Langsung ke konten utama

Kado Nggak Awet, Nggak Mubazir


Kadang-kadang kalau dikabarin temen, tetangga, atau kenalan lahiran kita sering bingung mau ngasih kado apa. Kadang juga, saking bingungnya, saya malah kepikiran buat ngasih kado duit yang dibungkus kertas kado. Tapi ada yang bilang, kalau buat lahiran si bocah, dikado uang itu nggak sopan, dikira nggak punya duit apa lahiran  kok dikado duit. Lagian juga ntar takut uangnya malah dijajanin sama emaknya. Dan dipikir-pikir uang itu termasuk kado yang nggak awet. Alasannya ya itu tadi, dijajanin emaknya buat makan bakso :D

Ada yang usul, kado baju lebih gampang nyarinya. Tapi menurut saya nggak efektif. Soalnya, saya paling nggak bisa nyariin baju buat orang lain. Selain takut salah ukuran, warna juga nggak semua orang bisa pakai. Kalau bocahnya item trus tak beliin warna item ntar takut emaknya tersinggung. Kalau tak kasih warna cerah takut norak, kalau dikasih warna putih takut emaknya males nyucinya. Jadinya baju nggak dipakai, kan mubazir.

Waktu lahiran bira, saya dapet kado baju buanyak banget. Semua baju-baju bayi. Nggak ada baju dewasanya. Modelnya lucu-lucu, imut, gambarnya juga menyenangkan buat dipake anak cewek. Kebanyakan model gaun dan dress. Sayang seribu sayang, berhubung bira jarang pergi jadinya baju itu jarang dipakai. Cuma sesekali aja dipakai. Lagian juga kalau pergi pakai baju dress kayak gitu ribeeeet. Di jalan pasti kegerahan dan ujung ujungnya rewel. Jadi kalau pergi, lebih nyaman pakai piyama. Kan bayi biasanya kalau jalan-jalan banyakan tidur. Kalau dipakai di rumah makin ribet lagi, soalnya anakku nggak pakai pospak, pakainya celana biasa. Jadi kalau pipis nggak cuma celananya yang basah tapi gaunnya juga kebes kalau pakai gaun.

Nah, kemaren saya lagi beres- beres dan nemu barang-barang ini.




Kosmetik bayi lengkap. Ada shampo, baby oil, bedak (paling banyak), parfum bayi, cream bayi. Pas saya cek tanggal expired nya ternyata udah lewat setahun yang lalu. Duh, sayang banget ya...saya inget, barang-barang itu pernah mau tak bagiin ke tetangga tapi pada nggak mau. Usut punya usut ternyata mereka punya masalah yang sama. Kosmetik kadoan mereka juga masih numpuk belum dipakai.

Sekarang, bira udah mau 3 tahun tapi kadonya masih awet sampai sekarang. Dan dipakai nggak habis-habis. Masalahnyaa......tuh barang udah nggak bisa kepakai lagi karena udah basi alias udah kadaluwarsa.

Ada yang kasih saran, kalau dikadoin barang trus kita nggak mau pakai ya dipakai aja buat kado orang lain. Ngirit nggak beli kado lagi. Tapi kadang, saya ngrasa nggak enak. Kalau yang ngasih tau, rasanya pasti nggak karuan. Ya mungkin tinggal kita rajin nginget-inget aja itu kado dari siapa-siapa biar nggak ketauann yang ngasih. Nggak keren kan kalau kadonya kita buat ngado dia balik.

Eh, tapi saya pernah lho...ngado seseorang pas lahiran tiga tahun sebelum anakku lahir, pas saya lahiran dia datang bawa kado yang sama persis seperti yang tak kasih dulu. Jiplek plek deh... Entah karena kebetulan sama atau emang kado itu dibalikin. Hehe...wis nggak papa emang rejekiku.

Ada yang ngomong, alat makan itu kado yang awet bisa dipakai sampai gede. Cuma masalahnya, umur setahun ternyata anakku dah nggak mau pake piring bayi lagi. Maunya pake piring beling kayak anggota keluarga yang lain. Abis makan bisa sekalian makan belingnya ( emang kuda lumping ?) Hehe..nggak ding, piring beling menurutku lebih aman untuk naruh makanan panas. Paling kalau kepanasan cuma belah jadi dua. Dan nggak perlu takut pecah, karena piringnya masih saya pegang erat kalau nyuapin.

