Postingan

Menampilkan postingan dari Februari, 2015

Trauma Gamisan

Adakalanya, ketika bertemu teman lama beberapa dari mereka kadang ada yang ngrasani. Tau kan ngrasani? Ngarsani itu gosipin…..bisik bisik tentang pakaiannya yang dikenakan. Misalnya begini….   “ eh, si A sekarang bajunya ngejreng ngejreng ya……dulu kan warna warna gelap. Mungkin kah sudah terpengaruh sama teman barunya ?” Atau yang sering ku dengar begini, “ eh, si B itu sekarang udah berani pake celana lho….udah nggak pake gamis gamis lagi. Mungkin   dia masih dalam kondisi labil “ Oke….saya sendiri tidak terlalu fanatik sama jenis pakaian tertentu. Atau pembenci jenis pakaian tertentu. Tapi saya suka pakai gamis. Selain lebih terlihat feminim, gamis juga tidak kelihatan lekuk tubuhnya. Walaupun kadang kala saya juga pakai celana panjang dan baju panjang. Nah…..tadi siang sepulang dari jemput Shasha di sekolah, saya terjatuh.   Jatuhnya masih sama seperti biasanya. Kesrimpet gamis saat turun dari motor. Dan udah pasti lutut saya ngilu ngilu karena

Bikin Dagangan buat Shasha

Gambar
mingguan bareng dedek bira Minggu ( 8/02/2015 ) anak anak bingung mau ngapain. Ayahnya masuk kerja, dan biasanya teman teman tetangga pun sibuk dengan keluarga masing masing. Ada yang nge mall, ada yang makan di luar sambil jalan jalan. Sudah bisa dipastikan suasana gang depan rumah pun pasti akan sepi. Sabtunya, Shasha sudah seharian main games. Bener bener seharian deh…..kalau sudah buka laptop itu udah nggak bisa disuruh ini itu. Akhirnya, malamnya saya punya ide untuk ngajak mereka main seharian. Hari minggu jadwalnya  full main. Maka, dimulailah hari minggu itu dengan bangun pagi seperti biasa. Masak sup jagung untuk sarapan sekaligus makan siang. Bersih bersih dapur sambil beberes. Nggak ada bangun siang pokoknya. Dan setelah mereka berdua bangun barulah main bareng bareng Pagi setelah bangun tidur mereka harus sarapan dulu. Dan sudah pasti harus mandi. Walaupun sudah dipastikan nanti bajunya pada kotor waktu main tapi tetep…..mulai bermain harus terli

Berhenti Jadi Manusia Pemakan Segalanya

Mumet.........kepala pusing, itulah mungkin kata kata yang tepat untuk mengungkapkan keadaan saya dua hari yang lalu. Senin ( 2/ 02 / 2015 ) saya terbaring lemah tak berdaya. Badan sakit, kepala pusing senut senut. Sampai akhirnya saya  harus nekat ke dokter untuk minta obat. Saya paling anti pergi ke dokter. Flu biasanya hanya tak lawan pakai vitamin c sama makan. Dan selang tiga atau empat hari biasanya sembuh sendiri tak berbekas. Setelah tiba  di klinik dokter, seorang asisten memeriksa tensi darah dan denyut nadi seperti biasa. Dan hasilnya adalah..... eng ing eng....ternyata saya kena hipertensi ! " Owh........." bibirku membulat. Sedikit cemas. Pasalnya, selama ini saya hampir nggak pernah hipertensi. Tekanan darah selalu normal 110 / 80. Kadang malah turun drastis sampai 90.  Ada apakah gerangan dengan saya ? Selama ini, setiap kali flu hampir nggak pernah minum obat. Cukup dengan vit c saja cepat sembuh. lha ini batuk pilek sudah seminggu belum ada tanda

Kehujanan Di Mall

Gambar
  jam 10.00 seperti jam 06.00 pagi Minggu ( 1/02/2015 ) ini, saya sudah merancang sebuah acara sejak hari sebelumnya. Hari minggu yang selalu dinanti untuk acara bareng keluarga. Hari yang khusus buat acara jalan jalan bareng. Minggu pertama di bulan februari, tepat jatuh di hari minggu.  Acaranya adalah.......pergi ke BCP mau benerin printer, sekalian belanja bulanan di Hari Hari Swalayan. Hehe....... Pagi jam setengah lima saya bangun.  Di luar udara dingin, tapi sepertinya belum hujan. Baru sekitar jam 7 pagi itu hujan lebat mengguyur halaman depan rumah. Saya yang sudah berniat pergi pergi, pengennya tidak mau masuk dapur bikin sarapan. Rencananya pengen beli saja ke pujasera. Sayangnya, sampai jam 8 lebih hujan tidak juga berhenti malah makin deras mengguyur bumi. Si kakak yang sudah keluar kamar duluan protes perutnya lapar. Padahal sudah sejak subuh dia ngobrak obrak saya agar cepat keluar kamar. Sayangnya, saya malah makin brukut selimutan. Jam 9 pagi sa