Air Mancur Sri Baduga Purwakarta


Masih melanjutkan acara jalan-jalan tanggal 26 maret kemaren. Udah lama banget ya bo'...tapi daripada nggak ditulis, kan sayang udah jalan-jalan nggak ada jejaknya. Jadilah nekat nulis cerita ini.

Nggak tau kenapa, tiba-tiba hari itu kami pengen pergi jalan-jalan. Setelah nonton kungfu panda 3 langsung pengen lanjut ke purwakarta nonton air mancur. Ngebet pengen nonton, selain karena penasaran dengan air mancur yang bisa menari itu, juga karena tempatnya gratisan. Alias nggak bayar#tetep perhitungan

Dari bekasi udah maghrib, dan sampai di purwakarta udah jam 7 an. Kondisi perjalanan lancar, justru di purwakarta lah kami kejebak macet. Macetnya super dede banget. Motor-motor pada menuhin jalanan. Pak polisi pun sampai nggak bisa berbuat apa-apa.

Berhubung kami ke Purwakarta baru sekali ini, jadinya kami belum tau juga dimana lokasinya. Pasrah aja deh... sama Mr. waze diarahkan ke kantor bupati. Nah, ternyata lokasinya cuma di depan kantor bupati itu. Parkirnya malah enakan di situ juga.

Pas kami nyampai, gerombolan pengunjung udah pada balik ke parkiran. Berasa was-was,  jangan-jangan udah selesai atraksinya. Tapi menurut info yang di dapat, air mancur menari ini ataraksinya sebanyak tiga kali, dimulai dari jam 19.30. Setiap sesi memakan waktu sekitar 20 menit, sisanya untuk keluar masukin penonton :D

Dari kantor bupati, kami masih harus nyebrang jalan dulu untuk sampai ke tamannya. Lumayan ramai, malah kami nggak nyangka kalau bakal seramai itu. Antrian pintu masuknya booook...desak-desakan kayak mau nonton bola di senayan#sok tau

Ngeliat orang pada ngantri berjejer, kami pun kut-ikutan ngekor di belakang. E ladhala, ternyata kami salah pintu masuk. Harusnya, pintu yang kami antriin tadi buat keluar bukan buat masuk.

Semua pengunjung yang sudah lelah menunggu di pintu itu akhirnya geser ke pintu sebelah barat. Jangan dibayangin gesernya cuma selangkah dua langkah, jalan sampai kaki gempor nggak nyampe-nyampe pintu barat yang katanya buat masuk itu.

Keringat ngucur deras. Dan tiba-tiba, rasa sesal menyusup dalam relung hati.

Kenapa datengnya nggak sebelum maghrib aja?? Liat di sepanjang jalan banyak bunga-bunga bermekaran, patung-patng dan juga tanaman gede-gede yang kayaknya asik dijepret-jepret. Tambah lagi, kamera yang dibawa cuma kamera hp. Hasilnya gelap gulita kayak poto di gua.

Selain kaki pegel, perjalanan menuju pintu masuk ini juga bikin haus. Tapi asik lho...jalan bareng kaya long march. Jadi inget jaman sma, jalan dari tawang mangu ke wonogiri malam-malam:)

jalan dari kantor bupati ke tamannya

Nyampai di pintu masuk, kami langsung ciut nyali. Antriannya warbiasak...Jadi nggak ya? jadi nggak ya? eng ing eng...

Liat antrian bejibun gitu, kami memutuskan untuk makan terlebih dahulu, takut pingsan:D. Di dekat pintu masuk ada tempat khusus untuk makan-makan atau istirahat sejenak kalau ngerasa udah nggak kuat. Berjejer tenda-tenda makanan juga. Menunya kebanyakan sate maranggi dan sop. Ngopi-ngopi juga bisa.

Selesai makan, kami langsung ikutan ngantri lagi. Malam tidak membuat antrian menyusut malah justru makin tambah banyak orangnya. Sebenernya rada males ngantri ngantri kayak gini, tapi dari pada pulang dengan hati hampa nggak jadi nonton, akhirnya nekat juga ikut antri.

Setelah melewati pintu gerbang yang berjubel itu, kami masih harus berjalan lagi menjauh dari pintu gerbang untuk menghindari penumpukan penonton. Dan menurut informasi, spot terbaik ada di dekat pintu luarnya.

Bosen jalan, saya akhirnya ngedeprok aja di saung pinggir taman. Katanya, buat tamu elit. Tapi biarin ah...capek...

Untungnya bocah-bocah nggak ada yang ngeluh. Meskipun bira kadang-kadang minta gendong bikin lengan kesemutan.

Saat atraksi air mancur menarinya dimulai, semua lampu dimatikan. Jadi gelap-gelapan gitulah...bira agak takut takut, tapi setelah liat air mancurnya atraksi dengan diiringi musik dia mulai seneng. Justru saya nya yang ngantuk pengen tidur. Lelah.

sssst....air mancurnya lagi menari

Nggak ada istimewa dari air mancur menari itu. Sama kayak yang ada di you tube. Mau ngrekam aja nggak dibolehin sama pangeran abal-abal. Katanya, di you tube udah banyak yang upload hehehe...