Beda sama piring bayi yang kebanyakan terbuat dari plastik atau melamin. Kalau dikucurin air panas bisa berbahaya malah bisa jadi penyebab kanker. Harus pinter-pinter milih kalau mau ngasih kado alat makan. Alat-alat makan yang dikadoin ke anakku kemarin nggak ada tulisan bpa free di pantatnya. Jadinya nggak dipakai makan malah dipakai buat main masak-masakan. Meskipun turun pangkat, tapi lumayanlah nggak kebuang hehe...

Lagian, kalau ngado alat makan itu kemungkinan mubazirnya juga lebih banyak. Lha kan bayi makan paling mentok butuh 5 piring. Kalau banyak-banyak malah ribeet.


Nah, dari pengalaman saya ini, sekarang mulai mikir serius kalau mau nengokin bayi. Enaknya mau dikasih apa biar kadonya awet dan nggak mubazir.

Kalau saya lebih cenderung milih ngasih uang. Lebih fleksible. Nggak ribet nyari sana sini. Walaupun sekarang banyak toko toko online yang lebih praktis.

Menurutku uang bukanlah kado yang awet. Tapi uang juga bukan kado yang mubazir. Setuju?? Tapi kalau mau ngado barang ada kalanya diperhatikan hal-hal di bawah ini dulu ya...


1. Budget
    Budget itu penting. Nggak usah terlalu memaksakan diri, sesuai dengan kemampuan aja. Yang penting kan nengokin. Buat ibu yang ditengokin juga harus menerima apa adanya. Nggak usah berharap muluk-muluk dapet yang mahal-mahal. Ntar dikado kaos dalem 3 biji trus bikin gosip pelit :p

2.  Kalau mau kado baju, pilihlah yang warna dan gambar netral. warna kuning atau biru misalnya. Takutnya kalau kita salah informasi. Dengernya lahir cewek, eh pas di tengokin ternyata cowok. Masih mending cewek pakai baju biru gambar paus  daripada anak cowok pakai baju pink kembang-kembang. Pilih ukuran yang gede. Soalnya bayi itu gak sama. Ada yang lahir 3,5 kg badannya udah kelihatan bongsor banget. Trus lebih aman lagi beli baju piyama. Kalau baju renda renda berpita pake payet gebyar-gebyar, usahakan yang ukuran anak 1 tahun. Toh anaknya juga belum liat. Kasian aja liat bayi baru lahir dah pake baju ala kebaya. lagian, dia kan masih banyak bobok.

3.  Kalau mau kado peralatan makanan, jangan lupa cek keamanannya. Apakah bahannya aman kalau dipanasin dan sebagainya. Biasanya, peralatan makan yang aman untuk bayi itu ada tulisan bpa free di wadahnya.

4.  Kalau mau kasih kosmetik bayi, jangan lupa cek tanggal kadaluwarsanya. Harus hati-hati kalau beli yang paketan sekotak atau se tas gitu. Saya pernah nemu kosmetik paketan gitu, ada yang kadaluarsanya setahun ada juga yang 3 bulan udah nggak kepakai. Jadi nggak semua isinya punya tanggal kadaluwarsa sama ternyata. Alangkah baiknya kalau dicek satu-satu dan dipilih kosmetik bayi yang expired nya lebih lama.

Nah, dari uraian panjang lebar di atas kira-kira lebih enakan mana? Ngado barang atau uang?

Kalau saya lebih condong ke uang. Uang kan nggak mungkin mubazir dan pasti kepakai. Siapa coba yang mau nolak kalau dikasih duit?

Tapi ya, terserah emak-emak semua mau ngasih kado apa. Yang terpenting niatnya tulus ikhlas dan nggak mubazir (tetep nggak mau rugi)

Syukur-syukur kalau mau nanyain dulu ke ibu yang lahiran butuhnya apa. Masalahnya, kadang kadang nggak kenal juga mau nggak mau harus ngasih kado (curcol). Kalau begini mau nggak mau harus mikir, mau dikasih kado apa ya?



( Ditulis saat tengah malam pas nggak bisa tidur pas lapar nggak ada makanan :D )







Komentar

  1. Iya aku suka bingung nih, mikirnya lama, setelah dikasihkan malah nyesel harusnya nggak ngasih itu, kurang layak. Begitulah

    BalasHapus
  2. Hehe...sekarang nggak usah bingung lagi mak. Kasih duit aja...

