Postingan

Menampilkan postingan dari 2017

Nyasar ke Group Para Penulis

Gambar
Sebenernya, saya itu nulis ini pengen pamer. Hahaha....awalannya udah nggak asik, biarin.... yang penting tulisannya bisa kelar sampai selesai. Nggak mandek di draft dan bikin jerawatan.

Jadi ceritanya, beberapa bulan yang lalu, saya salah ndudul link. Karena sinyal hp sedang tidak mau diajak kompromi, jadi layar hp itu entah kenapa tidak bisa bergerak sama sekali. Mandek aja di situ. Saya coba pencet-pencet nggak bisa. Digeser sana sini tetep layarnya nggak beergerak sama sekali. Lalu beberapa saat kemudian, hpnya kembali normal. Tapi usut punya usut, ternyata saya udah masuk ke salah satu group whatsapp yang anggotanya bejibun. Agak kaget, kok bisa ya?

Dipikir-pikir dan nyoba bayangin reka ulangnya, mungkin sayanya salah ndudul link. Link itu digunakan untuk masuk ke salah satu group wa dan pas saya nyoba mencet-mencet hpnya mungkin link itu kepencet gitu. Anggap aja begitu. Daripada saya mbayangin ada tangan lain yang mencetin hp saya. Secara saya lagi sendirian. Hiks

Maka, masukl…

Tentang Suara

Waktu saya umur 2 tahun, menurut Emak dan juga Simbah-simbah, saya masih belum bisa berbicara. Diem aja. Nggak ada suara, nggak ada omongan. Sampai-sampai, tiap hari ditabokin pake daun sirih biar cepet ngomong. Katanya, kalo momong di sambil ngerjain pekerjaan lain gitu selalu bikin deg-deg an. Lha gimana nggak deg-degan, wong bocah nggak ada suaranya, anteng, sunyi, senyap. Jadinya takut kalau kenapa-kenapa trus nggak kedengeran, makanya emak sering was-was momong disambi.
Umur 3 tahunan, saya mulai mengeluarkan bunyi, kata emak. Walaupun kata-kata nya cukup jelas tapi suaranya sangat kecil. Hampir nggak terdengar, jarang-jarang ngomong, trus kalau di suruh teriak selalu nggak mau. Entah kenapa, saya paling benci kalau disuruh teriak.
Saya masih ingat betul, waktu itu emak nyuapi saya bakso di depan rumah. Trus saya bilang,” baksonya empuk”. Mendengar omongan saya, emak langsung menyambut dengan mata berbinar, trus bilang begini,”Apa?? bicara lagi yang kenceng, emak nggak denger” K…

#CurhatEmak : Episode penuh drama, Mudik Tanpa Lebaran

Udah lama nggak nulis ya, sampai bingung gimana caranya memulai. Tambah lagi, kemaren foto-foto di hp pada kehapus semua. Semua draft yang sudah dicoret-coret jadi nggak inget gimana ceritanya karena fotonya udah pada hilang.

Tapi hari ini pikiran saya lagi nggak jelas. Entahlah...mau ngapa-ngapain kayak nggak semangat gitu. Apakah ini tandanya sudah tanggal tua??? Hahahaha. Biasanya kalau udah mendekati tanggal tua, ngaca tuh wajah kayak banyak keriputnya. Trus maksa-maksa suami buat ngadain biaya ke salon. Padahal, kalo pas tanggal muda, muka berjerawat dan berminyak jadi kelihatan seksi#uhuk

Okelah...nggak usah ngomongin tanggal. Nanti malah tambah sensi. Kita ngomongin aja acara saya minggu kemaren. Minggu kemaren tapi belum basi karena hujan mulu hawanya dingin. Hiks.

Judulnya rada-rada horor gimana gitu ya...hahaha. Entahlah, yang terlintas waktu mau bikin judul kata-kata itu.

Jadi ceritanya, kami kemaren mudik ke kampung halaman. Yang biasanya kami mudik cuma setahun sekali kal…

#mendongeng : Kulwap mendongeng Bareng Kak Nono (1)

Gambar
Saya suka bercerita. Membaca buku dan menceritakan kembali dongeng-dongeng juga suka. Apalagi kalau yang dibaca itu cerita anak-anak, rasanya seru. Liatin bocah-bocah melongo dengerin saya cerita.

