#CurhatEmak : Episode penuh drama, Mudik Tanpa Lebaran

Udah lama nggak nulis ya, sampai bingung gimana caranya memulai. Tambah lagi, kemaren foto-foto di hp pada kehapus semua. Semua draft yang sudah dicoret-coret jadi nggak inget gimana ceritanya karena fotonya udah pada hilang.

Tapi hari ini pikiran saya lagi nggak jelas. Entahlah...mau ngapa-ngapain kayak nggak semangat gitu. Apakah ini tandanya sudah tanggal tua??? Hahahaha. Biasanya kalau udah mendekati tanggal tua, ngaca tuh wajah kayak banyak keriputnya. Trus maksa-maksa suami buat ngadain biaya ke salon. Padahal, kalo pas tanggal muda, muka berjerawat dan berminyak jadi kelihatan seksi#uhuk

Okelah...nggak usah ngomongin tanggal. Nanti malah tambah sensi. Kita ngomongin aja acara saya minggu kemaren. Minggu kemaren tapi belum basi karena hujan mulu hawanya dingin. Hiks.

Judulnya rada-rada horor gimana gitu ya...hahaha. Entahlah, yang terlintas waktu mau bikin judul kata-kata itu.

Jadi ceritanya, kami kemaren mudik ke kampung halaman. Yang biasanya kami mudik cuma setahun sekali kalau pas lebaran doang, kali ini mudik lagi setelah lebaran. Saya sebenernya nggak suka mudik di luar lebaran. Karena biasanya, nggak lebaran tapi mudik itu pasti ada apa-apa. Entah  ada yang sakit, entah ada yang meninggal, entah ada hal-hal yang penting. Mudik kali ini juga karena orang tua lagi sakit. Jadi saya selalu pengen, mudiknya pas lebaran aja ya...#alesyan

Mudik kali ini juga sama dengan mudik-mudik yang sebelumnya. Di rumah, tiduran sambil menatap hujan tiap hari. Karena di kampung lagi musim penghujan. Plus menatap cucian yang nggak kering-kering dan menikmati udara dingin menusuk tulang belulang. Nggak ada yang istimewa. Yang istimewa cuma satu ding, nggak macet.

Tapi...ada satu drama yang bikin kami trauma tingkat dewa. Eh, tapi bukan kami sih, saya lebih tepatnya. Yang bikin saya deg-degan tiap kali nyetir mobil di jalanan besar. apalagi kalo hujan-hujan.

Jadi seperti yag sudah saya bilang sebelumya, bahwa di kampung lagi musim penghujan. Dan pas waktu balik ke Bekasi itu, di jalanan juga ketemu hujan deres banget. Jarak pandang nggak lebih dari 500m kayaknya saking deresnya.

Di tol Semarang waktu itu jalan sepi. Cuma dua tiga mobil yang melintas. Pas lagi asyik ngobrol, tiba-tiba mobil kami hilang kendali. Seper sekian detik, saya nggak nyadar kalo suami lagi berusaha mengendalikan mobilnya. Pas suami udah istigfar berkali-kali dan saya lihat dia banting setir ke kanan ke kiri saya langsung bleeees....kayak terjun bebas ke dasar jurang. Udah pasrah aja, nggak bisa ngapa-ngapain. Mungkin kayak orang mau mati gitu juga kali ya...saat malaikat maut sudah di depan mata dan nggak bisa menghindar lagi, yang ada cuma pasrah. Ya sudahlah.... udah nggak inget dosa, nggak inget amal. Boro-boro inget duit. Udah nggak kepikiran sama sekali. Anakpun nggak inget juga, karena saking cepetnya kejadian itu.

Tapi sesaat kemudian, saat mobil mau nabrak pembatas jalan dan saya udah siap-siap mati, ternyata  mobilnya berhenti. Berhenti gitu aja. Suami terlihat syok dan mencoba mengendalikan diri. Tangan kakinya gemeteran. Untung saya nya nggak sampe migren. Kalo sampe migren mungkin dah langsung mabok kali di dalam mobil.

Dan saat itu juga, saya baru inget Allah.

"Ya Allah...ini tadi ceritanya saya mau kena musibah nggak jadi." batinku.

