Tips mengajak Anak Tarawih (#NulisRandom2015) day 21

Juni 21, 2015






Hari pertama sholat Tarawih disambut dengan rempong pong.. Sebenernya nggak rempong banget sih, mungkin karena memang belum terbiasa dengan jadwal yang baru jadinya masih berasa grusa-grusu. Diawali dengan jadwal makan yang terjadi tabrakan sama sholat isya, jadinya malah dilema. Kalau dikasih makan takut dimasjid nanti nangis trus muntah, kalau nggak dikasih makan takut lapar malah rewel. Jadinya cuma tak kasih makan dua keping biskuit sama minum air putih doang.

Tarawih…Ah, siapa sih yang nggak pengen sholat tarawih di hari pertama ramadhan? semua umat muslim yang berpuasa pasti pada pengen sholat tarawih kan? Sholat tarawih itu seru. Dari jaman kecil sampai beranak pinak ini saya masih sangat menjunjung tinggi yang namanya sholat tarawih. Selain pahalanya yang bakal dilipat gandakan, juga karena kehebohannya. Apalagi kalau punya anak kecil yang masih bayi atau bocah yang masih suka ngider. Duh, pasti rempongnya udah rempong maksimal deh....

Dulu waktu masih punya anak bayi, sampe ngiler banget pengen pergi ke measjid kalau malam ramadhan. Tapi berhubung bayi masih berumur beberapa bulan dan keluarga nggak mendukung (sebenernya saya yang kurang pengalaman) jadinya saya cuma di rumah aja. Paling ngusap air mata dengerin imam dari speaker.

Tapi anak ke dua ini, nggak ada yang menghalangi niat hati untuk pergi tarawih meski punya anak yang jail dan usil. Dan ternyata nggak serempong yang dibayangkan lho, jika sudah tau triknya. Apa aja triknya? Baca tips di bawah ini ya…

1.      Kuatkan niat dan bulatkan tekat.
Emak-emak  yang punya anak bayi atau bocah balita kadang harus maju mundur seksi dulu kalau mau tarawih. Ditimbang-timbang, dipikir-pikir, " pergi nggak ya?". Alasannya jelas, takut anaknya rempong, nangis, rewel, dan sebagainya. Hal pertama yang harus ditanamkan dalam diri emak adalah tekat yang bulat. Nggak usah terlalu lama mikir. Jika nanti memang di masjid rewel, ya pulang. Rugi? Nggak, nggak rugi. Kita hanya bisa berusaha dan Allah yang menentukan. Yang penting berangkat dulu, nggak usah takut sebelum mencoba membawa buah hati ikut tarawih.


2.       Siapkan mainan
Bawakanlah anak mainan yang aman atau benda yang ia sukai untuk mengalihkan perhatiannya sejenak, agar bisa kita tinggal sholat. Kalau dulu pas anakku umur 2 tahun, senengnya pegang pulpen sama buku trus coret-coret. Akhirnya tak bawain pensil sama buku majalah. Kalau di bawain pulpen takut nyoret emak-emak yang lagi sholat. Nggak lucu banget kan, kalau tiba tiba dia gambar di muka orang yang lagi tahiyat.:D. Kalau masih bayi belum bisa ngapa-ngapain usahakan bawa bantal kecil dan alas agar bayi nggak masuk angin.

3.      Beri pengertian
Jauh-jauh hari sebelum ramadhan di mulai, orang tua harus sudah mengenalkan tentang apa itu sholat tarawih, kapan dilaksanakannya, bagaimana pelaksanaanya,  nggak boleh berisik, nggak boleh rewel, lari-larian dan pahala berapa yang akan didapatkan* kayak lomba ya? Sekaligus dikasih tahu tentang bulan ramadhan. Jadi ketika sampai ramadhan datang, anak sudah paham. Atau sering-sering bawa dia sholat jamaah di masjid. Jangan ujug-ujug terus diajak tarawih, nanti dia bingung, "ngumpul-ngumpul ngapain, sih?"

      4.      Datang mepet waktu
Kalau kata orang, datang lebih awal itu lebih baik. Tapi bagi emak-emang rempong bawa bocah mau sholat tarawih itu, datangnya justru harus mepet-mepet waktu sholat. Pas adzan gitu, misalnya. Datang lebih awal sebenernya lebih baik juga sih, bisa milih tempat  Tapi kadang kalau kelamaan nunggu juga bikin anak bosen. Kecuali kita emang punya tenaga super ekstra untuk ngajakin dia main. Biasanya kalau habis buka kan nguantuk banget tuh…jadi mending datang mepet dari pada lari-larian ngejar bocah.

