Remeh-Remeh di ATM

November 12, 2015


Tanggal 28 kemaren, bangun tidur hati langsung berbunga-bunga. Biasalah, emak-emak seperti saya ini kalau ditanyain kapan terakhir haid pasti lupa. Tapi kalau ditanya kapan mau ngambil duit, dalam keadaan tidur aja masih inget :D

Pagi-pagi selesai ritual rutin, rencananya mau langsung ngabur ke atm. Niat banget ngambil duitnya pagi, coz kalau agak siangan dikit tanggal-tanggal segitu biasanya ngantri sampai ke jalan-jalan. Ngenes lagi, kalau pas udah sampai giliran ambil duit, duitnya abis. Alamaaaak....sakitnya tuh di sini*ngusap dengkul. Biar nasib buruk itu nggak menimpa hidup ini, mending dibela-belain pergi ke atm nya pagi aja. Berhubung atm nya deket rumah, kupikir nggak perlu mandi sama dandan. Jadilah saya pergi ke atm pakai celana panjang hitam, sama kaos panjang plus kerudung lebar yang biasa ku pakai sehari-hari. Nggak kelihatan lusuh-lusuh amat sih...cuma ya itu, muka masih tembem abis tidur:)

Sampai di atm, cuma ada bapak-bapak lagi sibuk di depan atm BNI. Kebetulan atm mandirinya kosong, jadi saya bisa langsung melakukan aksi. Tapi saat mau masukin kartunya, eladhalaaaa....kok nggak bisa. Udah tak coba berbagai posisi bolak-balik tapi nggak berhasil. Di belakang saya kemudian ada bapak-bapak yang ngantri. Berhubung saya nggak berhasil-berhasil masukin kartunya, akhirnya saya minta si bapak maju ke depan. Siapa tau kartu saya yang error.




Bapak itupun maju masukin kartunya. Tidak beda dengan nasib saya, beliau juga nggak berhasil. Akhirnya saya geser ke mesin atm sebelah, bermaksud ambil tabungan muamalat dari pada pulang tidak membawa hasil.

Selesai ambil duit, bapak -bapak yang tadi sibuk ngadep mesin BNI geser ke depan Mandiri. 

"Ini bisa tuh mbak...." Kata bapak-bapak itu. Saya tersenyum, nggak terlalu merhatiin karena saya lagi sibuk mencet-mencet. Tapi tetap tak jawab, sambil senyum semanis melon #ehm

"O, gitu ya pak...ya udah, bapak ambil aja. Saya sudah terlanjur ambil di Muamalat" Selesai ngomong kalimat terakhir, selesai pula saya ambil duit. Langsung balik kanan melangkah ke luar. Belum sampai pintu, si bapak ngomong lagi.

"Nganu mbak...mungkin saldonya mbak kurang dari 1 juta jadi kartu atm nya ditolak"

Jedharrrr.....glek untuk yang pertama kalinya.
Demi mendengar ucapan Bapak itu, saya berhenti bernafas, eh nggak ding saya nggak jadi ke luar pintu. Dalam hati saya langsung berteriak.

"Dhemeit!!!!!"

Bener-bener dhemit tenan. Tapi itu cuma dalam hatiku saja. Walaupun rambut jigrak (untung pakai kerudung) tapi hati tetap berasa coklat *lho

 "Emang iya ya pak, kalau saldonya kurang dari 1 juta kartu atm nya ditolak?" Tanyaku serius. Beneran serius, rasa keingintahuan saya yang tinggi itu tiba-tiba muncul tanpa di perintah.

"Iya lah mbak...atm ini kan tergantung sama sinyal. sinyalnya masih lemot, masih pagi..."

Glekk untuk yang kedua kalinya, berasa pengen nelen kartu atm.

Demi apapun...sumpah... kalau seandainya di dalam ruangan kecil itu ada yang tiba-tiba jepret muka saya, pasti muka saya yang awalnya kece badai ini berubah tampang jadi bloooooon banget di depan bapak-bapak itu.

Si bapak terlihat bangga menimang-nimang kartunya, saya nyengir langsung ngacir. Gebleknya, saya masih penasaran sama omongan Bapak itu. Sambil siap-siap naik motor, saya perhatiin ibu-ibu turun dari Honda freed langsung ngadep atm Mandiri. Beberapa saat kemudian, dia keluar dengan wajah kecewa sambil bilang ke anaknya,

"Atm nya rusak dek..."

Saya trus mbatin, "Nggak rusak bu...sinyal atm masih tidur, semalem begadang sampai pagi"

Ibu pengendara Honda Freed berlalu pergi. Tinggal Si Bapak berdiri di depan pintu atm sembari nyengir kuda kuda nil.

Di tengah jalan saya masih berasa kesellll bingit. Untung yang ditolak kartunya saya, coba kalau para barisan pencari cinta yang ditolak? Gimana perasaannya?