Suami pelan-pelan mencoba minggirin mobilnya. Karena waktu itu, mesin masih tetap nyala dan rem pun masih normal seperti biasa. Saya minta suami turun buat ngecek, tapi tidak ada apa-apa. Ban mobil normal, setiran normal, mesin juga nggak kenapa-kenapa. Ada apakah gerangan???

Sempet berpikir, di situ ada anak tuyul main hujan-hujanan trus dorong mobil kami dikira mobil maianan gitu, tapi trus ku tepis begitu saja. Peminum tolak angin nggak boleh mikirin kayak gitu. Yang pasti, Allah masih bersama kami waktu itu. Mungkin juga doa orang tua kami yang nyampe ke langit, atau doa-doa siapa gitu yang menyelamatkan kami.

Sepanjang jalan, perasaan saya campur aduk. Takut terjadi seperti itu lagi nantinya. Suami juga sibuk mikirin penyebabnya apa. Apa sebabnya coba, sampai tiba-tiba mobil nggak bisa dikendalikan trus kemudian mobil normal kembali?

Dari diskusi di mobil waktu itu, ada beberapa faktor yang mungkin jadi penyebabnya

1. Kecepatan

Waktu itu, suami emang nyetirnya kenceng banget. Sekitar 60km/ jam. Kalau nggak dalam kondisi hujan lebat, mungkin biasa aja kali ya...tapi kalau kondisinya hujan, sepertinya keamanannya juga kurang. Jadi bisa jadi suami nyetirnya kecepetan.

2. Kondisi jalan

Karena hujan jadi jalannya licin. Trus mobilnya kepleset. Masuk akal nggak sih? Kayaknya masuk akal ya, kita aja kalau hujan-hujan lari-larian kan berasa pengen jatuh gitu. Hehehe..


3. Beban kendaraan

Nah ini nih yang sebenernya kami curiga. Secara, mobil yang kami kendarai itu mobil mungil, tapi barang bawaan yang kami bawa bejibun banyaknya. Walaupun nggak sampe bawa baju sekalian lemarinya di atas mobil, tetep aja berat banget kan. Bagasinya pas waktu itu emang lagi penuh. Jadi mungkin saja, karena mobilnya keberatan jadi remnya trus ngambek nggak mau berhenti.

4. Ban mobil

Suami bilang, kemungkinan karena ban mobilnya di ganti, udah nggak standart lagi. Tapi doi sendiri masih ragu. Katanya, sebelum ganti bannya doi udah ngitung-ngitung berapa lebar ban, ketebalan, dsb agar fungsi keamanan mobil masih bisa berjalan dengan baik. Tapi menurut doi, merk ban yang dipakainya emang nggak bisa mecah genangan air #lemparin suami pake biji salak. Tau gitu, saya nggak mau naik mobilnya. Ini kemungkinan terbesar, katanya. Selebihnya....masih misteri. Sungguh sebuah misteri besar, pokoknya. Bikin saya bener-bener takut nginjek air kalo pas nyetir.


Nah...musim penghujan telah tiba, jadi sebaiknya hati-hati kalau di jalanan. Apalagi emak-emak yang baru nyetir. Nggak usah ngebut-ngebut, apalagi sok-sok nyalip di tikungan. Bahaya!

Yang seneng gonta-ganti ban dan velg mobil, sebaiknya diperhitungkan juga berapa ketebalan, lebar ban yang aman untuk mengganti. Jangan sampai, punya mobil mahal-mahal dengan tingkat keamanan yang tinggi, eh pas ban sama velgnya diganti, sistem keamanannya nggak laku. Alias nggak berjalan sesuai semestinya, kan rugi bro...

Barang bawaan juga sebaiknya diperhatikan. Karena ternyata, barang bawaan yang melebihi kapasitas mobil itu juga bisa membuat sistem keamanan mobil nggak laku juga lho...baru tau saya#dipelototin suami. hehehe...

Sekian curhatan kali ini.

Buat yang seneng gonta-ganti pacar atau istri, mending kamu di bawah ban nya aja, ya! Gitu...




Komentar

Yang banyak Dibaca

Jalan-Jalan Nikmat di Kampung Turis

Peyek Jengkol

Trip Sukabumi # Pantai Cibangban

Taman Buaya Indonesia Jaya

Aku juga bisa ngambek !