Nyasar ke Group Para Penulis

Desember 22, 2017


Sebenernya, saya itu nulis ini pengen pamer. Hahaha....awalannya udah nggak asik, biarin.... yang penting tulisannya bisa kelar sampai selesai. Nggak mandek di draft dan bikin jerawatan.

Jadi ceritanya, beberapa bulan yang lalu, saya salah ndudul link. Karena sinyal hp sedang tidak mau diajak kompromi, jadi layar hp itu entah kenapa tidak bisa bergerak sama sekali. Mandek aja di situ. Saya coba pencet-pencet nggak bisa. Digeser sana sini tetep layarnya nggak beergerak sama sekali. Lalu beberapa saat kemudian, hpnya kembali normal. Tapi usut punya usut, ternyata saya udah masuk ke salah satu group whatsapp yang anggotanya bejibun. Agak kaget, kok bisa ya?

Dipikir-pikir dan nyoba bayangin reka ulangnya, mungkin sayanya salah ndudul link. Link itu digunakan untuk masuk ke salah satu group wa dan pas saya nyoba mencet-mencet hpnya mungkin link itu kepencet gitu. Anggap aja begitu. Daripada saya mbayangin ada tangan lain yang mencetin hp saya. Secara saya lagi sendirian. Hiks

Maka, masuklah saya ke group itu. Setelah di cek, ternyata itu salah satu grup yang anggotanya kebanyakan para penulis. Nyasar yang membahagiakan. Mungkin begitu kalau mau susah-susah nyekrol ke atas ganti judulnya. hehehe

Setelah masuk ke group yang isinya kebanyakan penulis itu, saya coba duduk manis aja nunggu pengumuman. Ya kali suruh mbayar gitu. Tapi setelah beberapa waktu, saya tau bahwa itu group gratisan. Yang dibentuk dari idenya kang Ali Muakhir. Siapa coba yang nggak kenal sama beliau. Yang bercita-cita pengen jadi penulis cerita anak, tapi nggak kenal sama beliau, mundur dulu ke belakang tiang listrik, trus semedi :D. Sungguh....nyasar yang sangat-sangat membahagiakan. Saya rela duduk manis cantik di group biar dapat ilmu yang banyak.

Lalu, muncullah sebuah peraturan group. Kayak semacam jadwal pembahasan gitu. Hari senin apa, selasa apa, dan gitu seterusnya. Saya nyoba untuk aktif, walaupun cuma nimbrung-nimbrung bilang terima kasih atau njempol saja.  Bukan nyuwun sewu lho ya, terima kasih! Penting ini....catet! hahahah

Dari pengumuman itu, ternyata ada sesi kuisnya di hari jumat. Jumat pertama, seluruh anggota ditantang untuk membuat kalimat pembuka sebuah cerpen. Hadiahnya lumayan, satu e book berjudul "Ayah" karya Andrea hirata. Banyak yang antusias mengikuti tantangan itu. Baru beberapa jam aja, yang ikut udah banyak banget.

Saya agak bingung, ikut nggak ya, ikut nggak ya, secara hampir semua kalimat pembuka yang mereka buat adalah cerpen remaja dan dewasa. Padahal, saya nggak yakin bisa buat cerpen dengan genre itu. Saya lebih nyaman buat cerpen anak, yang bisa ngibul sepuasnya saat ndongeng. Tapi kalau nanti saya bikin paragraf pembuka cerpen anak, nanti takut diketawain hehehe...Dasar emak-emak pesimis

Setelah detik-detik mendekati deadline, akhirnya saya mencoba untuk nulis paragraf pembuka cerpen anak juga. Daaaaaan....sinyal berulah lagi. Plus whatsapp yang mulai hang. Tarik nafas dalam-dalam, coba lagi, coba lagi, coba lagi. Entah berapa kali saya nyoba, baru kemudian berhasil. Dan nyempillah paragraf pembuka cerpen anak itu diantara paragraf-paragraf lain. Bener-bener nyempil. Lha wong hampir semua genre nya remaja dan dewasa. Cuma saya dan satu orang peserta yang nulis cerpen anak. Itu aja, paragraf pembuka yang saya buat dongeng banget. Bener-bener dongeng. hahahaha....

Seminggu kemudian, saat ada jadwal kuis, pemenang lomba itupun diumumkan. Dan nama saya ikut kesebut sama admin nya. Perasaannya??? Jangan ditanya. Udah girang sampe pengumumannya di screenshoot segala. Si kakak sampe bingung, apa-apaan sih bunda, pengumuman aja di screenshot. hahaha....

Secara, seumur-umur ikut lomba, baru kali ini namanya kepilih. Semoga saja milihnya nggak pakai kocokan ya. hehehe...

Eh, tapi pemenangnya emang dipilih tiap genre. Genre anak, remaja, misteri, dewasa. Masing-masing diambil satu.



Dari perjalanan ini saya belajar. Atau 'moral of story' nya adalah.... bahwa saya nggak boleh kepenginan. Liat ada yang sukses nulis novel remaja trus ikut-ikutan, liat ada yang nulis di sana sini trus pengen, pengen ini pengen itu banyak sekali. Trus lupa sama perjuangan belajar cerita anaknya.

Ya kalo yang udah pinter nulis sih, nggak apa-apa. Tapi saya...yang masih nak nuk nak nuk belajar ini nggak boleh cepet berpaling ke yang lain. Fokus aja...

Sampai sekarang, saya masih tetep duduk manis di group itu. Walaupun sekarang-sekarang udah nggak banyak diskusi. Tapi tetep...berasa di group itu, trus hawa-hawanya udah berasa kayak penulis beneran hahahaha....






You Might Also Like

0 komentar

terima kasih sudah komentar di blog ini. komentar insya Allah akan saya balas. Atau kunjungan balik ke blognya masing masing :)

Popular Posts

I'm Member Of

I'm Member Of

I'm Member Of

I'm Member Of