Nyampe rumah saya masih kepikiran, ku ceritain ke suami malah ketawa ngakak.
Seorang ibu rumah tangga yang hampir 9 tahun lamanya berhubungan dengan atm, galau cuma gara-gara kartu atmnya di tolak sama si mesin.

Ibu rumah tangga yang apaaaaaaaaal banget berapa limit saldo barisan bank itu, tapi kelihatan bloon banget pas dibilangin kalau kartu atm di tolak jika saldonya kurang dari 1 juta. Saya sampai googling untuk mencari kebenaran informasi itu. Kemudian terungkaplah sebuah fakta, bahwa dalam sejarah manapun kartu atm nggak bisa masuk itu bukan karena saldo kita yang kurang, melainkan kemungkinan ada kerusakan di mesin atm nya atau pada kartu kita sendiri. Entah kartunya bengkok, patah, atau reges digigitin tikus.

Oh gitu...legaaaaaa....

Dari kejadian ini, saya mengambil sebuah pelajaran sekaligus sebagai bahan iseng-iseng mikir.

  1. Mungkin nggak sih, itu modus hipnotis yang sering orang-orang lakukan? Mungkin saja itu hanya pancingan, biar pemilik kartu ngaku kalau saldo punya dia lebih dari 1 juta. Ada kan, orang yang langsung panas kalau diremehin begitu. Kalau iya, berarti harus hati-hati dengan modus sok ngajakin ngobrol di atm dengan orang nggak dikenal.
  2. Saya merasa beruntung sekali kartu atm saya disangka duitnya nggak ada sejuta. Itu berarti aman. Orang yang berniat jahat pada mundur, "Ah, ini emak-emak bangke macam apa nih...paling nggak ada duitnya! Tinggalin aja lah...."
  3. Kalau teryata  Bapak itu bukan termasuk ke dalam golongan dua orang di atas, berarti ini juga wajib di waspadai. Pasalnya, sok akrab, sok ngasih tau kayak kasus bapak-bapak itu berujung pada turunnya harga diri sendiri. Coba bayangin, kalau kamu yang ngomong begitu, trus nyampai rumah kamu tau ternyata kartu di tolak itu bukan karena uangnya kurang dari sejuta?  Berasa mau nyebur ke sumur pompa kan?
Makanya....dimanapun kamu berada, jangan suka menganggap orang lain rendah, menganggap orang lain cuma remeh-remeh. Kamu? iya kamu...siapapun itu, termasuk yang nulis blog ini. Sebab, ketika tangan kamu menunjuk ke arah orang lain, satu jari menunjuk ke orang lain, dan tiga jari menunjuk pada diri kamu sendiri. Dengan catatan, nunjuknya pakai jari telunjuk lho ya...jangan pakai jari yang lain.....hahaha....










You Might Also Like

10 komentar

  1. Aku selalu milih ATM di tempat ramai. Kalaupun sepi, pasti yang ada satpamnya. Takutnya digendam orang. Kita ibu2 pasti hapal sisa minimal 100rb utk atm seratusribuan & 50rb utk atm 50ribuan. Udah sering mefet soalnya. Kalau atm mandiri yg pinnya 4 digit memang sudah gak bisa lagi per 2 minggu lalu, harus diganti jadi 6 digit.

    BalasHapus
  2. Iya mak, semalem saya pakai mandiri harus ganti pin jadi 6 digit hehe...

    BalasHapus
  3. Betul tu mbak Sulis...klo nunjuk orng pake jari telunjuk...jempolnya nunjuk diri sendiri...heee...kali artinya kalo mau nilai seseorng...hrs introspeksi dulu ya...overalll hati-hati di atam bnyk penipu dn penghipnotis mengintai...heee..?

    BalasHapus
  4. Serem juga ya pagi-pagi ketemu Bapak Dhemeit. Untungnya Mba nggak kenapa-napa..

    BalasHapus
  5. Pertama, bapak itu nyebelin banget. Kedua, bapak itu jadi bahan pelajaran buat kita lebih ati2 di ATM. Hihihi... Pagi2 udah dibloonin ya, Mak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih mbak :) makasih udah berkunjung ke sini ya...

      Hapus
  6. biasanya saya ke ATM di tempat ramai seperti di dalam banknya atau mall

    BalasHapus
    Balasan
    1. di sini jjauh dari mall mbak, paling yang ramai ya di Al** Mart :)

      Hapus
  7. gppa mak sekali2 ditolak sama mesin atm :p

    BalasHapus
  8. Hahaha, saldo saya kosong aja masih bisa masuk atm koq mbak..
    Mungkin si bapak lapar.. >_<

    BalasHapus

terima kasih sudah komentar di blog ini. komentar insya Allah akan saya balas. Atau kunjungan balik ke blognya masing masing :)

Popular Posts

I'm Member Of

I'm Member Of

I'm Member Of

I'm Member Of