Kampung Modern

Juli 31, 2015


Nggak heran deh, kalau ada beberapa teman yang mengeluh blognya sepi nggak ada yang buka apalagi komentar. Setelah saya cek blog saya sendiri, ternyata terakhir saya buka blog itu tanggal 11 juli yang lalu. Duileeee.....lama amat yak :D pantes aja nggak cuma sarang laba-laba yang nemplok, sarang ular juga udah menetap di sini. Hush...hush...*nyodorin pentungan sama si ular

Seperti biasa ya, kalau abis lebaran emang begitu. Masih mending kadang ada yang bisa update status, lha saya hampir selama di kampung halaman nggak ketemu sinyal secuilpun. Bener-bener zero deh. Jangan bilang rumah emak saya itu di gua kaki gunung ya, emang paket data di hp saya lagi abis dan mau beli nggak ada yang harganya murah meriah kayak di Bekasi. hahahaha....*tetep ngirit


Sunset yang jarang terlihat di bekasi


Tapi nggak ada sinyal ini ternyata ada untungnya juga lho...selain lebih fokus hidup di dunia nyata beneran,  juga bisa ngerasain gimana siklus hidup orang di kampung emak saya *gayanya kayak nggak pernah hidup di desa. Tapi beneran deh, setelah 8 taon hidup di kota, saya sampai lupa hidup di desa itu kayak apa. Apakah enak, enak banget atau menyenangkan sekali. Nah, kemarin itu saya bener-bener ngerasain hidup di desa, nggak ada sinyal, hp cuma buat liat jam dan pasang alarm doang. Ngenes lah pokoknya.

Pagi-pagi, kalau di Bekasi jam 4 itu masjid udah gembar-gembor nyalain kaset orang ngaji. Dan penghuni kompleks masih pada ileran di kasur masing-masing. Nah, kalau di kampung emak jam 4 pagi itu rumah udah pada sepi. Ke masjid? ngggak.....ke pasar. Mata pencaharian mereka di pasar. dan jadwal keberangkatan mereka biasanya jam 3 atau jam 4. Malah ada yang berangkat ke pasar jam 1 dini hari. Jadi biasanya, ketika saya bangun pagi mau sholat subuh rumah udah sepi tak berpenghuni.

Di luar gelap (sudah pasti), masjid jauh nggak kedengran orang adzan. Yang ada cuma suara ayam jantan berkokok pertanda pagi mau menyapa. Dari jaman saya kecil, sampai sekarang udah nggak tinggal di kampung lagi, nggak pernah ada yang tau kapan tepatnya sholat subuh itu di mulai. Kalau nanya ke warga sekitar, jawabannya pastilah kompak. Sholat subuh jatuh pada jam setengah lima. Nggak mengenal musim. Pokoknya subuh setengah lima, kecuali ramadhan. Karena kalau ramadhan biasanya dikasih jadwal sama masjid kecamatan. Jadinya adzan subuh dan maghrib selalu berkumandang tepat waktu. Kalau nggak tepat waktu bisa di gebukuin sama orang sekampung:D

Kalau dulu, abis sholat subuh langsung ke dapur cuci piring sekalian masak air buat bikin teh. Kalau sekarang, abis sholat subuh nyari selimut krubutan lagi. Dinginnnyaaaa.....udara di kampung emak sangat dingin ternyata. Pernah di android menunjukkan suhu 23 derajat. Bayangin deh, yang biasanya di Bekasi 31-32 paling dingin, sekarang berada di suhu 23. Menggigil cin...boro-boro mandi keramas, nyuci muka aja ogah-ogahan. Tapi saya heran lho, kok ya ada yang pagi-pagi mandi keramas hahahhaha.....

8 tahun silam, setiap jam setengah enam pagi saya sudah selesai masak. Karena masak nggak perlu nunggu tukang sayur kayak sekarang. Masakan andalan emak tiap hari kalau nggak tempe tahu dikuah santan ya sayur bening sama goreng tempe tahu. Hampir tiap hari menunya itu itu aja. Jarang banget ketemu ikan apalagi telur. Kayaknya cuma setahun sekali deh, masak telor. Kalau nggak masak indomie nggak pernah beli telor. Nggak kayak sekarang, di kulkas timbunan telornya sampai se kulkas. Nggak peduli orang kaya atau miskin, hampir semua penduduk masaknya itu-itu aja...Kadang-kadang ada yang masak tumis kacang, tapi itu tidak laku. Mbah-mbah kebanyakan maunya menu berkuah. Berkuah santan lebih disenangi. Kalau mau masak, nunggu mbah kakung  pulang dari kebon. Kadang bawa cabe, bayem, daun ubi, kacang merah, daun pepaya. Kelapa dan tempe nggak pernah absen dari dapur. Jadi makannya sayuran itu aja.

Pagi-pagi, 8 tahun silam...
Selesai sholat subuh langsung pegang panci buat rebus air. Rebus airnya pakai tungku kayu bakar. Duileeee....dulu saya sering banget marah kalau disuruh nyalain tungku kayu bakar. Tapi waktu itu, mbah kakung yang bertugas nyalain tungku dan saya yang siapin buat masak. Jangan bilang nyalain api di tungku itu gampang. Emang kelihatannya gampang, tapi kalau di coba.....hueeeee dijamin kempas kempis deh. Kalau kebetulan mbah kakung nggak sempat nyalain tungku, biasanya minyak tanah sederijen habis buat guyurin api biar tetap nyala. hahahhaa....


sekalian buat penghangat badan




Itu dulu...dulu...banget! 8 tahun silam. Sekarang, apa yang terjadi?