5.      Jangan duduk di dekat anak kecil
Nah, ini penting! Kadang kalau mau pergi tarawih itu justru ngajakin bareng tetangga atau teman yang notabene punya anak kecil juga. Boleh sih bareng berangkatnya, tapi tempat sholatnya jangan berdekatan. Berbahaya. Pernah dulu ketika kakak berumur 2 tahun, duduk dekat ibu-ibu yang bawa anak kecil juga. Awal-awal mereka ngobrol, main, ketawa, tapi lama-lama ternyata mereka main dorong-dorongan. Dan waktu itu, kakak di dorong hampir aja jatuh nyungsep ke batu-batu di pinggir masjid. Ngeriiiii…..

6.      Pakaikan pampers
Pakaikan pampers meskipun buah hati sudah bisa ngomong kalau mau pipis buat jaga-jaga. Saya pernah ngalamin sholat trus di pipisin bocah. Keselll…. Tapi mau gimana lagi, namanya juga anak-anak. Mau marah malah nggak tega liat mukanya memelas. Untung bukan bapak-bapak yang pipis. Kalau yang pipis bapak-bapak, pasti udah diinjek-injek sama jamaah yang lain:D  Jadi tetap pakaikan pampers kecuali untuk anak-anak yang memang sudah bisa nahan pipis lama.

7.      Pilih tempat agak belakang.
Katanya, kalau datang lebih awal dan bisa duduk di barisan terdepan dalam sebuah sholat jamaah itu akan dapet hadiah onta dari Allah. Dongeng ataupun fakta, pokoknya buat emak-emak yang bawa anak balita harus duduk di belakang. Lupakan onta sejenak. Buat jaga-jaga aja. Kalau seandainya di tengah sholat tiba-tiba dia pup atau muntah atau rewel nangis kenceng nggak bisa didiemin, kita bisa langsung menyusup keluar barisan.

8.      Sediakan cemilan sehat
Nah, ini cara yang sangat ampuh buat saya. Berhubung anak saya doyan makan, jadi saya bawain snack dari rumah. Entah itu biscuit atau krupuk. Asal jangan yang bikin kotor dan blepotan kaya coklat dan biscuit yang menimbulkan remah remah.

9.      Jangan lupa bawa air putih
Penting! Penting banget. Selain untuk kita minum agar bisa memenuhi tuntunan 8 gelas perhari, anak-anak kadang rewel minta minum. Jadi sediakan minum air putih sebelum berangkat.

10.  Ajak ngobrol
Pas kita nggak sholat, ajak anak ngobrol atau memainkan mainan yang sudah dibawa biar dia nggak bosen. Tapi tetap, volume suara harus dikontrol agar jamaah lain tidak terganggu.

11.  Sesuaikan dengan kondisi masing masing
Jika memang anak nggak bisa diajak kompromi, rewel, minta pulang, nggak mau di bujuk, ya sudah, pulang. Kalau masih bisa di gendong sambil sholat, gendong dia. Tapi jika udah nggak bisa lagi, ya terpakasa pulang nggak apa-apa. Saya sering banget gendong anak sambil sholat. Katanya sih, nggak apa-apa. Rosulullah pernah sholat sambil gendong cucunya. Saya juga sering, baru dapet 2 rekaat trus pulang karena si bocah rewel.

Nah, kira-kira gitu deh tips nya. Setelah baca tips di atas, emak-emak pasti ada yang pada mlongo sambil ngebayangin betapa rempongnya hanya demi 8 rekaat. Nggak usah dibayangin mak, lakukan saja. Kalau dibayangin emang kadang sering terlihat berat. Tapi kalau sudah di jalani, langsung byyyyaaaaaaaar…hilang segala kekhawatiran yang ada.

“Tapi aku nggak enak ganggu jamaah yang lain kalau anakku nangis”

Sebagai jamaah yang lain (ehem..), saya memaklumi kalau seandainya denger tangisan bayi atau anak-anak di masjid. Nggak merasa terganggu atau sewot. Saya menyadari emak-emak mereka kan  pengen dapet pahala juga. Atas nama toleransi saya nggak mau mencacinya, takut kuwalat hahaha….

