Langsung ke konten utama

Numbuh, nggak nyadar !



Semalem, iseng-iseng kami sekeluarga pergi ke pusat perbelanjaan dekat rumah sehabis sholat tarawih. Ini kali kedua kami bepergian selama ramadhan. Selama ramadhan ini, kami hampir nggak pernah pergi-pergi. Cuma sekali, itupun buru-buru pulang takut kejebak macet. Apalagi pegi ke mall-mal besar di kota bekasi sono, ngebayangin perjalanannya aja udah sumpek banget.

Rencananya, semalam cuma pengen beliin baju buat ayah (Silahkan komplen bagi yang nggak setuju beli baju lebaran). Dan niat awalnya kami pergi emang mau beli baju trus pulang. Sampai di  sana, suasana ramai seperti biasa. Ada yang teriak teriak-pakai toa ngobralin diskonan, ada yang antusias milihin baju di kranjang, ada juga yang sibuk bawa kalkulator kesana kemari untuk ngitungin harga#hadewh...

Tapi saya nggak heran. Emang begitulah kondisi pusat perbelanjaan kalau lagi menjelang lebaran. udah kayak laron di musim penghujan. Saya dan suami langsung nyisirin baju satu-satu untuk diboyong pulang. Berkali-kali pegang baju yang diskonan gede, tapi bahannya sangat tidak memuaskan. Kalau dilihat dari diskonannya sih, lumayan guede... Ada baju koko yang didiskon dobel lho...Di diskon lima puluh persen masih di tambah diskon tujuh puluh persen lagi. Bikin kalap kan?Apa nggak menggiurkan banget tuh...Tapi sayang seribu sayang, baju koko yang didiskon seabrek itu bandrol harganya juga seabrek alias 560 ribu rupiah. Satu baju muslim harganya segitu, realistis nggak? Apalagi kalau dilihat dari segi bahannya. Bahannya masih kalah sama baju koko di lapak Night Market harga 60 ribuan. Dan herannya, orang-orang pada heboh beli karena diskonannya gede.

Setelah menyusuri rak-rak baju di toko itu, kami memilih untuk beli baju yang nggak ada diskonannya. Harganya asli nggak di otak atik. Kualitas bahan dan harga juga masih wajar. Nyari baju ayah cukup gampang. Bisa selesai hanya dalam waktu lima belas menit lebih dikit. Itu aja langsung dapet baju 3 hahaha...Bandingin kalau saya yang beli. Biasanya dua kali muter mall baru dapet atasan. Belum kerudung dan roknya. hahahah...*emakemak banget

Dan entah karena demit apa. Saya tiba-tiba melangkahkan kaki ke bagian sepatu anak dan bayi. Niatnya cuma liat-liat doang...siapa sangka, anak-anak justru antusias sekali nyobain sepatu dan sandal di rak. Ayahnya udah ngancem, kalau anak-anak nyoba itu berarti harus jadi beli. Kecuali emang nggak ada ukuran atau nggak ada barang yang dia suka dan cocok.

Kalau emak-emak biasanya masih bisa alesan,

"Nggak jadi beli deh yah...sepatunya nggak ada yang cocok"

Atau komat kamit baca doa semoga ukurannya nggak ada biar nggak jadi beli. Namanya juga cuma liat-liat. Tapi untuk anak-anak, mana ngerti mereka di suruh alesan.

Dan benar, mereka akhirnya nemu sandal yang mereka sukai. Kakak awalnya mau beli sepatu. Bolak balik dia nyobain sepatu dengan ukuran yang berbeda, nyatanya dia cuma nyengir kuda setiap ditanyain nyaman apa nggak pakai sepatunya. Berhubung nggak ada ukuran yang cocok (padahal semua ukuran udah dicobain) jadinya batal beli sepatu dan dia milih beli sendal jepit ini.




Saya awalnya agak ragu. Masak lebaran beli sendal jepit. Beli yang bisa buat pergi-pergi lah kak...Tapi dianya tetap ngeyel. Nggak mau milih yang lainnya lagi. Ya sudahlah. Harganya lumayan,  50 rb cuma dapet sendal jepit kayak gini aja.

Adikknya beda lagi. Si kecil yang centil ini udah nggak mau di ajak ninggalin toko sebelum bawa pulang sepatu. Sepatu di rak nya emang lucu-lucu dan warna warni. Jadinya dia heboh nyobain ganti-ganti. Nggak mikirin emaknya jiper ngitungin sisa duit di dompet. Saat selesai milih, ayahnya liat bandrol harga di sepatunya. Tercantum nominal 350 rb...eng ing eng...

"Sepatu sekuprit gini harganya segitu?" Ayahnya menggeleng.

"Diskon, yah..."

"Nggak masuk akal"

"Jadi beli nggak, nih...?" Kataku. Sebenernya saya sendiri juga galau beliin sepatu bocah dengan harga segitu. Paling-paling nggak nyampe 4 bulan udah kesempitan dan harus beli lagi. Jadi ngapain beli mahal-mahal??

