Tempe Semangit



Tempe di atas adalah tempe yang saya beli 4 hari lalu dan masih saya simpan di kulkas.

Di kampungku, tempe yang udah basi kayak gitu masih laku dijual, bahkan banyak dari pedagang tempe yang sengaja menginapkan tempenya beberapa malam di rumah. Maksudnya gak dijual pas seger gitu. Dan harganya hampir sama kayak tempe segar. Malah kadang bisa lebih mahal dari tempe yang biasa di jual.

Tempe basi atau tempe yang sudah agak lama itu justru membuat masakan jadi makin sedap. Aromanya khas banget. Bisa ditumis sama kacang panjang, bisa dimasukin ke sayur lodeh, bisa disambel. Dioseng sama lombok ijo lebih mantap lagi. Dan sampai detik ini, saya belum pernah dengar ada yang keracunan makan tempe basi itu.

Dulu, waktu awal-awal tinggal di Bekasi saya coba cari tempe basi itu di tukang sayur, dan saya malah diletawain sama tukang sayurnya. Tempe basi kok dicari.

Sampai akhirnya, saya ketemu sama tukang sayur yang berasal dari Boyolali. Waktu saya bilang cari tempe basi ini, saya dikasih tau kalau disini namanya bukan tempe basi tapi tempe semangit. Tapi di tukang sayur jarang ada yang jual. Kalau pengen ya, bikin sendiri.

Sayapun akhirnya bikin tempe basi sendiri. Saya beli tempe segar, trus saya masukkan ke kulkas, Selang beberapa hari tempenya basi. Sayangnya, pas saya cobain ternyata tempe basiny itu terasa pahit. Ada pahit2nya dan baunya gak sedap. Nggak kayak tempe basi yang biasa dijual di kampung.

Apa karna dimasukkan ke kulkas tempenya berasa gak sedap?

Sayapun coba taruh tempe segar di suhu ruangan, hasilnya ternyata sama. Baunya tak sedap dan rasanya pahit.

Saking penasarannya, saya sampai beli tempe yang dibungkus daun dan saya taruh di suhu ruangan sampe beberapa hati.  Karena seingat saya, tempe basi yang ada di kampung biasanya dibungkus pakai daun. Setelah beberapa hari dibuka, ternyata hasilnya tetap gak sesedap yang ada di kampung wonogiri.


Kemudian saya ingat lagi, di kampung tempenya dibungkus pakai daun jati sedangkan di sini bungkusnya pakai daun pisang. Mungkin itu kali ya, yang bikin gak sedap. Akhirnya, setelah beberapa kali gagal bikin, saya gak bikin lagi. Karena di sini gak ada yang jual tempe dibungkus daun jati. Daun jatinya aja jarang ada.hehehe

Jadi...keinginan untuk makan sayur lodeh dicampur tempe basi harus ditahan dulu sampai pulang kampung#trus tiba2pengen mudik.






Komentar

Yang banyak Dibaca

Jalan-Jalan Nikmat di Kampung Turis

Peyek Jengkol

Trip Sukabumi # Pantai Cibangban

Taman Buaya Indonesia Jaya

Aku juga bisa ngambek !