#Rumah : Lakukan Hal Ini Agar Beres-Beres Rumah Cepat Selesai

September 06, 2017

Rumah bersih, rumah impian


Pernah merasa bosan beres-beres rumah nggak selesai-selesai?

Saya malah pernah merasa jenuh beres-beres, sampai pada tahap menyesal udah jadi ibu rumah tangga. Walaupun trus buru-buru istigfar karena takut kualat sama suami.

Gimana nggak bosen coba, hampir tiap hari beres-beres rumah, nyapu, nyuci, ngepel, masak, dan lain-lain tapi kok nggak pernah kelihatan hasilnya. Baru semenit nyuci piring, semenit kemudian piring udah numpuk lagi. baru juga mau naruh gagang pel, lha kok lantai udah blawus lagi trus banyak barang berceceran di lantai. Hampir tiap hari saya nyuci, nyucinya padahal satu mesin cuci penuh lho, tapi kok ya bak cucian itu nggak ada kosongnya.

Hayati lelah bang....Zunggguh lelah...

Sampai  ada suatu masa, ketika suami berangkat kerja, sayanya langsung mlipir ke kamar buat nangis. Nggak tau harus ngapain karena memang saking capeknya badan udah nggak ketulungan. ditinggal istirahat sehari rumah udah kayak abis dibom pakai panci.

Belom lagi cucian yang menggunung kayak mau meletus. Trus cucian piring yang menuhin dapur. Alamak...kadang saya iri sama ibu-ibu yang tiap hari bisa nongki-nongki bareng di rumah temen seharian suntuk tanpa mikirin cucian dan pasukannya. Padahal, kepengenan saya itu nggak muluk-muluk lho...cuma pengen liat hasil kerja saya sambil baca buku atau ngobrol-ngobrol bareng bocah. Itu saja udah cukup. Nggak pengen nongkrong-ngkrong, kalaupun ada waktu luang saya cuma pengen baca berita. Lho?
Secara, akhir-akhir ini saya dodol banget kalau di ajak ngomongin berita. Duh...bener-bener tuwir di depan panci.

Sampai akhirnya...karena saking lelahnya itu, di suatu pagi yang suram, daun belimbing bergelayut menyambut matahari pagi yang bersinar redup di mataku #uhuk keselek sendal...tiba-tiba ada cahaya masuk melalui jendela. Trus membentuk bayang-bayang hitam. Trus duduk di depan jendela. Ehm...ini apaan sih?

Nggak ding mak, pagi itu saya berdoa sangat panjang. Doa dengan penuh penghayatan. Doa saya seperti ini, "Ya Allah...saya itu nggak minta dibantuin suami ngepel, nyapu dan sebagainya. Saya cuma minta suami dan anak-anak itu kalau ngambil barang mbok ya taruh lagi di tempatnya. Atau kalau pagi, suami bantuin pencetin mesin cuci kek, buangin sampah kek, naruh mainan yang berantakan kek, nyuci piringnya sendiri kek, apa kek, apa kek gitu... saya hanya pengen suami melekukan hal-hal kecil saja bantuin saya Ya Allah....

Setelah doa saya yang panjang itu...tiba-tiba seminggu kemudian, tepat dihari minggu, saat saya lagi capek-capeknya pengen istirahat, doi malah kayak orang kesetanan beres-beres rumah. Semua barang dibalikin lagi ke tempatnya, barang-barang yang nggak dipakai langsung dibuangin semua. Saya cuma pasrah. Wis lah...nggak ada lagi tenaga buat bantuin.

Mungkin dia ngerasa saya tiap hari kecapekan kali ya...secara, tiap doi pulang kerja saya langsung ngiler di bantal. Dan segala macam kode-kodean yang dikasihnya nggak mempan hahahaha....

Setelah doi beres-beres itu, kemudian kami melakukan pembaharuan. Jiaaah...pembaharuan undang-undang bukan??

Yup... betul....pembaruan undang-undang di rumah. Undang-undangnya adalaaaaah...

      1. Disiplin


disiplin apa aja?

Disiplin balikin barang ke tempatnya semula, disiplin nyuci piring sehabis makan, disiplin beresin mainan, disiplin nyuci baju tiap pagi, disiplin buang sampah tiap hari. Pokoknya siapa yang pakai barang, harus dibalikin lagi seperti awal mula. Barang-barang juga harus ditaruh di tempatnya yang sesuai. Misalnya buku novel, ya taruh di novel. Abis baca langsung balikin lagi ke rak kalau udah selesai. Dan itu nggak cuma saya yang lakuin, semua ikut bertanggung jawab sama kelakuaannya sendiri.

