Langsung ke konten utama

Pawai Pertama Untuk Shabira


Bulan Agustus itu selalu identik dengan karnaval, pawai, lomba-lomba, dan nyanyi-nyanyi. Satu lagi, upacara. Untuk anak sekolah, bulan agustus itu bulan yang banyak jam kosongnya. Bukan jam kosong sih, sebenernya. Tapi jam pelajaran yang diganti dengan persiapan acara 17 agustusan alias hari kemerdekaan RI ,alias ulang tahunnya Indonesia#asik makan-makan.

Waktu masih jaman sekolah dulu, bulan agustus itu emang bulan kemerdekaan, jarang ada pelajaran. Tiap hari acaranya latihan paskibra sama marching band. Apaalagi yang mau ikutan lomba-lomba. Lomba gerak jalan, lomba baris berbaris, lomba atraksi pramuka. Saya selalu kebagian salah satu. Kalau nggak paskibra ya marching band. Nggak tau kenapa, padahal tinggi badan juga nggak tinggi-tinggi banget. Tapi tiap ada pemilihan anggota paskibra buat upacara di kecamatan pasti selalu kesangkut#kibasin peci hitam

Padahal...kalau udah kepilih jadi anggota paskibra, 2 minggu sebelum upacara udah disuruh latihan tiap hari. Saya males banget kalo latihan dipanas-panasin. Katanya, uji coba buat upacara bendera. Ujung-ujungnya, upacara selesai muka jadi pada gosong, jerawatan, trus susah buat kembali lagi seperti semula. Moment yang tak terlupakan banget#hiks

Itu jaman Sekolah dulu...sekarang udah jadi emak-emak,  moment yang nggak boleh terlupakan ketika agustusan tiba itu pasang bendera di depan rumah masing-masing hahhaha...takut disemprit sama pak Rt.

Berbeda dengan agustusan tahun lalu, agustusan tahun ini tambah lagi keribetannya. Kakak masih seperti biasa, acara di sekolahnya hanya menghias kelas masing -masing trus lomba-lomba. Itupun juga tanggung jawab ibu guru wali kelasnya. Emaknya di rumah duduk manis tinggal jemput ke sekolah. Nggak ada acara sewa menyewa baju adat segala. menyenangkan sekali lah sekolahnya kakak ini...

Tapi...beda sekolah beda acara. Shabira yang baru sekolah play group 2 mingguan, ternyata juga ada jadwal kegiatan untuk merayakan hari kemerdekaan RI. Acaranya lomba menghias sepeda dan lomba bikin poster. Trus dilanjutkan pawai keliling muterin jalan komplek.

PERCAYA NGGAK KALAU ANAK PLAY GROUP ITU BISA BIKIN POSTER? (Sengaja tulisannya gede semua biar keliatan hihi...)

PERCAYA DEH...

Udah.... percaya aja gitu...

Pengumuman lomba untuk menghias sepeda dan bikin poster, sebenernya udah dibagikan pas hari jumat waktu anak-anak pulang sekolah. Tapi...karena emaknya sibuk jadi komandan barisan(barisan manusia kelaparan, kegerahan minta mandi, segala perabotan kotor, tumpukan cucian baju) jadinya baru inget bikin pas hari seninnya. Padahal.... acara lombanya itu hari selasa jam setengah delapan pagi. Parah banget kan emaknya?

Bikin Poster Anak Muslim

Berhubung di rumah printer lagi meriang ( merindukan kasih sayang ) kering cin...akhirnya bingung juga mau bikin gambarnya pakai apa. Rencananya sih, mau tak tulisin pakai tangan ala ala hand lettering gitu...tapi lagi-lagi, barisannya nggak bisa ditinggalkan. Akhirnya, mau nggak mau mendaulat sang ayah untuk cariin gambar trus di print sekalian di kantor.

Sorenya, waktu ibu-ibu tetangga bikin poster bareng suaminya di teras, saya siul-siul pura-pura lewat depan rumah.

"Jeng...poster anakmu udah jadi?" Tanya si tetangga.

"Belum sih...tapi Insya Allah, ntar malam ayahnya pulang tinggal tempel-tempel gambar aja di kertas posternya"

"Duh...aku masih bingung nih...mau bikin posternya kayak apa...?"

"Oh..."

Senyum simpul trus melenggang pulang duduk manis depan tv liat upin ipin.

Malamnya....

Sejam...dua jam...pangeran abal-abal nggak muncul juga di balik pintu pagar.

"Duh...kok ayah belum pulang-pulang sih?" Saya ngomel-ngomel sambil liatin jam dinding yang berjalan nggak ada lambat-lambatnya.

"Tenang bun...ini kan hari senin, jadwalnya ayah badminton. Ntar jam 8 juga pulang.." Kakak sok bijak nasehatin.

"O iya ya...bunda lupa.." Sayapun gak jadi ngomel-ngomel trus ngelanjutin baca komik di webtoon.

