Langsung ke konten utama

Hari Pertama Anak Sekolah


Ngomongin masalah hari pertama sekolah, semingguan ini pada brisik banget ya...hampir semua media sosial yang saya pake ada yang pasang foto anaknya pake seragam. Dan lagi lagi, ini menimbulkan kontroversi (halah). Ada yang ikutan senang ada yang jutek. Sampai ada yang muak dengan isi beranda masing-masing.

Eh, padahal sebenernya saya juga mau ngoongin masalah hari pertama sekolah. Tapi semoga saja nggak pada tambah mual ya...

Lha gimana lagi, bagi ibu-ibu yag doyan cerita kayak saya ini, moment hari pertama anak sekolah itu sayang sekali untuk dilewatkan. Biar nggak lupa, sukur-sukur bisa dibikin bundelan buat kado ultahnya yang ke-17 :D


Nungguin ojek bunda

Ditambah lagi, tahun ini kan kebetulan shabira baru mulai masuk play group. Jadi mulai lagi deh, ketemu gerombolan emak-emak baru. Meskipun ada beberapa wajah lama yang sudah lumayan akrab.

Hari pertama shabira sekolah,

Dia udah berani mainan sendiri. Sayangnya, waktu itu tiba-tiba ada anak yang bikin kehebohan. Ngrebut bola temennya sampai nangis, ngejorokin temennya sampai nyungsep ditumpukan mandi bola, shabir sendiri didorong pas mau naik tangga perosotan. Mukanya tiba-tiba terlihat takut. Apalagi, liat ada temennya yang sampai nagis meluk ibunya segala karena takut sama tuh bocah:)

Dan gak lama kemudian shabir juga ikut-ikutan meluk saya sambil misek-misek. Waktu ku tanya kenapa, dianya jawab,

"kasihan..."

Maksudnya dia, kasihan liat temen-temennya nangis dijahatain bocah itu:D

So sweeeet....

Nah, dari situlah dia mulai ogah ditinggal. Padahal, sebelum berangkat sekolah dia udah pesan kalau dia berani di sekolah sama bu guru, saya disuruh pulang.

Tapi ya mau gimana lagi, yang lainnya juga pada ditungguin. Lagipula, waktu acara kumpul orang tua sebelum anak masuk, orang tua udah dipesan sama kepala sekolahnya. Kalau anak-anak minta ditungguin, ya harus ditungguin. Orang tua janji apa, ya harus dilaksanakan.

Menurut pengalaman saya sih, kalau misalnya orang tua janji mau nunggu di luar tapi nggak ditepati, biasanya anak bakalan mutung, ngambek nggak mau sekolah lagi.

Hari pertama shabir sekolah, nggak ada kendala yang berarti. Paling-paling cuma bangun sama mandinya yang susah. Hal semacam itu sudah biasa. Saya bahkan udah nyiapin cara untuk menghadapinya. Kuncinya adalah sabar dan fokus.

Sabar...kalau dia ngambek-ngambek nggak mau mandi atau sekolah. Pelan-pelan bangunin dia tidur, ngajakin dia mandi. Karena, kalau saya ngomel dia nya malah makin nyebelin.

Fokus...jadi, kalau pagi udah ku jadwal spesial khusus buat ngurusin dia. Segala sesuatu yang berhubungan dengan rumah saya abaikan dulu. Mau rumah kayak kapal pecah ya biarin aja. Ntar juga ada waku buat beres-beres.

Yang namanya anak baru mulai sekolah, itu pasti bakalan rempong. Udah dipesan sama ibu kepala sekolahnya, serempong apapun harus tetap dihadapi. Cemungudh:D

Hari pertama shabir sekolah ini, bukan bocahnya yang rempong. Tapi justru kerjaan saya lah yang makin berantakan. Dari yang tadinya kerjaan rumah kepegang semua karena nggak ada acara antar jemput anak, tiba-tiba hari itu cucian nggak sempat kejemur. Tapi lumayan lah,  pergi nganter masih pake tas, pake sepatu, pake baju baru sisa lebaran, pake krim biar gak kena matahari:D

Hari kedua nya,

Suasana berantakan merambah ke area dapur. Udah jemuran numpuk, setrikaan apalagi. Tapi lagi-lagi masih mending. Pergi nganter sekolah masih tetep pake baju bagus sisa-sisa lebaran. Cuma sayangnya dah ganti jadi sendal jepit yang masih rada bagusan. Tas udah nggak dibawa lagi. Cuma bawa dompet, itupun karena mau mampir atm sekalian bayar listrik yang lupa dibayar karena ketabrak mudik.

Hari ketiga nya,

Kerudung masih tetap ceruti ala ibu-ibu mau kondangan. Sandal udah benar-benar ganti pakai sendal jepit. Dompet? dompet udah ganti jadi dompet harian yang bisa dicantolin di motor. Kalau ilang nggak bikin tangisan.

Hari keempat dan seterusnya,

Kemungkinan besar nganter sekolah tanpa mandi. Lupa juga sama krim-krim anti gosong. Baju paling seadanya aja. Yang penting jilbab lebar nutupin kebulukannya. Hahaha...

