Inspirasi Itu Ada di...

Agustus 28, 2016


Pengen punya ART

Kadang, pikiran seperti itu terlintas begitu saja. Kayaknya enak ya, punya ART. Rumah bersih, nggak mikir baju seragam putih belum dicuci dihari minggu, nggak mikir lantai dapur berminyak, nggak mikir setrikaan baju tiap pagi saat bocah mau berangkat. Semua kerjaan udah ada yang ngerjain. Kelar lar...

Sayapun bisa melakukan kegiatan yang lebih bermanfaat. Ngisi blog, nulis, dan melakukan kegiatan-kegiatan lain yang saya suka. Saya bisa bebas belajar apa saja, ikut pengajian sana, ikut kursus ini, bisa senam, bisa punya waktu untuk menulis sepuasnya. Pokoknya banyak banget maunya.

Tapi kemudian, pikiran seperti itu kulenyapkan begitu saja. Soalnya, dulu pernah punya pikiran seperti itu. Dan akhirnya sayapun ngebujukin pangeran abal-abal untuk pakai ART di rumah.

Setelah direstui, dapet ART, kerjaan saya cuma tidur, nongkrong, buka laptop tapi nggak nulis-nulis. Karena ide nggak kunjung datang juga. Padahal ya, pas belum punya ART dulu , ide seolah gentayangan di mana-mana, menyebar di seluruh penjuru rumah.

Nyuci piring tiba-tiba dapat ide nulis, jemur baju tiba-tiba cling pengen nulis ini, lagi nyikat kamar mandi tiba-tiba ngebet banget pengen buka laptop pengen curhat. Tapi setelah ada ART, kok tiba-tiba idenya pada ngilang. Saya sempet curiga, jangan-jangan ART ini tukang nyuri ide saya. Tapi setelah ganti ART pun keadaan tetap tidak berubah. Saya tetap susah nyari ide.

Sampai akhirnya, sayapun memberhentikan ART di rumah dengan alasan, ide saya pada hilang sejak keberadaan mereka di rumah saya#mulai nuduh.

ART dihentikan

Saya kembali ke rutinitas semula. Nyuci piring, jemur baju, nyikat kamar mandi. Rumah kembali heboh. Semua menunggu rengkuhan tangan saya untuk dikerjakan. Dan lagi-lagi, ide datang bergerombol dengan semena-mena.

Jadi benar kan, ide saya dicuri sama ART-ART itu? #mulai menemui titik terang

Jadi sekarang, tiap keinginan punya ART itu muncul, biasanya saya datang ke warung  uni padang beli sotonya buat makan bocah-bocah, saya nulis aja seenaknya hehehe

Saya juga nyuruh kakak nyuci piring bekas makannya, dengan dalih mengajarinya mandiri. Padahal sebenernya biar cucian piring nggak banyak. Hahaha...

Bagi beberapa ibu rumah tangga, punya ART itu membahagiakan. Keberadaan mereka bisa membuat ibu tidak lelah. Punya waktu dandan saat menyambut suami datang, punya kegiatan lain yang ibu sukai. Tapi tidak untuk saya. Keberadaan mereka justru mematikan ide dan kreatifitas saya. Jiaaah....

Dan...kemudian sayapun mengambil sebuah kesimpulan. Kesimpulannya adalah....

Piring kotor, cucian numpuk, kamar mandi lumutan, jemuran dua hari dua malam tidak diangkat itu adalah sumber inspirasi saya, ide saya. Dan saya tidak perlu jauh-jauh nyari ke luar rumah. Karena bahan tulisan itu emang ada di rumah. Nggak kayak pokemon go yang harus dicari lari-lari sampe ke ujung monas.

Eh, tapi ngomong-ngomong, kok tulisanku jadi bijak kayak kancil begini ya?#mulai kehabisan bahan

Jadi... ngomong-ngomong lagi, sumber inspirasi kamu ada di mana sih?


You Might Also Like

2 komentar

  1. Wkwkwkwkk.... sama kayak aku dong. Dulu aku selalu punya ART meski nggak nginap dirumah, tapiii.... waktu itu anak2ku masih kecil2 & aku punya outlet di mall. Jadi luarbiasa sibuk. Sekarang stlh pindah Jogja, anak2 sudh besar & udah nggak ngemall lagi. Pertamanya aku heboh cari pocokan smp japri ibu2 sini. Tapi gak dapat. Trus punya solusi, langganan laundry tetangga. Eh, kok thenguk2, otake mampet. Tapi berhenti langganan kok nggak enak. Akhirnya seragam & baju dalam aku cuci sendiri, lainnya masih laundry. Karena... umbah2 adalah sumber inspirasiku. Toss! Hahahahaa

    BalasHapus
  2. Wah si ART keren jg bisa nyuri ide majikannya secara goib hahaha...

    BalasHapus

terima kasih sudah komentar di blog ini. komentar insya Allah akan saya balas. Atau kunjungan balik ke blognya masing masing :)

Popular Posts

I'm Member Of

I'm Member Of

I'm Member Of

I'm Member Of