Sampai akhirnya...muka saya kelihatan bener-bener gosong banget ngeliat  si ayah pulang jam setengah sebelas malam. Trus dengan wajah-wajah kelaparan bilang begini,

"Bun...makan..."

"Gambar buat bikin posternya mana?"

"Nggak nemu...bingung gambarnya yang seperti apa..."

"Apaaaah???? Nggak bawa pulang gambar?!?!?"

#bastian mode on

Untungnya...doi pasang wajah kelaparan. Coba kalau dia pasang wajah sumringah abis menang badminton, bisa bisa ceret buat ngrebus air tak buat dadar telor mata sapi. Ka Zet El...

Selesai nyiapain makan buat yang lagi kelaparan, giliran saya yang meriang. Kalau ini, meriang beneran. Badan tiba-tiba jadi anget, sebelas dua belas sama bulu kucing.

Hadewh...bingung mau bikin poster yang kayak apaan...

Jadinya, cuma gunting-gunting gambar di majalah, tempel, trus rekatkan. Jadinya kayak gini


Ini emaknya lagi baper banget nggak sih?

Minimalis banget kan ya...?

Tak rasa rasakan, kayaknya jauh Banget kriterianya sama yang namanya poster. Kalau kata temen jaman ppl dulu, ini lebih mirip sama media pembelajaran. Alat yang dipakai buat nerangin ke siswa di depan kelas.

Tapi mau dibilang apapun, pasrah. Bisa jadi begini aja langsung kasih penghargaan diri sendiri minum susu sebotol wkwkwk.

Selesai mewarnai tulisannya jam setengah 1 malam. Tinggal pasang kayu buat pegangan. Tapi Tiap mau dipasangin selalu copot-copot terus. Mata udah pedes gila, badan jadi tambah meriang akut. Akhirnya, sayapun memutuskan untuk tidur. Auk deh...ntar jadinya pagimane.

Tetanggaku Idolaku

Paginya, subuh-subuh niat banget gedor pintu tetangga minta kritik, saran, serta nasehat. Modus sebenernya minta bahan buat bikin pegangan sih... Sukur sukur dikasih tiang penyangga sisa bikin poster anaknya. Hahaha...

Dan ternyata...modus saya berhasil teman-teman... Saya dikasih tau gimana caranya bikin pegangan yang nggak copot copot, plus dikasih kertas hias buat menghias posternya. Duh...tetanggaku my bst friendku...#elus-elus pagar tetangga.

Sambil goreng ikan disambi bikin pegangan poster. Nasehat dan ide dari tetangga sangat membantu sekali. Posternya jadi bisa dipegang sambil diayun ayunkan. Tadinya, diangkat tinggi aja posternya langsung jatuh. Dan shabira susah banget dibilangin untuk tidak kenceng-kenceng pegang posternya.

Emang harus diikat dulu pakai kabel biar dia nggak lepas-lepas. Kayak pacar kamu itu lho...# hiks.

Poster udah jadi ala kadarnya ( gambarnya maksudnya ), dan Shabira pun ngebanguninnya nggak pake drama kayak biasanya( iya...soalnya kemarenya dia udah nggak masuk sekolah). Jadinya, hari itu dia semangat mau berangkat bawa poster.

Pawai Muterin komplek

Sampai di tempat berkumpul, suasananya masih sepi. Saatnya pamer kreasi mereka masing-masing. Lebih tepatnya kreasi emaknya. Ada yang menghias sepedanya jadi kayak perahu, ada yang polosan doang cuma dikasih kertas emas guntingan, ada yang bikin posternya kecil banget setengah lembaran buku. Eh, ada juga yang bikin posternya gede banget. Saking gedenya poster, tiap dipegang sama anaknya, wajahnya nggak kelihatan. Jadi jalannya bingung.

Shabira sendiri bawa posternya maunya begini aja. Nggak mau di adepin ke depan. Mungkin dia mikirnya, udah capek capek bikin gambar kenapa gambarnya malah diliatin ke orang?

Jadinya ya gitu...bawa posternya posisi begini terus.



Sambil nungguin teman-temannya yang lain, foto-foto dulu sama temannya.

   
Acara molor entah berapa jam. Shabira dan teman-temannya udah mulai bete. Dan akhirnya merekapun udah kecapekan duluan sebelum diberangkatkan. Mukanya pada kusut kepanasan.

Acara pawai muterin kompleks pun diwarnai dengan adegan gendong menggendong shabira. itu bukan acara pawai, tapi gendong shabira kelilling komplek. Pinggang saya langsung pegel-pegel deh...

Tapi semua itu terbayar sudah, ketika kemarin pulang dari sekolah, shabira bawa kantong plastik warna-warni berisi crayon. Di depan plastiknya di tempel tulisan kayak gini

  

huffft...ternyata... saya, eh...anak play group itu bisa bikin poster juga kan....?!!??

Makanya percaya aja deh...hehehe#maksa banget.

Dari cerita di atas, saya ambil hikmahnya sebagai berikut

1)  Jangan suka siul-siulin tetangga yang lagi bikin poster di depan rumah, nanti kuwalat.

