Kebakaran Jari

Agustus 14, 2015


Kalau kena setrikaan itu "wajib" seumur hidup sekali bagi anak kecil, maka sejarah kena setrika untuk Bira telah tertoreh hari ini. Hehehe...Hari ini, di rumah setrikaan numpuk buanyak banget. Entah udah berapa hari nggak nglipetin baju. Berhubung paginya dia diam dan anteng nggak rewel karena pileknya, makanya saya aji mumpung buat nyetrika.




Awalnya dia cuma liatin saya nyetrika sambil sesekali mendekat dan merhatiin baju-baju yang amburadul. Sebelumnya, saya udah bilang ke dia kalau setrika itu panas, jangan di pegang, jangan disentuh, apalagi di peluk kayak Lala, nggak boleh ikutan megang-megang kayak Bunda. Dan entah karena dia penasaran atau emang isengnya lagi kumat, tiba-tiba pas saya ambil baju ke luar dia langsung nangis meringkuk di pojokan. Ditanyaain kenapa, malah meweknya makin kenceng. Baru ketauan kena setrika pas saya liat setrikanya udah tengkurep di atas alas kainnya.

Setelah itu nangisnya jadi malah kenceng. Ada empat jari yang kena, tapi yang paling parah yang jari tengah.Saya termasuk ibu yang panikan kalau ngeliat anak kena luka. Tapi berhubung sebelumnya saya pernah baca tentang  penanganan pertama pada luka bakar jadinya saya tetap tenang, walaupun agak khawatir.


Seperti yang pernah saya baca, hal yang pertama harus lakukan adalah membasuh tangannya dengan air agar suhunya turun. Pas dimasukkan ke dalam air, jari yang tengah langsung terlihat menggembung. Jari yang lainnya juga gitu, tapi nggak terlalu parah. Ngelihat jarinya begitu, saya langsung lari ke apotek terdekat untuk beli obat ini.




Tetanggaku bilang, katanya kalau luka bakar obatnya ini. Dari kemarin sebenernya saya pengen nyetok di rumah buat jaga-jaga, tapi katanya mahal. Eh, pas kemarin beli ternyata harga nya cuma 15 rb. Duileeee, tau gitu beli dari kemarin. Sempat nanya sama petugas apotekernya dan dibilangin kalau obat luka bakar itu ya, kayak yang saya mau beli. Sempat dibilangin kalau luka bakarnya parah lebih baik diperiksa ke dokter. Saat saya tunjukkan tangannya, petugas apoteknya tersenyum sambil bilang,"diolesin ini aja nggak apa-apa". Legaaaa.......

Sepanjang perjalanan Bira nagis kenceng banget. Teriak-teriak kayak abis digebukin sama emaknya. Apalagi kalau ada tetangga yang nanya kenapa, teriakannnya membahana mebelah nusantara (lebay).

Itu waktu kenanya kan abis ashar dan Bira nangisnya baru berhenti selesai maghrib. Itupun karena ada temennya yang main ke rumah. Dari ashar sampai maghrib itu udah tiga kali tak olesin obatnya. Sebeleum tidur juga nggak lupa saya olesin lagi. Dan alhamdulillah...Paginya, jarinya udah nggak gembung putih tapi udah agak kehitaman dan kempes.


setelah esok berikutnya

Sebelum tidur itu dia udah nggak ngerasain sakit kayaknya. Pas sengaja saya tindih pakai tangan juga nggak nyadar. Padahal sejam sebelumnya tiap diliatin aja nangis gerung-gerung. 

You Might Also Like

1 komentar

  1. Saya juga selalu sedia bioplancenton mbak. Moga2 segera sembuh ya. duuuh smp merah2 gitu

    BalasHapus

terima kasih sudah komentar di blog ini. komentar insya Allah akan saya balas. Atau kunjungan balik ke blognya masing masing :)

Popular Posts

I'm Member Of

I'm Member Of

I'm Member Of

I'm Member Of