Dan seandainya ada yang bilang,

“Udah ah, nggak usah ke masjid. Tarawih kan sunah. Di rumah juga bisa”

Jangan di dengerin. Itu bisikan syetan. Semalem dapat ceramah dari Pak Ustadz, dalam bulan suci ramadhan itu setiap pahala akan dilipat gandakan menjadi 700. Kalau pahala sholat jamaah 27, berarti hitungannya 1x27x700. Berapa hasilnya? Silahkan hitung sendiri. Dan Alah itu maha pemurah, mungkin Dia akan memberikan pahala yang berlebih lagi. Insya Allah.

Itu baru pahala sholat berjamaahnya saja. Belum pahala gendong bayi, jalan ke masjid, nyiapin minum, pakein pampers, sabar dengerin tangisannya, bawa-bawa perlengkapannya yang seabrek. hiks… Sumpah! Saya lagi nyadar pas nulis catetan ini lho…bahwa gantiin popok itu juga termasuk pahala :D.  Selagi masih ada kesempatan, kenapa nggak kita gunakan sebaik- baiknya.

Dan jangan kapok kalau bawa anak ke masjid trus rewel. Dilatih pelan-pelan nanti Insya Allah terbiasa.
Gitu aja ya, tips dari saya. Saya tulis berdasarkan pengalaman pribadi, jadi kalau terdengar saya sok tau maafkanlah…..
Selamat mencoba, semoga bermanfaat.


Gambar diambil dari sini





You Might Also Like

6 komentar

  1. Setujuuu.
    Anak saya heboh sangat di masjid karena sudah 2th.
    Banyak anak sebaya juga yg datang. Alhamdulillah warga di kampung saya welcome dengan anak2. Takmir masjid malah sering nyari anak2 yg g dtg ke masjid.

    Sya termasuk yg tdk setuju kalau anak2 dilarang ke masjid krn bkin ramai. Nanti terlambat menanamkan rasa cinta masjid sejak dini di hati anak.

    Wah kepanjangan komennya hehehe
    *salam kenal bunda*

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau dilarang ke masjid saya juga nggak setuju mbak, tapi kalau orang tua dihimbau untuk menasihati anaknya agar tenang di masjid saya setuju. kalau anak2 di larang ke masjid sama saja "membunuh" generasi umat hehe...salam kenal juga mbak. terima kasih sudah mampir di sini.

      Hapus
  2. mb Sulis..bener banget tuh tipsnya. hehe..Tapi yang ngga kuat itu kalau si kecil mulai naik ke punggung pas sujud..huft..itu lho yang ngga tak suka kalau ngajak dia sholat bareng di masjid. sukanya naik punggung sama naik2 apapun yang bisa dinaikin. kan jadi serem tuh,,, bisa2 aku ngga jadi sholat malah keliling jagain dia yang kemana2. soalnya anaknya ngga bisa diem. diem kalau tidur doang. selebihnya, lari2 entah kemana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau anak saya yang pertama juga gitu mbak, dan nggak henti2nya saya nasihatin. sebelum berangkat, saat jeda sholat, dan yang terpenting di rumah. kalau sholat lima waktu saya ajak dia, ketika naik punggung saya kasih tau kalau nanti jatuh, kalau itu bikin bunda sakit dsb. kalau lari2 di masjid, saya kasih tau nanti bisa bingung nyariin bunda soalnya kalau di masjid itu kan "kostum"nya hampir sama. lama2 dia ngerti, ya memang kudu sabar hehe...trm kasih mbak, sudah mampir di sini.

      Hapus
  3. Wah tipsnya oke banget nih, Terbayang kerempongan ketika anak2ku kecil dulu. Semoga pada baca nih yg punya anak2 kecil. Sebenere orang Arab santai banget lo kalau bawa anak kecil. Kalau nangis, ya diambil, berdiri sholat sambil gendong anak. Kalau orang sini menganggap sholat gak boleh diganggu atau batal, jadi anaknya nangis smp muntah dibiarin aja, akibatnya ganggu kekhusukan yg jemaah lainnya.
    Btw kok kalau buka blog ini ada pop up monetizing ya? Aku klik "cancel" malah masuk ke website tsb?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, rosulullah sendiri pernah jadi imam trus cucunya naik ke punggung Beliau. tapi dibiarkan saja. sampai para sahabat bingung kok nggak bangun- bangun?

      yang bener, mbak? pop up monetizing maksudnya gimana ki? *beneran garuk garuk rambut kusut.

      Hapus

terima kasih sudah komentar di blog ini. komentar insya Allah akan saya balas. Atau kunjungan balik ke blognya masing masing :)

Popular Posts

I'm Member Of

I'm Member Of

I'm Member Of

I'm Member Of