2)  Jangan suka ngandelin fasilitas yang ada di kantor ayahnya untuk membuat pekerjaan rumah sang anak. Awas!! itu pamali.

3)  Kalau bikin poster untuk anak Play group, usahakan ukurannya sesuai dengan badan si anak. Jangan sampai, wajah anak ketutupan sama posternya waktu dibawa jalan. Lagian juga kalau gede-gede ntar anaknya kecapekan kalau jalan sendiri. Akhirnya malah minta gendong.

4) Dan jangan bikin poster terlalu kecil. Nanti dikira itu permen, apalagi kalau ada hiasan kertas emasnya. Ntar anak mikirnya itu coklat. Dimakan deh....

Hmm...apalagi ya...Kayaknya udah gitu aja...Sampai jumpa di acara pawai selanjutnya...

Selamat Ulang Tahun Indonesia ku....

Sang komandan mau meluriskan barisan dulu ya...:D






















Komentar

  1. Shabiraaa.....
    Jadi tambah kangen
    Kebayang lah ekspresinya megangin poster..hihi

    BalasHapus

Posting Komentar

terima kasih sudah komentar di blog ini. komentar insya Allah akan saya balas. Atau kunjungan balik ke blognya masing masing :)

Postingan populer dari blog ini

Jalan-Jalan Nikmat di Kampung Turis

Waktu pertama kali dengar nama kampung turis, bayangan yang terlintas di benak adalah sebuah kampung yang banyak turisnya. Atau...sebuah tempat yang isinya menjual aneka jajanan berbau asing. Kayak di kampung cina, yang isinya macam-macam barang yang berbau kecinaan. Tapi ternyata saya salah. Kampung turis ternyata sebuah resto(tempat makan), tempat ngumpul bareng, tempat renang, tempat main anak, sekaligus tempat nginep. Bahasa gaulnya, Resort and Waterpark. Kampung Turis berlokasi di Kp. Parakan, desa Mekar Buana, kecamatan Tegal Waru-Loji, kab Karawang, Jawa barat. Jadi ceritanya, minggu pagi itu rencananya kami sekeluarga mau ke curug Cigentis. Di daerah Loji juga. Tapi berhubung pagi itu, saat mau berangkat mobil ngambek jadilah kami nunggu mobil pulang dari bengkel. Pulang dari bengkel sudah jam 11 siang. Kalau nggak jadi berangkat rasanya galau banget, kalau berangkat sepertinya tidak memungkinkan karena perjalanan dari rumah ke Loji saja sudah 2 jam. Kalau mau nekat ke curu

Tips Agar Kursus Online Bisa Efektif Ala Bunda Sha

Foto: www.pexel.com Akhir-akhirini, di media sosial banyak sekali kursus online. Kursus memasak, kursus menulis, kursus buat ini itu. Banyak sekali. Kursus-kursus itu juga dibanderol dengan harga yang cukup menggiurkan. Terjangkau banget untuk emak-emak seperti saya yang males keluar ikut kursus di luaran sana. Salah satu hal yang paling saya sukai ikut kursus online itu, nggak harus pergi-pergi, nggak harus macet-macetan, nggak harus ngatur gimana waktunya antara anak dan keluarga. Cukup duduk di rumah saja dapet ilmunya. Meskipun begitu, saya tetep harus memperhitungkan banyak hal dong ya, biar kursusnya tetep jadi ilmu yang bermanfaat nggak asal nyomot kursus. Dua bulanan ini, saya lagi ngebut ikut kursus. Selain karena butuh, juga karena harganya yang lagi murah meriah. Nah, sebelum memutuskan ikut kursus, biasanya saya mempertimbangkan dulu hal-hal di bawah ini: Kursus online yang sesuai passion Namanya juga emak-emak haus ilmu, kadang denger ada obralan kursus ya

Apa Itu Blogwalking?

Foto: www.Auliatravelmedan.com Bagi blogger yang sudah lama terjun di dunia blog, blogwalking tentu bukanlah hal yang asing lagi. Tapi bagi para blogger pemula, blogwalking adalah sesuatu hal yang baru. Sampai-sampai, kadang pada bingung. Bogwalking itu ngapain aja sih? Blogwalking bagi sebagian para blogging sering disebut dengan istilah BW. Adalah salah satu aktivitas seorang blogger berkunjung ke blog lain dengan tujuan untuk menjalin silaturahmi sekaligus sebagai ajang perkenalan untuk blognya. Jadi blogwalking itu baca postingan di blog orang lain trus komentar gitulah, intinya. Kenapa harus komentar? Ya biar pemilik blog yang kita kunjungi tau, siapa saja para pengunjung blognya. Blog siapa saja yang sudah beerduyun-duyun datang ke "rumah"nya. Emang kalau nggak komentar kenapa? Kalau kita nggak komentar, tentu pemilik blog nggak akan tau kalau kita sudah berkunjung ke blognya. Karena biasanya, kalau kita komentar, link URL blog atau google p