Jadilah saya cuma bengong, sambil pijit-pijit kaki sampai atraksinya selesai. Ke pintu keluar masih harus jalan lagi. Berhubung kami nontonnya jauh banget dari pintu keluar, jadinya kami nggak liat juga tariannya.

Ya sudahlah...udah liat air mancurnya#menghibur diri

Kami pulang, dengan perasaan yang...cukup lelah. Jalan, ngantri, nggak bisa poto-poto coz hasilnya burem di hp. Tapi okelah...tontonan gratis ini:D

Tapi saya justru terhibur dengan tulisan-tulisan sejarah yang dipasang di sepanjang jalan menuju tamannya. Kayak gini

sejarah purwakarta di pinggir jalan

Justru itulah yang menarik dibandingkan nonton air mancur. Sejarah tentang purwakarta. Makanya, di tengah jalan kami baca sampe ndongak-ndongak nggak jelas gitu...

Paling seneng, kalau dateng ke suatu daerah trus di ceritain srjarahnya, gimana cara ngrebutnya dari penjajah, kenapa namanya itu, siapa aja pahlawan yang berjuang saat itu. Dengan begitu, kita jadi ngerti, bahwa kota yang kami datengin dulunya jadi rebutan hingga terjadi pertumpahan darah. Bikin kami mikir-mikir kalau mau ngusak fasilitas yang ada.

Kesan yang mendalam saya tangkap di wisata purwakarta ini 

  • Tempatnya bersih, jalanan bersih, pedagang kaki lima juga nggak ada yang menuhin jalan bikin kemacetan. Petugas kebersihaan tersebar di beberapa titik. Ada kotoran langsung sapu.
  • Petugasnya ramah. Ngomongnya ridwal kamil banget logatnya (Ya iyalah, kan masih sunda:D). Pas petugasnya kasih pemberitahuan kalau pintu masuknya di sebelah sana, doi nggak teriak-teriak kasar, malah dia minta maaf. Malah pengunjung yang arogan nge bully, teriak-teriak nggak sabaran. Capek ya capek, tapi jangan gitu juga ah...
  • Tamannya oke bingit...bunga-bunga bermekaran indah dan terawat. Ya, namanya juga taman:)



Tips untuk yang mau datang ke sini


  • Datanglah sebelum maghrib, atau saat hari masih terang. Berhubung atraksi air mancur itu di gelar malam minggu doang, jadi mau nggak mau datengnya ya pas malam minggu. Pukul 19.30-21.30. Sebelum masuk kamu bisa leluasa liat pemandangannya
  • Untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, seperti aksi grepe-grepe dan sebangsanya, sebaiknya saat mengantri masuk tetap jaga jarak dengan pengunjung lain. Apalagi yang pakai baju seksi, harus hati-hati. Karena antriannya benar-benar padat.
  • Nggak usah bawa makanan atau minuman ke dalam. Karena di dalam udah di sediain air minum dari kran langsung. Makanan juga pasti nggak sempet dimakan, karena nunggu atraksi dimulai nggak lama, dan setelah selesai kita udah lagsung diusir di suruh keluar. Kecuali emang kamu punya penyakit pingsan kalau nggak makan setengah jam. Itu wajib bawa makanan:D
  • Carilah tempat di dekat pintu keluar. Selain gampang nanti kalau pas mau keluar, di situlah spot terbaik untuk nonton air mancur dan atraksi menarinya. Nggak kehalang pohon, juga bisa liat ke beberbagai penjuru.
  • Berhubung acaranya ini malam, hati-hati bawa anak kecil, manula, atau pacar, tetap digandeng jangan sampai hilang.

Gitu aja tipsnya, semoga ada bayangan sebelum ke sana. Selamat bersenang-senang di Purwakarta:D



Komentar

  1. Waw air mancurnya keren sekali mbak, tapi sayang mbak saya mau datang ke sana jauh mbak :D

    BalasHapus
  2. Keren ya bun sangat lengkap sekali wahananya jadi pengen coba nih berkunjung kesana.

    BalasHapus
  3. wahhh.. lagi ramai yah model air mancur dancing dancing gini.. hehehehe :D kalau liat di foto mba sih itu terlihat besar sekali yah area air mancurnya....

    BalasHapus

Posting Komentar

terima kasih sudah komentar di blog ini. komentar insya Allah akan saya balas. Atau kunjungan balik ke blognya masing masing :)

Yang banyak Dibaca

Jalan-Jalan Nikmat di Kampung Turis

Peyek Jengkol

Trip Sukabumi # Pantai Cibangban

Taman Buaya Indonesia Jaya

Aku juga bisa ngambek !