Postingan

#catatanpandemi: Jeda

Sudah dua mingguan ini rasanya luar biasa. Nahan air mata jatuh, kecewa, marah, tapi bingung kenapa. Hampir tiap hari ada berita kematian, saudara sakit, tetangga sakit, semuanya berasa muram. Selama ini, hampir nggak pernah bisa curhat ke orang lain. Cuma sama suami. Itupun sekarang suami udah nggak bisa lagi diajak cerita. Nggak kayak biasanya yang bisa berdua doang di kamar. Bebas cerita apa saja. Sekarang cerita nggak bisa sebebas dulu. Pasti di sebelah ada temennya. Saya seperti nggak punya ruang pribadi. Nggak bisa melepaskan semua sesak di hati. Dalam kondisi seperti saat ini, sungguh rasanya seperti orang gila. Ketemu orang nggak bisa sebebas dulu, mau cerita ke temen pada sakit. Setiap hari, cuma bisa minta belas kasihan dari Allah... "Yaa Allah...di dunia ini rasanya aku cuma sendiri. Kasihani aku...nggak punya siapa-siapa. Siapa lagi yang bisa menolong selain Engkau. Siapa lagi yang mau mendengar kalau bukan Engkau" Kalau udah gitu, langsung mewek. Rasanya bener-be

Kisah Si Kucing Yatim

Gambar
Tok...tok...tok...buuuuk...minta makan.. Kami menamakan kucing ini kucing yatim. Karena dia nggak tau asal usulnya darimana. Tau-tau di depan rumah sendirian.  Kemarin waktu baru dateng, badannya kecil banget, matanya belekan, bulunya semrawut. Tiap dideketin selalu ketakutan, trus lari ke rumah kosong dekat rumah. Dia sendirian. Tiap malem kedengeran dia nangis. Meong meong...mungkin nyariin induknya. Karena kayaknya dia masih nyusu. Buat orang lain, mungkin nggak ngeh. Atau malah bahkan nggak denger suara kucing nangis. Tapi buat kami, suara meong nya menyayat hati. Tiap kucing-kucing di rumah makan, si Anak yatim ini selalu ngelihatin di pojokan pagar. Diminta mendekat nggak mau, dideketin lari. Kalau lari sampai kepleset-pleset saking paniknya. Tapi tiap kami bubar, kucing-kucing sudah selesai makan dan kami masuk, dia datang mengendus-endus bekas makanannya. Dari jendela, kami sering mengintip dia makan sisa-sisa makanan kucing di rumah. Akhirnya, anak-anak punya inisiatif buat na

Kisah Sepasang Sandal Jepit

Gambar
Gambar: www.cepatparamex.com Karena saking lamanya kami lockdown, Saya baru tau kalau ternyata sandal Shabira Udah nggak muat sama sekali. Mana itu sandal satu-satunya. Tau-tau udah nggak bisa kepake gitu aja. Pas mau keluar, bingung sandalnya kesempitan semua. Makanya, kami pun meniatkan diri untuk beli sandal baru buat dia. Siap-siap lah kami nge-mall buat sandal baru. Di tengah perjalanan, tiba-tiba saya ngecek in satu-satu sepatu mereka. Daaaan...ternyata Shabira pake sandal jepit butut yang sering dia tinggal di sekolahan buat wudhu. Alhasil, saya langsung panik.  "Lha kok bisa pergi nge mall pake sandal jepit?" Kataku. "Lha kan kita mau beli sandal baru..." Kata Shabira enteng saja. Gak ada wajah sedih, malu atau gimana. "Tapi kan, malu kalau dilihatin orang. Masa semua pake sepatu, kamu sendiri yang pake sendal jepit?" Mendengar ucapanku, tiba-tiba wajahnya berubah kalut, cemberut, ikutan panik. Rasa percaya dirinya langsung memudar. Saya terdiam. M

Gigi Sudah Dicabut Tapi Masih Sakit

Gambar
Gak punya foto dokter giginya. Adanya foto botol isi air garam buat kumur-kumur saat tindakan Selama pandemi ini, saya sering banget sakit gigi. Bentar-bentar sakit gigi, bentar-bentar ke dokter gigi. Padahal, ke dokter gigi dalam situasi seperti ini horor banget. apalagi kalau tempat dokter gigi langganan kena zona merah. Mau ke rumah sakit juga tambah takut. Masalah gigi ini sebenernya sudah lama banget. Tapi baru sekarang-sekarang ini aja bener parahnya. Disebabkan gigi geraham belakang bolong, trus lubangnya semakin lebar nggak karuan.  Sering sekali saya minta cabut aja sama dokter gigi. Tapi dokter gigi yang saya datangi seringnya menolak. Alasannya, tensi saya 130/90. Jadi kalau mau cabut gigi harus ke rumah sakit dulu, ke dokter penyakit dalam untuk cek segala sesuatunya sekaligus menurunkan tensi. Ujung-ujungnya ya ke rumah sakit dulu. Berhubung saya masih belum berani ke rumah sakit. Apalagi harus periksa gigi, harus cek ini itu, akhirnya acara cabut gigi batal terus. Daaaan.

