Benda Penyelamat

September 05, 2015


Hari ini, ceritanya ada tetangga yang ultah. Trus ngajakin makan bakso bareng di warung dekat rumah. Tapi sedeket deketnya tuh warung, tetep aja harus pakai motor nggak perlu naek omprengan. Antara mau dan nggak mau sebenernya, karena emang saya jarang ikut acara begituan. Tapi berhubung yang ngajakin benar-benar serius, akhirnya saya pun ikut gerombolan ibu-ibu khilaf itu :D

Sampai di tukang bakso kita semua makan bakso dong, ya iyalah makan bakso. Masak makan lontong, emang abang baksonya jualan lontong :p

Selesai makan, kami pun dilanda badai. Badai keinginan foto bareng - sambil narsis - sambil megang bakso. Ya gitulah, emang kelakuan ibu-ibu khilaf. Kemudian kami pulang ke rumah masing-masing trus bobok, trus ceritanya selesei gitu aja, trus di blog ini ternyata isinya cuma nyampah cerita begituaan hehe....

Nggak deng....ceritanya masih panjang....

Pas kami pulang, ternyata jalan ke luar parkirannya itu benar-benar jalan maut. Tau deh, itu jalan apa sungai kering. Batu batunya guede guede. Lebih gede dari bakso abang penjualnya. Lah, ibu ibu yang mau lewat langsung pada horor. Gimana kalau nyungsep ke bakso, eh maksudnya ke batu-batu itu? pasti rasanya ajib banget. Baru aja mbatin begitu, ternyata langsung ada korban yang jatuh. Nggak tanggung-tanggung, korban itu ternyata lagi bawa bocahnya berdiri di depan. Motornya juga jiplek sama kaya punyaku. Pas terbangun dan sadar, baru ngeh ternyata korbannya adalah saya sendiri huhaaahaha....*nangis kenceng*

Pas kebangun dari tidur, jatuh maksudnya, ada yang berasa nyeri di lutut. Karena udah fokus sama Bira yang juga ikutan jatuh dan langsung nangis teriak. Jadi saya nggak sempet buka-buka rok. Lagian kalau saya bilang lutut saya bedarah-darah, nanti ibu-ibu malah pada heboh nyariin ambulan sama boreh obat minyak jelantah. Kan maluuuuuu...

Tapi syukurlah, Bira nggak apa -apa. Untung ada dia. Dia siapa coba????  HELM

Yup...untung ada helm. Jadi pas jatuh dengan posisi meluk tanan, mukanya ketahan sama helm yang dia pake. Kalau nggak pake helm, kepalanya kemungkinan langsung jedot ke tanah atau malah ke batu. Huhuhu....

Ibu-ibu yang ngeliat kejadian itu langsung pada bilang,"untung pake helm ya..."

Jadi....helm itu nggak cuma berguna buat nutupin panas aja, tapi juga sebagai jaga-jaga kalau pas jatuh. Setidaknya, kalau harus geletak di jalan nggak terlalu parah benturannya. Tapi kalau geletak di aspal trus dilindes truk ya say good bye deh...semoga aja nggak ya...

Helm adalah salah satu pengaman paling penting bagi pengendara sepeda motor(katanya gitu). Nggak cuma buat yang pegang setang, tapi juga buat yang ngebonceng.

Meskipun udah tau begitu, tapi kadang saya masih sering nggak nyaman pakai helm. Selain kepala jadi tambah berat, perasaan kepala jadi lebih gede dari badan. hehe...

Kalau jaman dulu, helm warnanya cuma hitam atau putih sekarang helm warnanya udah macem- macem lho...ada stiker unyu-unyunya juga. Jadi nggak ngebosenin di liat. Pake helm, juga nggak berasa kaya robot berjalan. Buat ibu-ibu pecinta ungu nggak usah khawatir, sekarang ada juga helm warna ungu yang keliahatan kece badai tsunami ngalah ngalahin bulu matanya syahrini. Kayak yang di bawah ini contohnya.



Buat yang lagi diet nggak makan beras bisa juga pakai helm kayak gini




Tetapi saya tidak menyaarankan pakai yang ini




Belum apa apa udah horor duluan. Eh, tapi nggak papa ding kalau mau nakut nakutin orang yag ada di belakangnya. Biar di belakang lebih hati-hati menjaga otaknya agar tidak terburai:D

Tapi jangan coba coba pakai helm ini ya...



Selain materialnya nggak kuat, bahan helm di atas itu juga bikin nyesek kayak pas tanggal tua.

Jadi mulai sekarang, berpikirlah untuk pakai helm ketika naik motor. Siapa tau ada insiden (ngingetin diri sendiri)



Gambar diambil dari sini



You Might Also Like

0 komentar

terima kasih sudah komentar di blog ini. komentar insya Allah akan saya balas. Atau kunjungan balik ke blognya masing masing :)

Popular Posts

I'm Member Of

I'm Member Of

I'm Member Of

I'm Member Of