Tips Agar Kursus Online Bisa Efektif Ala Bunda Sha

November 13, 2018


Foto: www.pexel.com
Akhir-akhirini, di media sosial banyak sekali kursus online. Kursus memasak, kursus menulis, kursus buat ini itu. Banyak sekali. Kursus-kursus itu juga dibanderol dengan harga yang cukup menggiurkan. Terjangkau banget untuk emak-emak seperti saya yang males keluar ikut kursus di luaran sana.

Salah satu hal yang paling saya sukai ikut kursus online itu, nggak harus pergi-pergi, nggak harus macet-macetan, nggak harus ngatur gimana waktunya antara anak dan keluarga. Cukup duduk di rumah saja dapet ilmunya.

Meskipun begitu, saya tetep harus memperhitungkan banyak hal dong ya, biar kursusnya tetep jadi ilmu yang bermanfaat nggak asal nyomot kursus. Dua bulanan ini, saya lagi ngebut ikut kursus. Selain karena butuh, juga karena harganya yang lagi murah meriah.

Nah, sebelum memutuskan ikut kursus, biasanya saya mempertimbangkan dulu hal-hal di bawah ini:

Kursus online yang sesuai passion

Namanya juga emak-emak haus ilmu, kadang denger ada obralan kursus yang harganya sampai anjlok banget itu pengen buru-buru daftar. Padahal, yang harganya anjlok itu nggak cuma kelas menulis, misalnya. Ada banyak kelas yang juga bayar nya lebih murah. Mumpung murah, lumayankan bisa bikin masakan tertentu, bisa nulis ini itu, bisa bikin kerajinan ini itu. Maruk, semua dipengeni.

Tapi tahu tidak, kebanyakan kelas yang diikuti ternyata juga tidak baik. Kita jadi tidak fokus. Pikiran jadi terpecah-pecah. Bisa dibayangin kan, kalau hari ini kursus bikin kue trus besoknya bikin artikel kesehatan? Pasti hasilnya jadinya cuma setengah setengah. Pengennya bisa semuanya, tapi malah nggak dapet semuanya. Jadi, saya coba pilih yang sesuai passion saja dan saya lakukan dengan serius agar hasilnya bisa maksimal. Yang lain-lainnya? Minggiiiir...


Atur waktu

Saya pernah dengar di radio, ada salah satu narasumber yang saya nggak tau siapa namanya. Mengatakan bahwa, wanita itu memang multi tasking, bisa mengerjakan banyak hal dalam satu waktu. Tapiiii....andaikan saja para wanita itu bisa memilih satu saja yang memang dia sukai, dia tekuni, maka kesuksesan akan menghampiri.

Foto: www.pexel.com

Mengikuti kursus online, bisa diikuti sambil mengerjakan kerjaan lain. Tapi bukan berarti trus sembarangan mengatur jadwal. Sebisa mungkin saya tetap atur jadwal agar materi yang disampaikan bisa ditangkap dengan baik. Ikut tiga kursus dalam satu waktu, meskipun berhasil mengikuti belum tentu hasilnya maksimal. Ditambah lagi, jika setiap kursus itu biasanya ada latihan prakteknya. Pasti kita juga harus mengalokasikan waktu untuk membuat tugas-tugas tersebut. Jangan sampai, bikin tugasnya cuma asal-asalan saja.

Jadi mengatur jadwal serapi mungkin itu penting banget, agar ilmunya bisa terserap  maksimal. Tugas-tugas juga terlaksana dengan baik. Tidak hanya murah dan diborong semuanya. Karna meskipun biayanya murah, tetapi jika tidak serius menjalaninya, maka akan bubar jalan. Kecuali memang waktunya sangaaaaaat longgar, bolehlah ikut semuanya.