Padahal ya...ditinggal nunggu di sekolah cuma 2 jam, kok bisa sebegitu amburadulnya. Tapi apapun logikanya, pada kenyataannya memang seperti itu. Ditinggal bentar aja, kerjaan rumah jadi numpuk-numpuk nggak jelas. Emak-emak ada yang seperti itu juga? Atau saya aja ya, yang seperti itu?

Apapun jawabannya, kalau ada yang bilang anak sekolah itu bisa mengurangi kerepotan ibu di rumah, saya jawab, bohoooong...anak sekolah justru membuat ibu makin rempong ngurusin keperluannya. Meskipun demikian, tetap rasanya seru. Apalagi kalau anaknya doyan cerita kayak shabir, dan emaknya tukang kepo. Pulang sekolah pasti dah asik cerita.


So...ini cerita hari pertama anakku sekolah. Mana ceritamu?:)




Komentar

  1. Sekolah di apa mbak? TK ya? Aku dulu terpaksa ikut sekolah didalam kelas selama sebulan. Anaknya mogok hahaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. play group mak...wah, kayaknya mak lusi kayaknya mulai mengenang masa lalu nih:D. sama mak, anakku dua-duanya tukang mogok semua

      Hapus
    2. play group mak...wah, kayaknya mak lusi kayaknya mulai mengenang masa lalu nih:D. sama mak, anakku dua-duanya tukang mogok semua

      Hapus

Posting Komentar

terima kasih sudah komentar di blog ini. komentar insya Allah akan saya balas. Atau kunjungan balik ke blognya masing masing :)

Postingan populer dari blog ini

Jalan-Jalan Nikmat di Kampung Turis

Waktu pertama kali dengar nama kampung turis, bayangan yang terlintas di benak adalah sebuah kampung yang banyak turisnya. Atau...sebuah tempat yang isinya menjual aneka jajanan berbau asing. Kayak di kampung cina, yang isinya macam-macam barang yang berbau kecinaan. Tapi ternyata saya salah. Kampung turis ternyata sebuah resto(tempat makan), tempat ngumpul bareng, tempat renang, tempat main anak, sekaligus tempat nginep. Bahasa gaulnya, Resort and Waterpark. Kampung Turis berlokasi di Kp. Parakan, desa Mekar Buana, kecamatan Tegal Waru-Loji, kab Karawang, Jawa barat. Jadi ceritanya, minggu pagi itu rencananya kami sekeluarga mau ke curug Cigentis. Di daerah Loji juga. Tapi berhubung pagi itu, saat mau berangkat mobil ngambek jadilah kami nunggu mobil pulang dari bengkel. Pulang dari bengkel sudah jam 11 siang. Kalau nggak jadi berangkat rasanya galau banget, kalau berangkat sepertinya tidak memungkinkan karena perjalanan dari rumah ke Loji saja sudah 2 jam. Kalau mau nekat ke curu

Tips Agar Kursus Online Bisa Efektif Ala Bunda Sha

Foto: www.pexel.com Akhir-akhirini, di media sosial banyak sekali kursus online. Kursus memasak, kursus menulis, kursus buat ini itu. Banyak sekali. Kursus-kursus itu juga dibanderol dengan harga yang cukup menggiurkan. Terjangkau banget untuk emak-emak seperti saya yang males keluar ikut kursus di luaran sana. Salah satu hal yang paling saya sukai ikut kursus online itu, nggak harus pergi-pergi, nggak harus macet-macetan, nggak harus ngatur gimana waktunya antara anak dan keluarga. Cukup duduk di rumah saja dapet ilmunya. Meskipun begitu, saya tetep harus memperhitungkan banyak hal dong ya, biar kursusnya tetep jadi ilmu yang bermanfaat nggak asal nyomot kursus. Dua bulanan ini, saya lagi ngebut ikut kursus. Selain karena butuh, juga karena harganya yang lagi murah meriah. Nah, sebelum memutuskan ikut kursus, biasanya saya mempertimbangkan dulu hal-hal di bawah ini: Kursus online yang sesuai passion Namanya juga emak-emak haus ilmu, kadang denger ada obralan kursus ya

Apa Itu Blogwalking?

Foto: www.Auliatravelmedan.com Bagi blogger yang sudah lama terjun di dunia blog, blogwalking tentu bukanlah hal yang asing lagi. Tapi bagi para blogger pemula, blogwalking adalah sesuatu hal yang baru. Sampai-sampai, kadang pada bingung. Bogwalking itu ngapain aja sih? Blogwalking bagi sebagian para blogging sering disebut dengan istilah BW. Adalah salah satu aktivitas seorang blogger berkunjung ke blog lain dengan tujuan untuk menjalin silaturahmi sekaligus sebagai ajang perkenalan untuk blognya. Jadi blogwalking itu baca postingan di blog orang lain trus komentar gitulah, intinya. Kenapa harus komentar? Ya biar pemilik blog yang kita kunjungi tau, siapa saja para pengunjung blognya. Blog siapa saja yang sudah beerduyun-duyun datang ke "rumah"nya. Emang kalau nggak komentar kenapa? Kalau kita nggak komentar, tentu pemilik blog nggak akan tau kalau kita sudah berkunjung ke blognya. Karena biasanya, kalau kita komentar, link URL blog atau google p