Langsung ke konten utama

Postingan

5 Bintang Yang Menghebohkan

Semalem, kepalaku rada-rada pusing. Tapi trus inget, kalau Shabira itu dapet tugas bikin bintang origami. Liat di status Bu guru nya, kok udah banyak yang ngumpulin padahal waktunya masih lama. Akhirnya mau nggak mau mulai bikin. Pas mau bikin, liatin tutorial, rasanya aku pengen banting kulkas. Udah berkali-kali dicoba selalu gagal. Jadinya gak bintang, malah kodok.  Dicoba lagi jadi Piramida. Dicoba lagi jadi makin nggak jelas. Videonya sudah kutonton bolak-balik, dan perasaan aku sudah ngikutin sesuai arahan jalan yang benar, tetep aja nggak bisa. Ku akhirnya lelah... Shabira kusuruh liat tutorialnya, siapa tau dia menemukan jalan kebenaran, tapi tetep aja nggak nemu. Aku mulai frustasi, benci banget sama diri sendiri. Ngajarin anak bikin bintang aja kok nggak bisa. Sampai akhirnya, aku ingat beberapa waktu yang lalu saat ada wawancara sekolah dengan psikolog, aku cerita kalau Shabira ini mudah patah, mudah menyerah, mudah putus asa. Aku jadi mikir, jangan-jangan perilaku itu meniru
Postingan terbaru

Beli Kasur Online #dirumahaja

Selama hampir 2 bulan ter-lockdown, saya ngerasa anak-anak itu boros banget baju tidur. Baju tidur udah mulai sobek-sobek. Padahal sebelumnya masih biasa aja. Mungkin saking seringnya dipakai dan dicuci, jadi mulai rapuh. Apalagi daster, nggak usah dibahas lagi. Wis penambahan bolongnya susah terkendali. Dan yang paling ngeri adalah...kasur di rumah juga mulai jepat per nya. Per nya nongol semua sampe nggak nyaman mau ditidurin. Kok bisa lho?? Kayaknya kebanyakan tidur selama #dirumahaja itu nyata. Nggak bisa dibantah lagi. Bener-bener deh... Kasurnya sebenernya sudah kuajak berdamai, tapi entah kenapa grafiknya malah semakin nge gas. Eh, ini kita masih ngomongin kasur kan? Maksudnya makin ngegas itu, per nya makin menjulang aja nggak mau melandai. Jadinya udah susah mau ditiduri.  Mau nggak mau akhirnya kami harus ganti kasur. Masalahnyaa...Bekasi kan lagi PSBB, gimana belinya. Ditambah lagi, saya juga males mau pergi-pergi ke warung beli kasur. Ayahnya akhirnya ngasih ide.

Bersyukur, meski hanya dtitipin anak.

Pagi-pagi sambil melamun baca buku, tiba-tiba saya mbatin," enak kali ya, kalau seandainya saya kerja, pagi-pagi udah dandan, dapet duit buat tambahan tabungan" Meskipun di rumah pakai lipstik dan bedakan juga, tapi tetep rasanya kurang nendang kalau bedakan cuma mau goreng tempe. Hahaha.... Memang pagi ini saya agak lebay. Banyak melamun karena nggak ada kerjaan. Coba kalau pas hari selasa, pagi-pagi udah harus berangkat bahasa Arab. Lamunannya pasti udah beda lagi. Sorenya, tiba-tiba ada yang nelp. "Bu, nitip anakku dulu ya. Tadi kunci rumahnya kebawa ayahnya kerja" Suara seorang tetangga terdengar di telp. Saat itu juga hati saya mulai lebay bin baper lagi. Sungguh, betapa kuatnya hati ibu itu. Kalau saya yang ada di posisinya sekarang, mungkin udah langsung mewek sambil nyetop angkot minta dianterin pulang. Lupa kalau nge-grab lebih cepet. Atau bahkan lupa juga kalau mobil ternyata lagi di parkiran 😀 Saya pasti udah stress abis, takut diserang net

#Jalan-jalan Purwakarta : Seharian di Cikoa ( 3 )