Kalau shabira main, misalnya. selesai langsung beresin dan balikin lagi ke tempat semula.

hasilnya? Lumayan....lumayan banget membantu. Nggak ada lagi barang bececeran di lantai. Dan yang lebih membahagiakan lagi, kalo nyari pulpen sama kaos kaki jadi lebih mudah. Pulpen di tempat pulpen, kaos kaki ya di tempat kaos kaki. Biasanya kan, kaos kaki seneng melancong ke rumahnya jilbab. Pulpen malah suka nginep di tempat sendok.

Setelah dilakukan pembaharuan undang-undang itu, semuanya berada di tempatnya masing-masing. Syelamaaaat...

      2. Rutin


Maksudnya?

Beres-beres harus dilakukan secara rutin. Misalnya nyuci baju. walaupun belum penuh, tiap hari harus nyuci. nggak ada ntar-ntar. Pokoknya tiap hari harus nyapu, harus lipetin baju, harus nyuci perabotan, harus jemur. Kalau masih sedikit dikerjainnya ntar-ntar, nanti kalau udah numpuk jadi males mau ngerjainnya.

Suami juga rutin manasin mobil tiap pagi, jadi kalau istri kesayangan mau keluar tinggal cuss aja...nggak harus nunggu manasin dulu. Kadang mau berangkatnya rempong, eh masih harus manasin mobil. Nyita waktu banget.


Dua poin itu kita coba. Hasilnyaa....semingguan anak-anak masih harus diingatkan. Sayapun juga begitu. Kadang mau nglipetin baju malas, tapi lama-lama nyadar, kalau nggak buru-buru dikerjain malah tambah malas dan numpuk.

Pada akhirnya, anak-anak pun mulai terbiasa naruh barang di tempatnya. Kayak kakak, pulang-pulang juga langsung naruh tas nya di kamar. Shabira pun sebelum tidur siang beresin mainannya dulu, naruh botolnya di tempat cucian piring. Mereka juga belajar bertanggung jawab.

Daaaaan....yuhuuuu....si emak sekarang bisa leluasa nulis blog. Bisa liat berita, bisa baca buku, bisa ikut kulwap. Bisa dongengin shabira kalau pulang sekolah, bisa ngobrol sama kakak tanpa di teror sama kerjaan rumah, bisa ngasih soal-soal.

Daaaan...kerjaan rumah yang emak perjuangkan penuh drama akhirnya kelihatan. Rumah rapi, lumayan bersih. Nggak kalang kabut kalau ada tamu dadakan. Sekarang bisa olahraga jalan kaki tiap pagi dari parkiran ke tukang sayur hahaha...Gitu aja bangga. Jadi saya sengaja naruh mobilnya agak jauhan dari tukang sayur, trus jalan kaki.

Saya juga ndak nggak gampang teriak-teriak lagi karena nggak terlalu kecapekan. Dan yang lebih membahagiakan sekali...saya nggak ngerasa sendiri. Nggak ngerasa pontang-panting sendiri, semua bertanggung jawab sama kebersihan rumah. Dan itu sungguh luar biasa efeknya. Dan yang terpenting adalah.... I like Monday....Hari apapun saya suka. Kecuali tanggal tua:D

Emak-emak yang mengalami nasib sama seperti saya, coba deh ajak suami dan anak-anak nya untuk kerja sama melakukan perundingan (VOC kali.... perundingan). Kali aja, dengan dua cara di atas itu beres-beres rumah bisa jadi secepat kilat. Dan emak-emak bisa punya banyak waktu luang untuk anak-anak dan menjadi ibu rumah tangga yang bahagia.

Berani coba??



You Might Also Like

4 komentar

  1. Saya masih susah buat ngelakuin dua tips itu. Punya 2 balita yang seneng ngacak2 bikin saya sering males. Abisnya, rumah bbertahan beres Palin lama cuma 15 menit. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, mbak. Ayo....semangat beres-beres lagi:D

      Hapus
  2. Rumahku juga. Rapinya gak bertahan lama. Apalagi anak2 senengnya main di kantor sama karyawanku. :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya udah mbak, karyawannya aja kalo gitu disuruh beres-beres. Hehehe...

      Hapus

terima kasih sudah komentar di blog ini. komentar insya Allah akan saya balas. Atau kunjungan balik ke blognya masing masing :)

Popular Posts

I'm Member Of

I'm Member Of

I'm Member Of

I'm Member Of