    BalasHapus
  3. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  4. kalau aku enakan kadoin handuk mbak,pasti kepake buat seluruh anggota keluarga jg bisa di pakai handuk bayinya :D lebih lembut awet,gak pake exp2 an,hihihi..
    atau parcel detergen plus softener bayinya :) (tante Ayu :p)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, handuk lebih aman. bisa dipakai siapa saja. ntar kalau handuknya kebanyakan kirim ke sini ya:p

      Hapus

Posting Komentar

terima kasih sudah komentar di blog ini. komentar insya Allah akan saya balas. Atau kunjungan balik ke blognya masing masing :)

Postingan populer dari blog ini

Jalan-Jalan Nikmat di Kampung Turis

Waktu pertama kali dengar nama kampung turis, bayangan yang terlintas di benak adalah sebuah kampung yang banyak turisnya. Atau...sebuah tempat yang isinya menjual aneka jajanan berbau asing. Kayak di kampung cina, yang isinya macam-macam barang yang berbau kecinaan. Tapi ternyata saya salah. Kampung turis ternyata sebuah resto(tempat makan), tempat ngumpul bareng, tempat renang, tempat main anak, sekaligus tempat nginep. Bahasa gaulnya, Resort and Waterpark. Kampung Turis berlokasi di Kp. Parakan, desa Mekar Buana, kecamatan Tegal Waru-Loji, kab Karawang, Jawa barat. Jadi ceritanya, minggu pagi itu rencananya kami sekeluarga mau ke curug Cigentis. Di daerah Loji juga. Tapi berhubung pagi itu, saat mau berangkat mobil ngambek jadilah kami nunggu mobil pulang dari bengkel. Pulang dari bengkel sudah jam 11 siang. Kalau nggak jadi berangkat rasanya galau banget, kalau berangkat sepertinya tidak memungkinkan karena perjalanan dari rumah ke Loji saja sudah 2 jam. Kalau mau nekat ke curu

Tips Agar Kursus Online Bisa Efektif Ala Bunda Sha

Foto: www.pexel.com Akhir-akhirini, di media sosial banyak sekali kursus online. Kursus memasak, kursus menulis, kursus buat ini itu. Banyak sekali. Kursus-kursus itu juga dibanderol dengan harga yang cukup menggiurkan. Terjangkau banget untuk emak-emak seperti saya yang males keluar ikut kursus di luaran sana. Salah satu hal yang paling saya sukai ikut kursus online itu, nggak harus pergi-pergi, nggak harus macet-macetan, nggak harus ngatur gimana waktunya antara anak dan keluarga. Cukup duduk di rumah saja dapet ilmunya. Meskipun begitu, saya tetep harus memperhitungkan banyak hal dong ya, biar kursusnya tetep jadi ilmu yang bermanfaat nggak asal nyomot kursus. Dua bulanan ini, saya lagi ngebut ikut kursus. Selain karena butuh, juga karena harganya yang lagi murah meriah. Nah, sebelum memutuskan ikut kursus, biasanya saya mempertimbangkan dulu hal-hal di bawah ini: Kursus online yang sesuai passion Namanya juga emak-emak haus ilmu, kadang denger ada obralan kursus ya

Apa Itu Blogwalking?

Foto: www.Auliatravelmedan.com Bagi blogger yang sudah lama terjun di dunia blog, blogwalking tentu bukanlah hal yang asing lagi. Tapi bagi para blogger pemula, blogwalking adalah sesuatu hal yang baru. Sampai-sampai, kadang pada bingung. Bogwalking itu ngapain aja sih? Blogwalking bagi sebagian para blogging sering disebut dengan istilah BW. Adalah salah satu aktivitas seorang blogger berkunjung ke blog lain dengan tujuan untuk menjalin silaturahmi sekaligus sebagai ajang perkenalan untuk blognya. Jadi blogwalking itu baca postingan di blog orang lain trus komentar gitulah, intinya. Kenapa harus komentar? Ya biar pemilik blog yang kita kunjungi tau, siapa saja para pengunjung blognya. Blog siapa saja yang sudah beerduyun-duyun datang ke "rumah"nya. Emang kalau nggak komentar kenapa? Kalau kita nggak komentar, tentu pemilik blog nggak akan tau kalau kita sudah berkunjung ke blognya. Karena biasanya, kalau kita komentar, link URL blog atau google p