Melanjutkan cerita lagi ya... Yang belum baca cerita sebelumnya ada di sini : #Jalan-jalan Purwakarta : Seharian di Cikoa ( 1 ) #Jalan-jalan Purwakarta : Seharian di Cikoa ( 2 ) Nah, setelah kami ke Taman Satwa nya, trus lanjut ke Water Park nya, sekarang giliran ke Rumah Ilusi. Waktu kami ke Rumah Ilusi, uang cash udah mepet banget. Mau ambil uang nggak ada ATM. Di sana nggak bisa juga buat debit. Padahal udah sore. mau nyari ATM takut nggak keburu juga. Akhirnya kami memberanikan diri untuk masuk. Tanggung mau pulang lagi. Karena sejujurnya kami penasaran dengan isi dalamnya. Alhamdulillah, ngumpul-ngumpulin recehan akhirnya dapet juga tiketnya. Nggak nyangka tiketnya bakalan lebih mahal dari Taman Satwa. Kalau di Taman Satwa cuma 40rb, di Rumah Ilusi tiket masuknya Rp. 45.000/ orang. Lumayan mahal sih. Tapi...kalau lihat dalamnya, okelah dengan harga segitu. Udah ditemeni seorang guide.  Awalnya saya ogah dibuntuti sama orang. Cuma karena spot foto h

#Jalan-jalan Purwakarta : Seharian di Cikoa ( 2 )

Melanjutkan cerita sebelumnya ya, tentang kunjungan kami ke Cikoa. Yang belum baca bisa baca di sini :  #jalan-jalan Purwakarta : Seharian di Cikoa ( 1 ) Nah, setelah kami merasa puas di Taman Satwa nya Cikoa, kami langsung menuju ke Water Park nya. Alias kolam renang. Sebelumnya kan, saya cerita kalau di sana panas banget. Saya sebenernya udah males mau ke kolam renang. Karena waktu itu sudah hampir jam sebelasan. Padahal cuaca lagi panas banget. Padahal saya lagi ogah banget panas-panasan. Kebayang, pasti kulit wajah bakalan belang-belang kayak zebra. Tapi janji sudah kadung janji, kami akhirnya tetap nekat masuk ke kolam renang. Bayar uang tiketnya Rp. 50.000/ orang. Daaaan....ketika Sampai di dalam saya tajub liat ada kolam renang dikasih atap. Wow banget... Lagi melatih adeknya renang:) Jadi meskipun panas, tetap adem karena kolam renangnya ada atapnya. Berasa kayak di rumah sendiri 😀 Selain ada atapnya, pinggiran kolamnya juga bersih banget karena full karpet

#Jalan-jalan Purwakarta : Seharian di Cikao (1)

Seminggu sebelum kami memutuskan untuk jalan-jalan ke Purwakarta ini, sebenernya kami sudah berencana pergi ke suatu kolam renang di dekat-dekat rumah. Tapi waktu itu, takdir berkata lain. Karena ternyata pas udah mau sampai ke kolam renangnya, baru nyadar kalau tasnya ketinggalan. hahaha. Emang sungguh kejadian langka#hiks Anak-anak yang sudah semangat banget buat berenang akhirnya kandas juga. Mau ngambek udah kejadian, tapi nggak ngambek sangat mengecewakan. Tapi sebenernya saya malah justru bersyukur karena waktu itu saya emang lagi malas-malasan buat main air. Pengennya tiduran aja di rumah. Nah, seminggu kemudian, berawal dari sebuah postingan teman yang anaknya pergi ke Cikao di Purwakarta, akhirnya saya kepoin tempat itu. Awalnya agak ragu, takut tidak sesuai dengan yang diharapkan. Secara sudah menempuh jarak puluhan kilometer, trus cuma gitu doang kan jadinya nyesek. Tapi berhubung anak-anak sudah minta pergi, ya sudah, kami akhirnya berangkat juga. Kami berangk

Beli Mobil Dapat Hadiah Payung

Tulisan ini saya posting beberapa waktu yang lalu di FB. Dan dalam sejarah per-fb an, baru kali ini di like sama beberapa penulis keren. Nggak kepikiran sebelumnya bisa sampai seperti itu.. Padahal nulisnya cuma iseng dan kilat aja. Sebagai pengingat, agar saya lebih semangat nulis lagi, maka saya pindah di sini saja biar yang gak temenan sama saya di FB juga bisa baca. Hehe Ini tulisannya. Gara-gara tulisan tentang mas Aldo yang punya gaji lima puluh juta per bulan mau beli mobil dengan cicilan, tangan saya jadi gatel pengen nulis tentang pengalaman kami ketemu sama sales mobil waktu itu. Kejadiannya udah lama. Tapi setiap inget-inget itu masih saja ngikik. Sesuatu hal yang tidak pernah terlupakan 😃 Jadi ceritanya, kami tuh pernah datang ke sebuah showroom mobil dan ketemu sama salesnya. Sampai di sana, kami disambut dengan senyum ramah penuh kehangatan. Diajak muter-muter liatin mobil baru yang belum punya tuan. Dari mobil kelas murah sampai yang paling mahal ada. Komplit.