Trial Class Kak Seto Homeschooling

Gambar
Waktu itu, saya ikut daftar Trial Class nya Kak Seto Homeschooling karena ngepasin dapet link nya. Trus tambah lagi gratis. Kupikir saya nggak diterima gitu, karena jeda daftar ke acara agak lama. Tapi ternyata, sehari sebelum acara dimulai malah dimasukin ke gorupnya. Trus bingung, "group apaan ini?" Kebiasaan emak-emak, daftar ini itu trus  lupa gitu aja. Selain karena iseng-iseng gratisan, sebenernya saya penasaran juga, gimana sih, sekolah homeshooling itu kalau ngajar muridnya. Makanya saat itu langsung kepikiran untuk daftarin Shabira. Acara Trial Class nya berlangsung tanggal 27 April kemarin. Waktunya jam 1 siang. Sempet nyesel sebenernya, karena jam 1 itu jadwalnya tidur siang. Trus Shabira pasti udah capek karena masih harus sekolah daring sampai jam 12. Tapi karena sudah terlanjur daftar, ya udah bocahnya kupaksa ikut. Acara pertama, dibuka dengan perkenalan kakak-kakak tutor nya. Trus lanjut dongeng. Trus baru masuk kelas sesuai grade nya masing-masing. Kelasnya d

5 Bintang Yang Menghebohkan

Gambar
Semalem, kepalaku rada-rada pusing. Tapi trus inget, kalau Shabira itu dapet tugas bikin bintang origami. Liat di status Bu guru nya, kok udah banyak yang ngumpulin padahal waktunya masih lama. Akhirnya mau nggak mau mulai bikin. Pas mau bikin, liatin tutorial, rasanya aku pengen banting kulkas. Udah berkali-kali dicoba selalu gagal. Jadinya gak bintang, malah kodok.  Dicoba lagi jadi Piramida. Dicoba lagi jadi makin nggak jelas. Videonya sudah kutonton bolak-balik, dan perasaan aku sudah ngikutin sesuai arahan jalan yang benar, tetep aja nggak bisa. Ku akhirnya lelah... Shabira kusuruh liat tutorialnya, siapa tau dia menemukan jalan kebenaran, tapi tetep aja nggak nemu. Aku mulai frustasi, benci banget sama diri sendiri. Ngajarin anak bikin bintang aja kok nggak bisa. Sampai akhirnya, aku ingat beberapa waktu yang lalu saat ada wawancara sekolah dengan psikolog, aku cerita kalau Shabira ini mudah patah, mudah menyerah, mudah putus asa. Aku jadi mikir, jangan-jangan perilaku itu meniru

Beli Kasur Online #dirumahaja

Gambar
Selama hampir 2 bulan ter-lockdown, saya ngerasa anak-anak itu boros banget baju tidur. Baju tidur udah mulai sobek-sobek. Padahal sebelumnya masih biasa aja. Mungkin saking seringnya dipakai dan dicuci, jadi mulai rapuh. Apalagi daster, nggak usah dibahas lagi. Wis penambahan bolongnya susah terkendali. Dan yang paling ngeri adalah...kasur di rumah juga mulai jepat per nya. Per nya nongol semua sampe nggak nyaman mau ditidurin. Kok bisa lho?? Kayaknya kebanyakan tidur selama #dirumahaja itu nyata. Nggak bisa dibantah lagi. Bener-bener deh... Kasurnya sebenernya sudah kuajak berdamai, tapi entah kenapa grafiknya malah semakin nge gas. Eh, ini kita masih ngomongin kasur kan? Maksudnya makin ngegas itu, per nya makin menjulang aja nggak mau melandai. Jadinya udah susah mau ditiduri.  Mau nggak mau akhirnya kami harus ganti kasur. Masalahnyaa...Bekasi kan lagi PSBB, gimana belinya. Ditambah lagi, saya juga males mau pergi-pergi ke warung beli kasur. Ayahnya akhirnya ngasih ide.