Kemarin, kebetulan saya dapat pesan di salah satu group wa tentang group mendongeng. Group mendongeng itu hanya digelar seminggu, di mentori oleh kak Nono. Seorang pendongeng yang sudah wara-wiri ke mana-mana untuk mendongengin anak-anak.

Awalnya saya rada ragu, ngeliat daftar anggota groupnya yang bejibun ampun-ampun. Biasanya, kalau anggotanya banyak begitu jadi jiper duluan mau koment. Tapi ternyata, di group "story telling 2" ini ada sebuah aturan yang mengharuskan anggota ngasih jempol kalau udah baca materinya. Jadi sayapun nggak bingung lagi mau koment apa. Tinggal njempol kan??

Ternyataaaaa....di sesi pertamanya lumayan asik lho. Interaksi anggota dan Kak Nono begitu ramai. Kak Nono melempar sebuah pertanyaan, trus anggotanya merespon pertanyaan tersebut.Ntah responnya cum…

#Rumah : Lakukan Hal Ini Agar Beres-Beres Rumah Cepat Selesai

Gambar
Pernah merasa bosan beres-beres rumah nggak selesai-selesai?

Saya malah pernah merasa jenuh beres-beres, sampai pada tahap menyesal udah jadi ibu rumah tangga. Walaupun trus buru-buru istigfar karena takut kualat sama suami.

Gimana nggak bosen coba, hampir tiap hari beres-beres rumah, nyapu, nyuci, ngepel, masak, dan lain-lain tapi kok nggak pernah kelihatan hasilnya. Baru semenit nyuci piring, semenit kemudian piring udah numpuk lagi. baru juga mau naruh gagang pel, lha kok lantai udah blawus lagi trus banyak barang berceceran di lantai. Hampir tiap hari saya nyuci, nyucinya padahal satu mesin cuci penuh lho, tapi kok ya bak cucian itu nggak ada kosongnya.

Hayati lelah bang....Zunggguh lelah...

Sampai  ada suatu masa, ketika suami berangkat kerja, sayanya langsung mlipir ke kamar buat nangis. Nggak tau harus ngapain karena memang saking capeknya badan udah nggak ketulungan. ditinggal istirahat sehari rumah udah kayak abis dibom pakai panci.

Belom lagi cucian yang menggunung kayak ma…

5 Kesalahan Saat Berkunjung ke Monas

Gambar
Sudah pernah berkunjung ke Monas?

Hayooo...siapa yang belum pernah datang ke sana?

Bagi warga Jakarta, kawasan monas mungkin sudah nggak asing lagi ya...Udah wara-wiri ngeliat, atau bahkan setiap minggu ke sana. Bagi para pendatang, rasanya nggak sah kalo pergi ke Jakarta nggak dateng ke Monas. Foto dengan latar belakang Monas, menjadi bukti bahwa kita pernah menginjak kota Jakarta.

Yang ngaku-ngaku udah dateng ke Jakarta, tapi nggak bisa nunjukin foto berlatar belakang Monas, bilangin aja itu hoax hahaha..

Saya sendiri, meskipun rumah kami cuma sekitar satu jam an dari Monas (Beneran cyiiin satu jam an??), tapi kami sendiri jarang pergi ke sana. Mungkin karena dekat itu ya, jadi berpikir rada panjang kalau mau jalan-jalan ke Monas. Bukan berarti belum pernah, cuma emang jarang jalan ke sana. Meskipun banyak orang yang bilang, bahwa Monas itu tempat nongkrong bareng keluarga yang asik dan murah meriah. Tapi ya, kalau niatnya nggak bulat cuma tinggal rencana.

Kemarin, kami sekeluarga …

Mendadak Kaya, Apa yang Harus Dilakukan?

