Kulkas

November 18, 2016


Sudah dari sejak mau ngontrak sementara kemaren, saya berniat suci mau bersihin kulkas. Secara, lihat isi kulkas yang penuh sama plastik belanjaan, bikin saya bingung kalau nyari-nyari sayuran. Karena nggak kelihatan, kadang kala sayuran masih banyak eh, beli lagi. Jadinya banyak bahan sayur yang mubadzir terutama wortel.

Hampir tiap hari beli wortel, padahal di kulkas sebenerrnya masih ada banyak. Hanya karena nggak kelihatan jadi kayaknya nggak punya. Akhirnya beli, akhirnya yang lama jadi kering trus kebuang.

Hampir tiap pagi, suami ngingetin buat beres-beres kulkas. Ngingetinnya udah berbagai macam cara. Mulai dari yang nyindir-nyindir sampe ke to the point aja, tapi saya nya masih males juga buat bersihin kulkas.

Puncaknya( haluwah, pake puncak segala), waktu kemaren bira beli kue ulang tahun, dan ditaruh di kulkas ternyata kuenya jadi keras kayak es. Padahal nggak ditaruh di frezzernya.

Kemaren juga, beli kangkung, saya taruh aja di raknya yang masih kosong secara sembarang. Eh, pas mau masak kok ada serpihan-serpihan kecil kayak es batu gitu. Sampai akhirnya, pas saya buka kol mau bikin bakwan, ternyata kolnya beneran jadi es.

Saya jadi curiga, jangan-jangan kulkasnya soak. Haduh...nggak bisa ngebayangn kalau beneran soak dan harus beli lagi. Ampyuuun...baru aja kemaren tragedi kulkas terjadi, masak iya harus ganti lagi.

Dari situ, hati saya pun tergerak untuk segera membersihkannya dari sampah-sampah plastik bekas belanja yang berjubel di situ. Beneran berjubel. Karena tiap abis belanja, langsung masukin aja seplastik-palastiknya nggak dipilah-pilah dulu. Kecuali ikan sama daging. Jadilah di situ banyak sampah dan kelihatan penuh.

Bersihin kulkas kali ini, bener-bener sebuah perjuangan yang amat sangat berat. Nggak kayak kulkas sebelumnya, kulkas yang sekarang rak nya terbuat dari kaca. Selain harus hati-hati, ternyata nodanya sangat-sangat banyak dan susah di lap.

Dulu waktu beli, dikasih tau sama penjualnya, katanya kulkas ini bersihin nya gampang. Tinggal di lap pakai kain basah udah bersih. Apaan...ini lengket banget susah di lap. Mungkin karena sayanya lama nggak bersihin kali ya, jadinya pada lengket semua.

Trus kata penjualnya lagi, kalau raknya pecah nyarinya gampang. Tinggal pergi ke tukang kaca ntar tinggal bikin nggak usah beli-beli ke pariknya. Menurutku, dua-duanya sama-sama susah.

Dengan penuh perjuangn, kulkas pun akhirnya bersih. Sampah plastik sudah dienyahkan, tumpahan minuman yang menempel juga udah digosok pake lap basah. Dan setelah bersih, akhirnya barang-barang yang harus masuk kulkas kutata kembali.

Beginilah jadinya...





Kok jadi kosong mlompong ya? padahal sebelumnya penuh sesak?

Dan sayapun akhirnya sangat menyayangkan cabe-cabe kering yang menumpuk dapet semangkok. Padahal saya udah punya ide mau bikin sabel pake cabe kering itu. Tapi namanya males masih saja ngekor, jadinya nggak kesampaian juga.

Ngomongin masalah kulkas, sejak menikah udah beli kulkas dua kali. Kulkas yang pertama adalah kulkas satu pintu yang membelinya pun penuh perjuangan sampe nggak pulang lebaran gara-gara mau beli kulkas itu.

Kulkas yang pertama, rempongnya minta ampun. Kalau pas dingin, bunga es nya ampe penuh banget dan susah  dibersihin. Kalau bersihin harus dimatiin dulu selama sehari baru bisa cair. Jadi kalau bersihin kulkas bener-bner berantakannya sehari full.


Selain itu juga, kulkas yang pertama itu udah berkali-kali dipanggilin tukang buat benerin karna di belakang kulkasnya belepotan oli. kok bisa?? entahlah...

Belum lagi raknya yang udah patah-patah, jadinya mleyot sana sini kalo di kasih beban berat. Sebenernyaa beli raknya ada sih, di lapak online. Cuma masalahnya, saya udah kadung sebel sama pintu frezzernya yang patah dan konon katanya nggak ada yang jual. Makanya kemaren milih buat beli aja daripada harus beli rak buat ganti. Ditambah lagi kayaknya kulkasnya emang udah nggak bener.

Kemaren sempet bingung pas mau beli kulkas. Pengennya saya beli kulkas yang satu pintu aja. Tapi ternyata ada yang nyaranin kalo kulkas dua pintu lebih baik karena nggak usah nyairin bunga es dulu kalau mau bersih-bersih.

Nanya-nanya ke tukang kulkas, emang kalau yang satu pintu semua pasti ada bunga esnya. Jadilah beli yang  dua pintu. Setelah beli kulkas dua pintu, jadinya banyak yang mlompong. Kalaupun penuh itu penuh plastik belanjaan.

Sampai sekarang, saya belum nemu gimana caranya bikin kulkas rapi dan gak berantakan. Pengen beli wadah kotak-kotak banyak gitu, tapi sampe sekarang belum kesampaian. Malah, saya sedikit ragu. Jangan-jangan kalau udah beli malah nggak kepake, ujung-ujungnya numpuk perabot nggak guna lagi.

Ya, sudahlah...postingan panjang lebar ini, hanya berisi tulisan tentang kulkas dan sebenernya ini curhat terselubung kebingungan saya menata kulkas biar rapi. Begitu...

Ada yang mau kasih saran?

You Might Also Like

0 komentar

terima kasih sudah komentar di blog ini. komentar insya Allah akan saya balas. Atau kunjungan balik ke blognya masing masing :)

Popular Posts

I'm Member Of

I'm Member Of

I'm Member Of

I'm Member Of