Latihan Nyetir Lewat Dunia Maya


Oke...Jangan heboh dulu dengan judulnya. Kita baca dulu pelan-pelan, ambil cemilan dan duduk manis ya...

Mari kita mulai...

Ngomongin masalah nyetir mobil, saya sebenarnya udah bisa nyetir sejak jaman sma. Sejak masih unyu-unyu dan labil. Kalau pas di rumah, biasanya saya bawa kabur mobil bapak buat jalan-jalan. Jalan-jalannya paling muter kampung, ke pasar nganter emak belanja atau ya iseng-iseng main ke rumah temen yang deket.

Menginjak dewasa, jadi emak emak beranak, saya malah takut nyetir. Kalaupun harus nyetir, paling hanya seputaran komplek. Nggak berani terjun ke jalan raya. Karena sudah terbiasa di supirin jadi males mau nyoba nyetir sendiri.

Nah, berhubung motor di rumah yang satu sudah masa pensiun, mau nggak mau saya harus pakai mobil. Kalau suami yang pakai mobil, gempor mak...macetnya bikin orang nggak waras.

Akhirnya, saya ngalah. Saya yang harus pakai mobil buat jemput sekolah. Lama nggak nyetir, nyobain nyetir lagi berasa kayak baru pertama kali mengemudi. Deg2an, grogi, keringat sejagung jagung keluar. Jangan ditanya gimana perasaannya. Sudah pasti susah diceritain( lha ini ngapain?)

Kalau ketemu mobil gede langsung ciut nyali. Antara berani dan nggak berani. Teman-teman sampai bilangin saya cemen. Dari jaman kapan udah bisa nyetir, masa sampai sekarang belum berani ke jalanan. Emak-emak yang baru kemarin kursus malah udah ngacir kemana-mana.

Sampai akhirnya, saya nemu tulisan mak lusi di blognya tentang tips belajar mengemudi dan saya terpukau dengan kata-katanya,

"Kalau nggak nekat, selamanya bakal nebeng terus"

Nebeng, mak? Iya, nebeng.

Nebeng itu nggak asik, apalagi kalau bawa anak kecil. Huwa banget rempongnya.

Suami bilang, lebih enak bawa sendiri. Bisa bebas merdeka. Mau mampir kemana-mana nggak ribet. Mau ngapain aja juga mobil sendiri.

Dari situlah saya mulai memberanikan diri terjun ke jalanan. Pertama grogi, ke dua udah lumayan tenang, ke tiga pengennya kemana-mana bawa mobil.hahaha

Pertama bawa mobil tanpa pendamping, pas ketemu macet. Hebohnya, saya selalu berada di antrian paling depan plus tanjakan. Tambah lagi tiap mau maju mesin mati. Liat ke spion antrian di belakang udah mengular naga panjangnya. Adududu....serasa pengen turun dari mobil trus nyerah.


Tapi lagi-lagi kata mak lusi mujarab,

"Jarak 300 meter, mereka sudah melupakan anda"

Sayapun memunguti serpihan kepingan hati yang mulai patah. Dan mulai bandel, mau dibel kayak apa cuek bebek. Hahaha...
Hari pertama saya lalui dengan baju basah penuh keringat ketika sampai rumah:)

Kedua, saya udah mulai tenang. Oper gigi juga dah santai( kalo ini diancem sama si bos). Udah nggak terlalu grogi juga kalau ketemu mobil gede atau motor pecicilan. Setelah itu, mulai ketagihan nyetir. Meskipun grogi, tapi udah mulai percaya diri.

Terima kasih mak lusi...Tanpamu, apa jadinya akuuuu...hehe

Betapa hebatnya sebuah tulisan itu, bahkan tanpa perlu bertatap muka pun bisa saling menyemangati.

Terima kasih untuk dukungannya dan tulisan-tulisan lain yang menginspirasi sekaligus kadang bikin saya cekikikan. Blogmu emang keren mak...

Btw, saya sama mak Lusi ini belum pernah sekalipun bertemu atau saling kirim pesan pribadi. Paling cuma komentar di blog atau fb nya. Tapi nggak tau kenapa, tulisan-tulisan di blognya itu meyuarakan isi hatiku banget#eaaaa

Tiap selesai baca tulisan di blognya, kadang trus mbatin, "Oh, ternyata ada orang lain juga yang mengalaminya". Berasa kayak teman seperjalanan.

Mak Lusi bagi saya adalah sejarah. Iya, sejarah.

Mak Lusi adalah admin yang aprrove saya masuk ke group fb KEB
Mak Lusi orang pertama yang follow blog ini.
Mak Lusi komentator pertama di blog ini dengan komentar yang waras. Sebelumnya komentar-komentar hanya diisi, bagus, pertamax, kasihan, senengnya, lan sak panunggalane.
Mak Lusi blogger yang nggak pernah absen kunjungan balik kalau saya nongol di blognya.

Cek aja, sebagian besar postingan di blog ini pasti ada komentarnya mak Lusi.

Kalau ditanya, "Teman ngeblog saya siapa?". Ya banyak....Tapi mak Lusi yang pertama mencontohkan pada saya, bahwa blogwalking itu bisa menambah teman:)

Terima kasih ya mak, peluk sayang mak lusi:)




Komentar

  1. setuju nih sama mbak Sulis, kalau gak nekat, gak maju heheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul...harus nekat, kalau nggak nekat jadi generasi tebengers trs hehe...

      Hapus
  2. Bagiku perempuan yang bisa dan berani nyetir itu keren
    Hihi walo pertamanya pasti deg degan apalagi di jalan rame, sliwar sliwer mobil gede

    Tapi setelah diniatkan akhirnya bisa juga ya mb, salut keberaniannya

    Aku lho...motor aja masih cemen...ga beranii bawa motor sendiri, takut nyium kendaraannya orang wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo nekat mbak...modalnya cuma itu:D

      Hapus
  3. Waaah banyak amat aku disini heheheee.... Senang punya teman sepertimu mak. Senang juga sudah bisa nyetir, jangan ngebut ya. Semoga dengan nyetir sendiri bisa meringankan tugas suami & menghemat ongkos taksi :))

    BalasHapus

Posting Komentar

terima kasih sudah komentar di blog ini. komentar insya Allah akan saya balas. Atau kunjungan balik ke blognya masing masing :)

Yang banyak Dibaca

Jalan-Jalan Nikmat di Kampung Turis

Peyek Jengkol

Trip Sukabumi # Pantai Cibangban

Taman Buaya Indonesia Jaya

Aku juga bisa ngambek !