Gambar
Saya pernah terjebak pada situasi di mana hidup serasa mencekam setiap harinya. Empot-empotan ngatur keuangan agar cukup sampai akhir bulan. Pengen makan ini harus ditahan. Pengen beli itu harus dilupakan. Mau beli baju sampai semua bulukan juga nggak sanggup. Bahkan, sampai mau beli sandal buat anak yang udah buluk banget aja nggak mampu. Sampai-sampai, bayar uang berobat pun harus ngutang-ngutang ke temen dulu. Pokoknya serba miris dan bikin mringis pake banget deh...Tak 'kan pernah ku lupakan.

Tapi kemudian, setelah melewati masa-masa mencekam dan penuh ketar-ketir itu, tetiba seorang yang dulu pernah pake uang suami nelpon. Bahwasannya, dia mau ngasih semua uang yang pernah dipakainya langsung secara cash. Mau dilunasin semua (tunggu, aku tak mencoba terbang ke masa lalu dulu, biar emosinya dapet :D:D)



Gimana nggak hebring???? Uang yang udah hampir kami lupakan, uang yang kami tagih dengan tangis darah dan air mata tiba-tiba mau dilunasin cash? Ya Allah...bahagianya luar bias…

Menabung Biaya Pernikahan Anak Perempuan

Gambar
Setelah membaca tulisan mbak Ade anita di blognya tentang keinginannya menabung untuk biaya pernikahan putrinya, saya jadi termenung agak lama. Menikah, biaya, dan anak perempuan. Satu fase yang mungkin nanti setiap orang tua akan lalui. Tidak hanya anak perempuan, anak laki-laki pun sama. Kalau sudah ngomongin masalah menikah, pasti juga ngomongin biaya. Nggak usah muluk-muluk mikirin pesta, ke KUA aja harus bayar. Ye kan?


Saya jadi ingat peristiwa sepuluh tahun yang lalu. Peristiwa sejarah yang tidak mungkin terlupakan sepanjang hidup ini. Uhuk. Duduk dilihatin orang banyak. Seumur-umur kayaknya baru itu saya jadi pusat perhatian beratus-ratus orang.

Menikah.

Kala itu, umur saya masih muda belia (nggak usah sebutin umur, bikin baper:D). Saya baru lulus kuliah, belum dapet kerjaan tetap. Gaji guru WB saat itu cuma 120 ribu per bulan. Ngenes ya?!? Kalau dihitung-hitung, buat beli sabun sama pulsa aja nggak cukup. Untungnya dulu belum ada internet, yang harus beli paketan data. Cukup …

Tentang Mangga dan Sebuah Pilihan

Gambar
Setelah sekian lama merindukan pepaya merah nan kriuk kriuk dari tukang buah, akhirnya hari ini saya pergi ke tukang buah langganan. Sampai di sana, pepaya yang diidam-idamkan pun nangring dengan cantiknya. Bersanding dengan buah mangga yang besar dan bau nya begitu menggoda.

Shabira yang kala itu pulang sekolah dan langsung ikut, menyenggol lengan saya,

"Bun, beli mangga dong..." bisiknya.

Saya bingung. Antara mau beli mangga atau pepaya. Niat awal kan pengen beli pepaya, nggak mau beli mangga. Lagipula, kalo lagi nggak musim, mangga harganya bisa melejit naik tiga kali lipat kayak harga garam#eh. Pas musim aja harganya udah mahal, apalagi kalau nggak musim.

Singkat cerita, karena godaan iman dari mangga yang ranum-ranum itu, akhirnya saya pun jadi pengen membelinya. Tapi sebelum ngomong beli ke mas-mas tukang buah, saya suruh shabira buat milih antara beli mangga atau pisang. Karena selain suka buah mangga, shabira juga suka buah pisang.  Kalau dia mau pisang kan, lumayan…

Bencilah...secukupnya saja!

Dua kucing di rumah. Namanya cimol dan pusa.

Cimol, si kucing hitam putih yang selalu jual mahal. Nggak mau dipegang lama-lama dan cenderung menghindar. Tapi justru disitulah letak kegemesannya. Kelemahannya satu, kalau berantem selalu berdarah-berdarah. Cemen.

