Pos Sosial Dalam Anggaran Keuangan


Dulu...dulu banget, saat saya dan suami masih merintis keluarga baru, kalau ada yang datang mintain sumbangan atau duit apalah apalah ke rumah itu males banget. Apalagi kalau mintainnya pas mendekati akhir bulan menuju tanggal tua. Rasanya pengen banting panci. Memang, terkadang dilema juga. Mau diiyain, persediaan duit udah mulai menipis, tapi kalau nggak ngasih, ya mau nggak mau. Dan ujung-ujungnya jadi nggak ikhas. Padahal, memberi tanpa keikhlasan itu sama saja tidak memberi.


Lalu, suami punya inisiatif untuk memberikan pos sosial di anggaran keuangan kami. Pos sosial itu, berisi sejumlah uang yang memang sengaja dianggarkan untuk kegiatan sosial. Misalnya, nengokin orang sakit, nengokin bayi, untuk sumbangan, untuk acara perayaan-perayaan kalau pas agustusan, infak, dsb. Yang sifatnya untuk orang lain.

Dari situ, kehidupan keuangan jadi begitu membaik, alias sehat, alias nggak ngedumel lagi kalau dimintain sumbangan.

Pos sosial, sengaja kami hitung pakai persenan. Menurut sama gaji suami tiap bulan. Kalau gaji suami lagi banyak, ya uang sosial itu banyak juga. Tapi, kalau gaji suami pas sedikit, ya hasilnya sedikit. Lumayan lah...uang buat nengokin orang sakit nggak harus nyatut uang sayur hahahha

Kadang-kadang, kalau pas uang sosial muncul dengan jumlah nominal yang lebih banyak dari saku, setan langsung nari balet di depan mata. Ngerusuh nyuruh hati iri. Tapi tak kuat-kuatin #hiks. Belajar memberi dan berbagi disertai keikhlasan. Justru di situlah letak seninya dalam memberi. Setan menggoda hati untuk tidak ikhlas, dan hati bertahan untuk ikhlas. Jadi perang batin. Tapi tetap yang menang biasanya yang ikhlas. Karena apa...?? karena emang duit itu kan sudah diniatin untuk orang lain. Jadi lebih mudah juga nendang setannya.


Tapi kadang-kadang, uang yang ada di pos sosial itu masih nyisa banyak, padahal udah mendekati gajian. Kalau kejadian seperti itu, biasanya saya tetep habisin sampai habis. Saya nggak mau berurusan sama tindak pidana korupsi keluarga ya...Uang itu sudah diamanahkan untuk dikasih ke orang lain, jadi ya harus amanah dong...

Trus kalau kurang gimana?

Kadang-kadang, emang dalam waktu sebulan itu pengeluaran untuk sosial banyak banget. Banyak tetangga yang sakit, yang lahiran, yang harus ditolong, makanya uang cepat habis. Kalau begitu biasanya, saya mau nggak mau ambil uang tabungan. Anggap aja itu tabungan buat akherat, harus ikhlas, harus legowo. Dengan catatan, uang tabungan memang masih ada. Kalau nggak ada ya, berarti sudah cukup. hehehe

Jadi sebenernya saya mau nulis apa ini, kok jadi mbulet?

Sebenernya, saya cuma pengen ngomong. Sebaiknya, ada uang anggaran untuk sosial dalam keuangan kita. Kenapa? karena kita kan makhluk sosial, jadi terkadang harus berhubungan dengan orang lain. Dan kadang juga melibatkan duit di dalamnya. Jadi nggak ngedumel kalau pas ditarikin untuk nengokin orang sakit, misalnya.

Jumlah uang sosial tidak harus banyak, yang penting ikhlas. Mudah-mudah an rejekinya jadi berkah. Dan lebih penting lagi, biar emak-emak tetap waras kalau diajakin nengokin orang sakit atau lahiran. Nggak perlu nglempar panci sama orang yang narikin hahahahhaha

Jadi emak-emak, sudah ada uang untuk sosial kah?

Eh, tapi Bukan sosialita lho ya...



Komentar

Yang banyak Dibaca

Jalan-Jalan Nikmat di Kampung Turis

Peyek Jengkol

Trip Sukabumi # Pantai Cibangban

Taman Buaya Indonesia Jaya

Aku juga bisa ngambek !