Lihat siapa mentornya

Meskipun hanya mentor di kelas online, saya tetap harus memperhatikan siapa yang akan menjadi guru saya. Bagaimana sepak terjangnya di dunia ilmu yang akan diajarkan?. Kenali dulu media sosialnya. Biasaya saya cek dulu orangnya jika baru kenal. Karena jika saya tidak kenal sama sekali, trus lanjut masuk kelas, biasanya saya jadi kurang greget gitu. Seperti ngomong sama orang asing, nggak tau gimana cara ngomong, nanya, dan protes hehe

Jadi ya, liat siapa mentornya itu tak kalah penting juga.

Cari testimoni

Kadang-kadang saya iseng aja kalau mau ikut kursus, cari-cari orang yang sudah pernah ikut kelas dengannya. Tanya gimana cara penyampaiannya enak apa nggak. Ada yang jawabnya jujur ada yang nggak mau jawab. hehe. Atau kalau ada, biasanya saya tanya ke penanggung jawab kursusnya. Saya tanya dulu bagaimana kelasnya, apa yang akan diajarkan, bagaimana cara ngajarnya, dan kapan waktunya belajar. Dengan begitu, saya jadi mudah juga memilih mana kelas yang benar-benar saya butuhkan mana yang tidak.

Jadi intinya, kelas online yang harganya murah atau offlne yang mahal, jika kita melakukannya hanya-asal-asalan, pasti hasilnya juga tidak sebagus kalau kita benar-benar serius. Begitu pula dengan kursus online gratis. Jangan mentang-mentang gratis, trus seenaknya sendiri. Karena bagaimanapun juga, kita harus menghormati orang-orang yang mau ngasih ilmunya gratis ke kita.

Untuk itu, alangkah baiknya jika sebelum ikut kursus diperhatikan hal-hal di atas ya...
Selamat mancari ilmu dan menambah wawasan.

Eh ngomong-ngomong kamu sudah ikut kursus apa saja bulan ini?

You Might Also Like

17 komentar

  1. Saya aku baru kursus nulis mbak😊

    BalasHapus
  2. Saya ikut kursus nulis mbak...
    Makasih mbak atas tipsnya...

    BalasHapus
  3. Kayak saya nih, Mba. Sering kemaruk mau ikut kursus ini dan itu, padahal belum tentu siap dan bisa semuanya. Hehehe

    BalasHapus
  4. Suka poin no. 1. Kalo gak sesuai passion, bisa2 gak ada gunanya ikut kursus online.

    BalasHapus
  5. Meilawati Nurhani15 November 2018 21.59

    Betul Mba..atur waktu ITU Yg agak susah..maklum kadang rempong sm anak

    BalasHapus
  6. Nice artikel mbaaa, dan noted banget semuanya berawal dari pola komunikasi

    BalasHapus
  7. tips yang bermanfaat, terutama soal ngatur waktu.
    thank you for sharing

    BalasHapus
  8. Thanks for sharing mba, sekarang jadi pemilih banget soal ikut kelas/kursus online

    BalasHapus
  9. Betul mbak. Bulan 8 kemarin saya ikut beberapa sekaligus. Akhirnya malah kelabakan sendiri

    BalasHapus
  10. Sebagus apa pun kelas online yang diikuti, kalau pesertanya gak antusias ilmunya cuma numpang lewat hehe

    BalasHapus
  11. noted mbak, tips tipsnya ini untuk saya yang suka tergoda ikut kursus-kursus online.

    BalasHapus
  12. Kursus atau training online memang harus sesuai passion. Setuju banget

    BalasHapus
  13. Sayalagi berkelana ikut kursus kursus nih, semangat yuk Mbak

    BalasHapus
  14. Setuju dg poin2ny
    Bulan ini belum bikin kelas mbaa

    BalasHapus
  15. Time management... Pe er besaaar. .

    BalasHapus
  16. Betul mba. Walau banyak kursus yang murah, apakah memang yang kita butuhkan. Apalagi asal ikut2an tidak akan max.

    BalasHapus

terima kasih sudah komentar di blog ini. komentar insya Allah akan saya balas. Atau kunjungan balik ke blognya masing masing :)

Popular Posts

I'm Member Of

I'm Member Of

I'm Member Of

I'm Member Of

I'm Member Of

I'm Member Of