Pusa, si kuning bermata lucu. Pusa ini riwayat hidupnya mengenaskan. Sedah tiga kali hampir mati tapi tidak jadi. Dia mudah terserang sakit. Karena sakithya itu, kini dia jadi susah menelan. Dia nggak bisa makan tulang, duri, bahkan nasi keras pun dia huek huek...

Kedua kucing itu, kini harus dibuang dari rumah. Karena tetangga banyak yang protes. Kotorannya membuat polusi, cakarannya bikin mobil jadi baret-baret. Kalau sudah gitu, nggak ada pilihan lain selain nurut.

Tapi si kakak sepertinya tidak setuju kucingnya bakal dibuang. Waktu saya bujukin dia buat buang kucing itu, dia bilang begini, "aku mau berdoa, biar orang-orang suka sama kucing. Biar gak ada yang ngusir kucing lagi"

Mendengar itu, saya langsung ingat …

Nasib Admin Group

Saya pernah dicurhatin oleh seorang sahabat. Kira-kira curhatnya begini...

Sebagai admin sebuah group wa, ketika saya melempar suatu pengumuman penting, saya berharap ada yang merespon pengumuman itu. Seenggaknya ada yang jempolin atau gimana lah kalau emang nggak bisa urun pendapat.

Tapi nyatanya, kadang banyak anggota yang cuek bebek. Nggak peduli sama sekali. Padahal, kita udah nyiapin waktu untuk berdiskusi, kadang malah dibela-belain anak dicuekin, kerjaan rumah ditinggalin demi menampung ide-ide anggota group itu ketika sedang memusyawarahkan sesuatu. Yang nyaut cuma satu dua doang. Kita cuma dianggep laler. Laler aja masih mending dikejar-kejar mau ditepok. Lah kita??? 

Dan itu rasanya....SAKIT!!. Apalagi, ketahuan kalau pengumuman kita sudah di read. Semua bungkam, semua nggak peduli. Trus aku mecahin masalah bersama piye? Ambil keputusan sendiri salah, ngajak rame-rame nggak di gubris.

Waktu sahabat saya bilang begitu, saya cuma cengar cengir sambil menguatkan hatinya dan bilan…

Masakan Saya Tidak Enak

Ada disuatu masa, saya merasa masakan saya tidak enak, tidak cantik, kurang garem, kurang gula, kurang gurih, dan sebagainya. Saya ngerasa, bahwa apa yang saya masak cuma cocok buat keluarga saya sendiri.

Tapi ternyata, semakin hari semakin banyak undangan makan bersama yang mampir ke telinga. Undangan makan-makan, yang makanannya dimasak dan dibawa oleh masing-masing peserta undangan. Ibu-ibu tetangga dan teman sekolah anak yang biasanya sering ngadain.

Kegiatan seperti itu memaksa saya untuk masak untuk banyak orang, nggak cuma keluarga. Di awal-awal rada grogi juga. Secara, panci di rumah cuma sekuprit, nggak ada yang bisa dipakai buat masak banyak. Semua perabot serba mini. Tapi yang namanya kepaksa, apapun jadi.

Mendoan yang tak cantik pun akhirnya ikut nongkrong menemani ibu-ibu, sayur capcay, ayam goreng kurang renyah, bakwan jagung nggak manis, sambal yang pedes kurang micin, semua ikut nongkrong.

Dan anehnya...yang bilang masakan saya nggak enak itu cuma saya sendiri. Apa ya…

Tahun yang Tak Dirindukan

Tahun ini, benar-benar tahun yang tak dirindukan. Secara materi, sepanjang tahun isinya tentang planing tabungan melulu. Dan ironisnya, meskipun nabungnya kenceng, ternyata keperluan juga nggak kalah gesitnya nyamperin.

Dimulai dari harus pulang kampung di awal tahun, bayar daftar ulang sekolah, ketabrak lebaran, saudara-saudara datang ke rumah, bisnis yang bantet. Semua butuh biaya. Hiks..Sampai-sampai, bulan Mei yang harusnya ada jadwal buat jalan-jalan besar selama sekali dalam setahun pun gagal total. Melas emang...