Berhubung anaknya udah nggak bisa di lepas lagi, ya udah deh... lagian toko udah mau di tutup. Dan mata-mata para pegawainya udah ngusir kami. Jadilah kami beli sepatu yang nggak realistis itu#karma

Sampai rumah, saya liatin sandal kakak yang tergeletak di lantai. Kok kayaknya besar banget ya...takut ukurannya keliru. Sampai saya cobain masukin kaki, ternyata kaki saya muat di sandal itu. Tapi  pas dicobain di kaki kakak, ternyata emang pas, hanya lebih dikit. Ngga percaya. Sampai saya suruh dia jalan -jalan pakai sendal barunya. Tapi emang beneran pas hanya lebih dikit. Itu berarti, ukuran kaki dia nggak beda jauh sama ukuran kaki saya.

Gak nyadar, ternyata kakak udah tumbuh begitu cepat.

Dedeknya juga, yang kemarin masih pakai produk baby dengan harga yang masih relatif murah dan banyak diskonan, sekarang dia udah pakai produk kids yang jarang ada promonya. Nggak nyadar, mereka-mereka tumbuh dengan begitu cepat. Kebayang, kemarin-kemarin dia masih nenen:D

Nggak cuma anak-anak yang makin besar. Tapi bapaknya ternyata juga mengalami fase yang sama. Kalau kemaren dia masih pakai kaos ukuran L, sekarang udah naik pangkat pakai baju XL.
Itu termasuk numbuh juga kan, ya?

Tanpa disadari, mereka semua tumbuh dan berkembang begitu cepat :D

Selamat pakai baju dan sendal baru untuk lebarang:)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Jalan-Jalan Nikmat di Kampung Turis

Waktu pertama kali dengar nama kampung turis, bayangan yang terlintas di benak adalah sebuah kampung yang banyak turisnya. Atau...sebuah tempat yang isinya menjual aneka jajanan berbau asing. Kayak di kampung cina, yang isinya macam-macam barang yang berbau kecinaan. Tapi ternyata saya salah. Kampung turis ternyata sebuah resto(tempat makan), tempat ngumpul bareng, tempat renang, tempat main anak, sekaligus tempat nginep. Bahasa gaulnya, Resort and Waterpark. Kampung Turis berlokasi di Kp. Parakan, desa Mekar Buana, kecamatan Tegal Waru-Loji, kab Karawang, Jawa barat. Jadi ceritanya, minggu pagi itu rencananya kami sekeluarga mau ke curug Cigentis. Di daerah Loji juga. Tapi berhubung pagi itu, saat mau berangkat mobil ngambek jadilah kami nunggu mobil pulang dari bengkel. Pulang dari bengkel sudah jam 11 siang. Kalau nggak jadi berangkat rasanya galau banget, kalau berangkat sepertinya tidak memungkinkan karena perjalanan dari rumah ke Loji saja sudah 2 jam. Kalau mau nekat ke curu

Tips Agar Kursus Online Bisa Efektif Ala Bunda Sha

Foto: www.pexel.com Akhir-akhirini, di media sosial banyak sekali kursus online. Kursus memasak, kursus menulis, kursus buat ini itu. Banyak sekali. Kursus-kursus itu juga dibanderol dengan harga yang cukup menggiurkan. Terjangkau banget untuk emak-emak seperti saya yang males keluar ikut kursus di luaran sana. Salah satu hal yang paling saya sukai ikut kursus online itu, nggak harus pergi-pergi, nggak harus macet-macetan, nggak harus ngatur gimana waktunya antara anak dan keluarga. Cukup duduk di rumah saja dapet ilmunya. Meskipun begitu, saya tetep harus memperhitungkan banyak hal dong ya, biar kursusnya tetep jadi ilmu yang bermanfaat nggak asal nyomot kursus. Dua bulanan ini, saya lagi ngebut ikut kursus. Selain karena butuh, juga karena harganya yang lagi murah meriah. Nah, sebelum memutuskan ikut kursus, biasanya saya mempertimbangkan dulu hal-hal di bawah ini: Kursus online yang sesuai passion Namanya juga emak-emak haus ilmu, kadang denger ada obralan kursus ya

Apa Itu Blogwalking?

Foto: www.Auliatravelmedan.com Bagi blogger yang sudah lama terjun di dunia blog, blogwalking tentu bukanlah hal yang asing lagi. Tapi bagi para blogger pemula, blogwalking adalah sesuatu hal yang baru. Sampai-sampai, kadang pada bingung. Bogwalking itu ngapain aja sih? Blogwalking bagi sebagian para blogging sering disebut dengan istilah BW. Adalah salah satu aktivitas seorang blogger berkunjung ke blog lain dengan tujuan untuk menjalin silaturahmi sekaligus sebagai ajang perkenalan untuk blognya. Jadi blogwalking itu baca postingan di blog orang lain trus komentar gitulah, intinya. Kenapa harus komentar? Ya biar pemilik blog yang kita kunjungi tau, siapa saja para pengunjung blognya. Blog siapa saja yang sudah beerduyun-duyun datang ke "rumah"nya. Emang kalau nggak komentar kenapa? Kalau kita nggak komentar, tentu pemilik blog nggak akan tau kalau kita sudah berkunjung ke blognya. Karena biasanya, kalau kita komentar, link URL blog atau google p