagang. Tapi kalau browsing-browsing namanya bagan. Pagang atau bagan itu buat nangkep ikan kayak jala gitu. Ada juga yang buat nangkep lobster. Pagang itu kalau siang tidak difungsikan, baru dipakai kalau malam udah dateng. Jadi kalau matahari terbenam, hari mulai malam, terdengar burung hantu suaranya merdu…jala yang ada di tengah-tengah pagang itu akan diturunkan biar ikannya pada ngariung di situ. Dini hari aatu menjelang pagi, para nelayan nangkepin ikan-ikan yang lagi arisan di atas jala. Panen deh, nelayannya.


Katanya, di cibangban ini adalah penghasil lobster yang cukup banyak tiap harinya. Bener apa nggak saya nggak ngecek ke tempat para nelayan walaupun diajakain lihat. Cukup dengar ceritanya saja. Pangeran abal-abal malah sempet berbisik, “ ntar malem mau ikut nangkepin ikan di pagang” Saya epok jidat.


Berhubung badan sudah gosong dan kaki rasanya udah encok pegel linu, jam 15.00 kami angkat kaki dari cibangban. Sebelum pulang saya duduk di pinggiran pantai sambil merenung. Apa yang salah dari pantai cibangban ini?

Hampir seharian saya di sini nggak lebih dari sepuluh mobil yang parkir. Pinggir pantai sepi. Mungkin memang banyak orang nggak kepengen ke sini kali ya… Tapi masalahnya, kenapa orang orang itu nggak kepengen pergi ke pantai cibangban?
Orang-orang di sekitar ramah, makanannya enak, bersih, pantainya nggak ada sampah, penginapan juga murah.

Pantai cibangban…
Mungkin dulu sudah banyak yang dateng ke sini, jadi udah pada bosen dan cari pantai lain yang masih baru. Dan bisa dikatakan, saya ketinggalan informasi baru menyempatkan diri datang ke sini. Itupun karena nggak ada pilihan tempat liburan lain yang mengasyikkan menurut pandangan saya.

Tapi secara garis besar, pantai cibangban cocok untuk rekreasi keluarga dan anak anak. Pantainya bersih, ombaknya tenang, jadi tidak takut kalau ada anak yang pecicilan susah diatur main-main ke sini, walaupun tetep harus dijagain. Dan satu lagi, akses jalannya tidak macet.

Saya nyeruput air kelapa muda yang baru disuguhkan seharga 10rb per buah sambil menikmati semilir udara pantai. Sebentar lagi senja akan menyapa, dan kami harus buru-buru angkat kaki dari cibangban. Siapa tau ada tempat yang lebih menarik lagi. walaupun mata sudah pedas karena mengantuk.
Hmmm…

Cibangban, 1 mei 2015



Pangeran abal abal berbisik,
“Kita langsung ke pemandian cipanas ya!??!”
Saya garuk-garuk kepala. Bayangan bantal empuk villa yang sudah membayang di depan mata memudar begitu saja.
Pemandian Cipanas????!!? Dimanakah ia berada????

ikuti cerita selanjutnya ya.....

Jangan lupa baca yang ini juga ya Trip Sukabumi # Cibangban Dalam Pencarian

Komentar

  1. minta villa / penginapan yang nyaman donk .. karena bawa anak-anak .. .tapi juga murah meriah ... yang penting gak jorok aja .. thnks ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di belakang ocean queen resort ada villa ratu cahaya, 300 rb per malam. Kalau mau ngadep pantai ya di ocean queen resort nya pak...tapi biasanya kalau pas liburan penuh.

      Hapus
  2. sekalian minta patokan nya klo ke pantai cibangban .. takut salah masuk.. hehehe .. trims ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi kira kira rute yang dilalui seperti ini: Rumah – Tol Jagorawi – keluar Ciawi – Jln Raya Sukabumi – Lido – Cicurug – Parung Kuda – Cikidang – Pelabuhan Ratu. Atau bisa di baca di sini http://bundashasha.blogspot.co.id/2015/05/trip-sukabumi-cibangban-dalam-pencarian.html

      Hapus
  3. mauuu penginapannya doonk.. tarif berapa

    BalasHapus
    Balasan
    1. kmrn aku nginep di villa ratu cahaya, 300 rb per malam. tempatnya udah luas banget, bisa buat sekeluarga.

      Hapus
  4. Mau tanya dong.. Tempat parkirnya luas ga? Sy mau pake bus besar ke pantai cibangban

    BalasHapus
  5. mnta info untuk penginapan yg homstay aja ada g ya?

    BalasHapus
  6. mnta info untuk penginapan yg homstay aja ada g ya?

    BalasHapus

Posting Komentar

terima kasih sudah komentar di blog ini. komentar insya Allah akan saya balas. Atau kunjungan balik ke blognya masing masing :)

Yang banyak Dibaca

Jalan-Jalan Nikmat di Kampung Turis

Peyek Jengkol

Taman Buaya Indonesia Jaya

Aku juga bisa ngambek !