Kadang saya mikir, jangan-jangan gagalnya piknik itu juga dipengaruhi sama blog. Dulu, waktu saya masih rajin nulis tentang jalan-jalan, sepertinya kesempatan untuk piknik itu membentang luas. Ke candi pun kita selalu hepi. Ke tempat-tempat yang nggak asik pun jadi asik karena ada tujuannya, ngisi blog. Tapi setelah malas-malasan nulis, semuanya jadi ikut berhenti.

Mungkin pepatah rajin pangkal pandai harus di ganti, rajin ngeblog pangkal piknik:D

Dari segi keuangan, …

Media Sosial yang Terbengkalai

Entah sudah berapa bulan blog ini nganggur. Nasibnya nggak jauh beda sama Fb dan Instagram. Twitter apalagi. Nganggur semua. Kemarin selama sebulan puasa hampir nggak buka medsos sama sekali. Paling cuma whatsapp. Itupun kadang-kadang karena sering ketinggalan masuk ke hp. Dan kemarin, saat pulang dari mudik, saya jadi kangen sama group para blogger. Ketinggalan banyak berita, banyak ilmu menulis yang terlewatkan.

Group-group menulis juga jarang sekali dibuka. Mau bukain satu-satu udah males. Blog-blog kece yang sudah di bookmark sejak kapan taon ternyata belum sempat baca-baca juga. Huhuhu....syedih...

Padahal sebenernya punya banyak waktu luang untuk bisa ngeblog atau sekedar baca-baca. Tapi ya begitulah...kala rasa malas sudah melanda, seolah tak ada lagi obatnya. Tadi waktu pertama buka blog ini, perasaan saya tambah acak kadut. Ternyata waktu puasa kemarin, saya sempat merencanakan sesuatu yang begitu besar. Pengen posting menu bulan puasa selama sebulan. Tapi apalah daya dan ke…

Membuat Plastisin Sendiri

Gambar
Saya termasuk emak-emak yang nggak suka beli plastisin. Karna terkadang, plastisin yang dibeli dengan harga murah biasanya teksturnya keras dan nggak bisa bertahan lama. Kalau yang mahal nggak usah ditanya kenapa nggak mau beli. Ya emang kalau yang mahal-mahal itu nggak usah dibeli hahahah...#prinsip

Maka dari itu, saya lebih suka buat plastisin sendiri ketimbang beli. Selain bahannya gampang, teksturnya juga lembut. Tergantung kitanya maunya gimana. Mau dibikin keras boleh, mau dibikin lembut juga boleh. Selain itu juga, bikin plastisin ini bisa buat sekalian olah raga tangan. Iya kan, ngebentuknya butuh gerakin tangan.

Oke lah...langsung aja yuuk...siapin bahannya dulu ya. Trus sebaiknya tempat untuk membuatnya juga dialasi kertas koran atau plastik. Biar plastisinnya nggak nempel di lantai langsung. Karena kalau nempel ke lantai langsung, bisa bikin licin.

Alat dan Bahan:

Kertas koran untuk alas duduk anak-anakbaskom atau mangkok plastik sedangTepung terigu 1/4 kgMinyak goreng 2 sen…

Nggak Mau Nyanyi Garuda Pancasila

Keluarga suami termasuk keluarga baik-baik. Maksudnya baik-baik itu, segala tindak tanduk semua harus sopan. Sopan ngomong sama orang yang lebih tua, nggak boleh ngomong kasar, nggak boleh mengumpat apalagi berkata-kata jorok. Makanya, meskipun saya nggak tinggal dekat dengan keluarga ayahnya, saya tetap ngajari anak untuk ngomong sopan. Biar kalau pulang kampung, omongannya tetep kalem kayak emaknya( ehem...). Kan nggak lucu ya, kalau pas pulang kampung anakku ngomong eloh eloh guweh sama mbah-mbahnya. Malu dong sayanya.... meskipun tinggalnya di kota tetap perilaku harus desa#ini prinsip. Apalagi kalau sudah menyangkut urusan kesopanan. Warga desa tempat saya dan suami dilahirkan kayaknya udah top kesopanannya. Jadi nggak perlu dihilangkan dari dalam diri ini(uhuk)

Itu sebabnya, dari keciiiiiil banget, bocah udah kuajari ngomong sopan. Kalau ada anak yang main ke rumah, trus ngomong jorok, kasar, biasanya saya tegur. Apalagi kalau ngomongnya pakai adegan lirikan mata tajam sambil m…

[ Kegiatan Anak ] Bikin Cap Yuuuk...!

