Peyek Jengkol

Desember 14, 2015

Siapa sih, yang nggak kenal sama jengkol? hampir semua orang di Indonesia tau jengkol itu apa. Meskipun di beberapa daerah ternyata jengkol memiliki julukan masing-masing. Kayak di Jawa, jengkol di sebut erring, orang Sulawesi menyebutnya lubi, jariang untuk orang minangkabau, sedangkan orang Lampung menyebutnya jaring. Walaupun sebenernya yang dimaksud sama, buah berbentuk polong berwarna kecoklatan dengan aroma yang khaaaaas banget. Kalau menurut saya sih, mendingan pakai nama jengkol aja untuk personal branding biar mudah dikenal orang(hmmm...)

Saking terkenalnya, jengkol sampai dibikin FTV segala lho. Liat aja tuh, kadang ada FTV yang judulnya nyleneh. Cantik-cantik jengkol, Jeng jengkolin, Kau makan jengkol kau ku tangkap, Jengkol jengkol cantik, Maju mundur jengkol, Mama minta jengkol dan masih banyak lagi judul yang berbau jengkol.  


Ngomongin masalah bau, semua orang juga udah tau kalau jengkol itu membuat mulut bau. Tapi justru bau itulah yang di cari. Salah satu teman saya yang orang betawi bilang, kalau mulutnya bau jengkol itu menandakan kalau dia orang betawi. Benarkah?

Nggak benar juga, karena yang saya tau jengkol ini meskipun disebut-sebut sebagai makanan khas betawi tapi juga di gemari orang Sumatra. Kalau orang betawi terkenal dengan semur jengkolnya, kalau orang sumatra terkenal dengan rendang jengkolnya.

Lazimnya, yang kita ketahui jengkol itu di semur, dibalado, ditumis, direndang. Belum pernah nemuin jengkol di sayur bening. Ada yang pernah liat sayur bening jengkol? Saya belum pernah liat. Kemarin di fb ada yang bereksperimen bikin kerupuk rasa jengkol dan katanya rasanya enak meskipun fisiknya terlihat mblawus. 


Di bekasi jengkol sudah tidak asing lagi, hampir tiap warteg ada yang masak jengkol. Ada yang disemur, dibalado, dilalap, digoreng, direndang. Tapi...selama tujuh tahun di bekasi, saya baru tau ada makanan bernama peyek jengkol. Jengkol dipeyek ? katanya udah nggak asing lagi. Tapi buat saya asing banget lho...


Nah ini dia penampakannya,





Peyek jengkol ini nggak sengaja saya temukan ketika pergi ke Kampung Turis beberapa waktu yang lalu 

Ceritanya baca di sini : Jalan-jalan nikmat di Kampung Turis


Saya menemukan makanan ini ketika mampir beli gorengan di pasar Loji. Agak kesel ketika beli gorengan ternyata isinya banyak peyek jengkolnya. Secara kami nggak doyan jengkol dan takut juga bau mulut kalau makan jengkol. hehehe...


Pertama kali makan langsung nggak selera, tapi berhubung nggak ada makanan lain selain peyek jengkol ini akhirnya malah jadi ketagihan pengen beli lagi.


Dulu jengkol dianggap masakan murahan karena baunya. Sekarang, jengkol naik pangkat jadi makanan primadona di acara hajatan. Hampir tiap saya kondangan pasti selalu nemu menu jengkol.


Beberapa orang mengklaim masakan jengkolnya nggak bau, legit dan nggak pahit. Meskipun begitu, bagi sebagian orang masih nggak berminat untuk mencicipi jengkol. Waktu saya SMP, emak hobi banget masak jengkol. Dibikin semur, direndang, ditumis pedas, digoreng, dilalap dan tidak bisa dipungkiri kalau jengkol itu memang sedaaaap...Menu spesial saya adalah tumis jengkol pedas.(ehemmm...). 


Daaan...jengkol masakan emak ini emang tidak bau, lebih tepatnya nggak bau banget. Karena menurut saya, jengkol itu mau diapain aja tetap bau kecuali dikubur dalam liang lahat:D di tahlil tujuh hari tujuh malam.


Ada tips dari emak (bersponsor) bagaimana cara mengurangi aroma jengkol agar tidak bau. Caranya adalah direbus beberapa kali dan airnya dibuang. Tidak hanya itu saja, jengkol juga harus direndam dulu sehari atau dua hari setelah dikupas, kemudian direbus lagi ainya dibuang baru di masak. Ribet ya? iya. Makanya saya nggak berminat masak jengkol. 


Kalau tips dari saya sih, jengkol direbus dibuang airnya, direbus dibuang airnya , direbus lagi kemudian dibuang. Iya, dibuang. Dibuang jengkolnya maksudnya. hahahaha... Dibuang jengkolnya aja kadang masih bau.


Tapi beneran deh, jengkol ini benar benar makanan nikmat membawa sengsara. Rasanya sih maknyus, tapi udahan nya....hmmm...bisa jadi senjata mematikan sekali buka...buka mulut :D


Selain disemur, dibalado, ditumis, dilalap, direndang, dipeyek, dibikin kerupuk, kira2 kamu tau nggak jengkol enaknya diapain lagi? 

  



.

You Might Also Like

3 komentar

  1. kalau pete suka, coba ah kapan-kapan makan peyek jengkol. Semoga enak

    BalasHapus
  2. keliatanya enak, jadi pengen nyoba :)

    BalasHapus
  3. Disaat saat tertentu memang sadap mkn peyek jongkol heeee

    BalasHapus

terima kasih sudah komentar di blog ini. komentar insya Allah akan saya balas. Atau kunjungan balik ke blognya masing masing :)

Popular Posts

I'm Member Of

I'm Member Of

I'm Member Of

I'm Member Of