Tukang sayur udah wira-wiri di depan rumah. Menu masakan mereka nggak melulu sayur bening sama sayur tempe kuah santan. Ibu-ibu muda di kampung emak sekarang udah mahir bikin capcay, bikin soto, bikin cah kangkung, bikin sop ayam, bikin lele tumis saos tiram, bikin perkedel jagung, bikin bakwan sayuran ala chef, bikin ayam goreng krispy. Jadi menunya nggak melulu itu-itu saja. Dan yang lebih modern lagi, hampir tiap rumah udah punya kulkas sendiri. Jadi tiap pulang dari sawah nanem jagung, pulang-pulang langsung nyeruput es sirup marjan. segeeeeer......

Mereka juga nggak perlu teriak-teriak lagi kalau nyuruh ngumpul buat acara kondangan. Tinggal tung...tung...bikin berita di group bb semua udah pada tau. Di kampung emak sekarang, mobil mewah ala kota Bekasi udah bukan barang baru lagi. Mobil-mobil keren udah banyak yang nangkring di garasi mereka. Garasi? Iya, garasi. Sebagian besar rumah-rumah udah dibikin garasai. Perkara beli mobilnya kapan, pokoknya garasi tetap harus dibikin.

Anak-anak muda 8 tahun silam dan anak muda sekarang masih sama. Persaingan mereka masih di seputar life style. Hp mahal, motor gagah, masih menjadi andalan. Walaupun udah ada beberapa orang yang mulai mikir untuk menyekolahkan anaknya sampai kuliah. Tapi paling-paling ya itu-itu saja orangnya.

8 tahun....rentang waktu yang bisa dibilang cukup singkat tapi bisa juga dikatakan lama. Semua berubah. Dari tungku menjadi kompor gas bertabung besar, dari motor bebek biasa sampai mobil mewah ala orang kantoran, dari acara salam-salaman kirim surat kemudian berubah jadi bbm an. Di situ, saya merasa senang. Di kampung emak sekarang sudah maju. Pelan-pelan sudah mulai modern. Sayangnya....sayang seribu sayang, minat baca mereka masih kurang. Loh, kok bisa....????

Bisaaa.....
Contoh kecil aja, di kampung emak sekarang lagi banyak yang terserang stroke, asam urat, diabetes dan penyakit penyakit tua lainnya. Setelah mereka mengetahui hal itu, mereka malah bingung. Nggak tau mau ngapain. Makanan apa yang di pantang, makanan apa yang nggak boleh sama sekali nggak tau. Padahal mereka punya hp+paketan data internet. Serius lho....paket data internet. Dan kerennya lagi, data internetannya itu provider yang menurut saya muahaaaaaal dan selalu saya hindari untuk beli saking borosnya. Tapi orang-orang di kampung emak saya pada bisa beli. ckckckck..... Tapi mereka males menghubungi mbah google, mereka males baca-baca. Ada bayi panas perginya ke mbak dukun, ada mobil mogok dimandiin sama air kembang tujuh rupa. hahahhaa....di situlah kadang saya merasa prihatin. Teknologi ternyata nggak bisa membuat mereka merubah gaya hidup yang masih awam.

Tapi tetap salut untuk kekeluargaannya, kerukunannya. Dalam hal ini, kampung emak saya masih tetap unggul. Nggak ada perang antar suku, antar daerah, apalagi antar agama. Yang agamanya lurus banget nggak ngotot juga untuk mengubah kebiasaan penduduk sekitar yang masik percaya sama mbah dukun. Tapi saya tahu, pelan-pelan mereka berusaha untuk mengubahnya.

Kalau dulu, anak rewel itu di "suwuk". Di suwuk itu dijampi-jampi pake kemenyan sama kembang tujuh rupa sambil komat kamit dibacain mantra nggak jelas gitu. Nah, sekarang jampi-jampinya udah diubah dalam bentuk dzikir, dibacain asmaul husna dan doa-doa islam. Dukunnya juga udah berubah jadi dukun islami :D.Walaupun masih harus pake kembang tapi setidaknya udah mulai berubah ke arah yang lebih baik. Dan.....orang-oraang di kampung emak sudah mulai sedikit mengubah pemikiran(walaupun hanya sedikit sekali). Bahwa meminta, berdoa, memohon itu ditujukan kepada Allah bukan penunggu pohon beringin di perempatan hehehe....


Begitulah...sekian info mudik dari saya. sekedar mengenang masa lalu dan menyongsong masa depan:D semoga tahun depan bisa makin maju lagi *salaman sama pohon beringin. Harapan saya, semoga tahun depan desa emak bisa berkembang lebih maju dalam hal teknologi dan pemikiran. Daaaan.....semoga paketan data yang saya bawa dari bekasi bisa mempan di kampung emak. Soalnya, udah jauh-jauh bawa hp tapi nggak ada sinyal. Lha iyo, lha wong tower nya adanya cuma sebiji. Itupun punya t*l***s*l yang ajib duitnya #ngunyah kemenyan.

Apapun bentuk kampung sekarang dan jaman dulu, kampung halaman tetap akan selalu dirindukan. Apapun bentuknya dan bagaimanapun keadaannya...

You Might Also Like

1 komentar

  1. Jadi inget, waktu SD kalau libur main ke desanya bapak. Jam 4 pagi dibangunkan & tanpa mandi & cuci muka langsung ikut rombongan jalan kaki ke pasar yg bukanya cuma hari tertentu. Gelap2 nyebrang sungai pakai perahu. Di pasar itu keluarga uwo jualan sate gulai kambing. Saya ikut2an aja, nggak bantu. Kalau udah terang, sy keluyuran jajan di pasar.

    BalasHapus

terima kasih sudah komentar di blog ini. komentar insya Allah akan saya balas. Atau kunjungan balik ke blognya masing masing :)

Popular Posts

I'm Member Of

I'm Member Of

I'm Member Of

I'm Member Of