Gambar
Prinsip saya kalau lagi main bareng anak-anak itu yang penting murah, bisa bermain, bahagia, bisa belajar, dan satu lagii....nggak bikin rumah berantakan Hahahaha...

Tapi berhubung saya lagi penasaran banget bikin gambar dengan nge cap, jadinya prinsip yang saya pegang selama ini runtuh juga. Akhirnya, saya keluarin semua cat air yang selama ini saya timang-timang sayang tiap mau dipakai. Padahal, harganya cuma 25rb, gimana kalau harganya ratusan ribu yak? Emang pelit sama perhitungan itu bedanya setipis kulit bawang#hiks

Membuat Gambar Dengan Cap

Ide menggambar dengan teknik cap ini saya baca di buku "Rumah Main Anak 2". Di situ sebenernya, nge cap nya pakai tutup botol trus di tempel sama styrifoam (bener gak ya tulisannya?) trus dikasih cat air. Styriofoam nya dibentuk macam-macam benda. Benar-benar mirip kayak cap buat kantor.

Nah, berhubung saya nggak mau ribet, jadi bentuk benda yang saya bikin nggak banyak. Pokoknya, asal bisa buat bikin rumah dan lingkungannya udah …

Sepi...

Dari judulnya udah kelihatan lebay#hiks. Padahal sebenernya cuma mau cerita tentang kucing. Di rumah, ada induk kucing yang melahirkan anaknya. Awalnya anaknya empat, tapi karena yang lainnya mati, jadi tinggallah hanya satu kucing yang tersisa. Anak kucing satu itu sekarang lumayan sudah gede. Udah bisa mainan sendiri, lari-larian keluar. Trus yang paling lucu itu, dia suka banget godain cimol. Kucing kakak yang sudah beranjak dewasa. Lucunya, si cimol ini malah ketakutan kalau diajak main-mainnan sama kucing kecil. Dan biasanya cimol ngumpet-ngumpet di bawah sofa. Hahahahah

Nah, kemarin kucing kecil itu tiba-tiba raib entah ke mana. Biasanya, dia nangkring di bawah mobil trus ikut mobil jalan. Ntar, kalau mobilnya udah berhenti biasanya dia turun sambil ngulet-ngulet. Sayangnya, sampai sekarang nggak nongol juga di kolong mobil. Dicari ke mana- mana juga nggak ketemu.

Di rumah, induknya sudah nyariin, tapi tetap nggak nongol juga anaknya. Semalam, si kakak ngintip induknya tidur di…

[ Kegiatan Anak ] Mengelompokkan Koin

Gambar
Hari ini, ceritanya ayahnya pergi ada acara ke Belitung. Karena libur panjang dan nggak ada ayahnya, anak-anak udah mewanti-wanti untuk main seharian. Pokoknya, saya nggak boleh marah-marah, nggak boleh masak lama-lama, nggak boleh ngurusin cucian. Harus full ngurusin mereka, begitu permintaannya bocah-bocah.

Akhirnya, saya buatkan agenda bermain untuk mereka. Hari jumat rencananya mau bikin percobaan gunung meletus. Tapi karena tukang kue tutup, jadinya males juga mau nyari bahan-bahannya ke tempat lain (bahan-bahannya semua ada di toko kue ). Akhirnya, saya agendakan mereka untuuuuuk....ngelompokin koin. Alias mbuka celengan hahahaha...Iya, emaknya lagi butuh recehan buat menyambung nyawa. Jadi kayaknya, kegiatan ngelompokin koin ini tepat untuk bermain bersama:D

Awalnya, kakaknya antusias banget liat uang celengan dibuka. Dia langsung semangat ngumpulin uangnya. Adeknya sih, ikutan antusias. Tapi trus males saat dia bingung beda-bedain uang koinnya.


Tuh, liatin...baca uang koinnya…

Shabira dan Ceritanya

Gambar
Udah lama sekali nggak cerita-cerita tentang Shabira. Shabira sekarang udah gede, bawel, banyak cerita, pinter ngomong,. Kalau cerita udah runut banget. Umurnya sekarang sudah 4 thn 5 bln. Teringat dulu waktu umurnya masih 2 tahun, ngomongnya susah. Kalau dicampurun sama anak seusianya, ia paling pendiem. Kata-kata yang keluar dari mulutnya sedikit banget, dan banyak yang nggak jelas.

Tapi setelah menginjak usia 3 tahun, seolah-olah kayak balas dendam. Yang tadinya pendiem jadi bawel banget. Padahal dulu sempet mau diikutin terapi bicara segala. Alhamdulillah YA ALLAH...



Sekarang...kadang saya sampe hampir mau nangis ngadepin dia ngomomg terus. Apalagi kalau ada tulisan yang mau ditulis, trus udah ngedraft di kepala tiba-tiba buyar gara-gara ditanyain sama dia.

Ayahnya pun merasakan hal yang sama, tiap kali pulang kerja, pasti bocahnya nggak mau diem. Ngomong....terus. Trus kalau nanya, trus nggak dijawab, biasanya masih ngeyel nanya. Nah, kalau dijawab malah tambah panjang pertanyaa…

Pos Sosial Dalam Anggaran Keuangan

Gambar
Dulu...dulu banget, saat saya dan suami masih merintis keluarga baru, kalau ada yang datang mintain sumbangan atau duit apalah apalah ke rumah itu males banget. Apalagi kalau mintainnya pas mendekati akhir bulan menuju tanggal tua. Rasanya pengen banting panci. Memang, terkadang dilema juga. Mau diiyain, persediaan duit udah mulai menipis, tapi kalau nggak ngasih, ya mau nggak mau. Dan ujung-ujungnya jadi nggak ikhas. Padahal, memberi tanpa keikhlasan itu sama saja tidak memberi.


Lalu, suami punya inisiatif untuk memberikan pos sosial di anggaran keuangan kami. Pos sosial itu, berisi sejumlah uang yang memang sengaja dianggarkan untuk kegiatan sosial. Misalnya, nengokin orang sakit, nengokin bayi, untuk sumbangan, untuk acara perayaan-perayaan kalau pas agustusan, infak, dsb. Yang sifatnya untuk orang lain.

Dari situ, kehidupan keuangan jadi begitu membaik, alias sehat, alias nggak ngedumel lagi kalau dimintain sumbangan.

Pos sosial, sengaja kami hitung pakai persenan. Menurut sama g…

Hutan Wonoasri, Hutan "Seram" yang Berubah Jadi Taman

Gambar
Hutan Wonoasri, saya lebih megenalnya dengan sebutan hutan seper. Entah seper tiga, seper lima, atau seper ti hatiku padamu hehehe...Tapi hutan ini dulunya begitu terkenal dikalangan para muda mudi sebagai tempat tujuan wisata mereka. Entah dari segi sisi apanya yang menarik, saya juga tidak mengerti.

Tapi bagi para orang tua, termasuk bapak saya waktu itu, hutan seper adalah hutan yang begitu menyeramkan. Iya, sangat menyeramkan. Sampai-sampai, saya aja nggak diijinkan untuk pergi ke sana. Mau sendiri atau bareng-bareng tetep nggak boleh ke sana. Katanya, di sana super angker.

Padahal, dari berita-berita yang berseliweran waktu itu, di sana adalah tempat yang paling syahdu mengharu biru buat berdua-duaan. Udaranya dingin dan sunyi. Tapi hati-hati, biasanya sepulang dari sana jumlah anggota jadi nambah. Sebuah prahara terjadi. Bumi gonjang ganjing, ayam jantan berkokok tiap sore hari, keluarga jadi galau akut* mulai ngelantur deh. Sungguh begitu menyeramkan...!

Nah, setelah sekian la…