Langsung ke konten utama

Bertindak Nyata


Suatu hari, saat saya nongkrong di luar sambil memarkir mobil, seorang mas-mas datang menghampiri tukang ketoprak keliling.

"Mas, ngaji yuk!" ajak mas-mas itu.

"Ah, nggak bisa, Mas. Mas kan tau sendiri saya keliling jualan."

"Sebentar saja. Tidak usah  banyak-banyak," Bujuknya.

"Tapi saya tidak punya Al qur'an mas." Penjual ketoprak mencoba beralasan lagi.

"Tenang, Mas. Nanti saya kasih Al qur'an nya. Mas mau yang mana? Yang besar atau yang kecil?" Tanyanya lagi.

"Saya nggak bisa yang hurufnya kecil-kecil," Kata tukang ketoprak.

"Oke, mas. Besok saya bawakan Al qur'an yang gede sekalian terjemahannya,"

Mas-mas penjual ketoprak keliling itu menelan ludah, tidak bisa beralasan lagi.

"Tapi bener ya, Mas. Cuma sebentar saja," Kata Penjual ketoprak penuh harap.

"Tenang, Mas.  Satu ayat saja. Nanti saat mas nya keliling, dibaca berulang-ulang ya, biar hafal sekalian."Penjual ketoprak pun tersenyum lega.

Mereka berdua akhirnya berjanji akan di tempat itu lagi keesokan harinya. Saya bersyukur, hari itu, saya menjadi saksi atas tindakan nyata seseorang untuk berbuat kebaikan. Lalu, sepanjang jalan menuju tempat yang saya tuju, pikiran saya melayang-layang entah kemana.

Bagaimana si mas-mas ini nyamperin para pedagang kelilling yang sedang nongkrong di pinggir jalan, bagaimana mas-mas ini memberi semangat untuk penjual ketoprak.

Keesokan paginya, di sebuah acara TV, diadakan wawancara dengan seorang nenek yang sudah sangat tua. Nenek itu sudah benar-benar tua. Umurnya 85 tahun, giginya sudah umpong, bicaranya sudah agak susah, nenek Saidah namanya. Hebatnya lagi, meski usianya sudah tergolong lanjut, nenek Saidah masih tetap berjualan peyek. Iya, peyek. Peyek-peyek itu hasil jerih payahnya sendiri, dijual sendiri.

Kamu tahu apa alasan nenek Saidah tetap berjualan?
Nenek Saidah bilang, beliau merasa kasihan melihat cucunya yang sakit dan tidak bisa apa-apa. Cucunya bergantung sama nenek Saidah. Bukan hanya cucunya, tapi juga anaknya. Anaknya yang di kampung, kadang masih mengandalkan uang nenek Saidah untuk membiayai hidup.

Mata saya tiba-tiba gerimais. Dan yang paling membuat saya terharu adalah... saat nenek Saidah ditanya oleh pembawa acaranya, "Apa harapan Nenek ke depannya?"

"Nenek hanya ingin sehat, biar bisa terus membantu anak cucu," jawabnya dengan suara mantap.

Ya Allah...Air mataku tiba-tiba menderas. Benarlah kata pepatah, kasih anak sepanjang jalan dan kasih ibu sepanjang masa. Sampai tutup usia mungkin. Nenek Saidah sosok ibu dan wanita yang mencintai anaknya sepanjang masa. Beliau telah menunjukkan, betapa sayangnya ia dengan anak dan cucu.

Dalam sebuah wawancara itu, nenek Saidah tidak sendiri. Beliau bersama dengan salah satu relawan di komunitas #ketimbangngemisjakarta. Sebuah komunitas yang membantu para kaum dhuafa agar terus melanjutkan usaha daripada mengemis. Mereka mencarikan donatur, lahan usaha, modal usaha, rumah berteduh bagi kakek-kakek dan nenek-nenek yang masih ingin berpenghasilan. Mereka mendorong para kaum dhuafa ini untuk membuka usaha sendiri daripada mengemis.

Ya Allah...saya sungguh merasa takjub sekaligus bangga. Di kota yang katanya individualis nya tinggi itu, ternyata masih ada sekelompok orang yang peduli dengan nasib orang lain yang kurang beruntung. Mereka bahkan sudah bertindak nyata.

Dan akhirnya, saya hanya tampak seperti buih dilautan. Tidak ada apa-apanya. Dibandingkan mereka para relawan #ketimbangngemisjakarta, dibandingkan mas-mas yang keliling ngajakin pedagang kecil mengaji, dibandingkan nenek Saidah yang memiliki kesabaran dan cinta yang luar biasa untuk keluarganya.

Saya sungguh tidak punya apa-apa. Tapi katanya, daripada mengeluh tidak punya sesuatu yang ingin diberikan, lebih baik memikirkan apa yang akan kita berikan.

Mungkin, tulisan saya yang secuil ini tidak berarti apa-apa juga. Tapi, kisah mereka begitu besar menginspirasi saya. Daripada menghujat, mencaci, dan meremehkan orang lain, kenapa kita tidak pikirkan saja bagaimana cara kita mengubahnya?



Komentar

Postingan populer dari blog ini

Jalan-Jalan Nikmat di Kampung Turis

Waktu pertama kali dengar nama kampung turis, bayangan yang terlintas di benak adalah sebuah kampung yang banyak turisnya. Atau...sebuah tempat yang isinya menjual aneka jajanan berbau asing. Kayak di kampung cina, yang isinya macam-macam barang yang berbau kecinaan. Tapi ternyata saya salah. Kampung turis ternyata sebuah resto(tempat makan), tempat ngumpul bareng, tempat renang, tempat main anak, sekaligus tempat nginep. Bahasa gaulnya, Resort and Waterpark. Kampung Turis berlokasi di Kp. Parakan, desa Mekar Buana, kecamatan Tegal Waru-Loji, kab Karawang, Jawa barat. Jadi ceritanya, minggu pagi itu rencananya kami sekeluarga mau ke curug Cigentis. Di daerah Loji juga. Tapi berhubung pagi itu, saat mau berangkat mobil ngambek jadilah kami nunggu mobil pulang dari bengkel. Pulang dari bengkel sudah jam 11 siang. Kalau nggak jadi berangkat rasanya galau banget, kalau berangkat sepertinya tidak memungkinkan karena perjalanan dari rumah ke Loji saja sudah 2 jam. Kalau mau nekat ke curu

Tips Agar Kursus Online Bisa Efektif Ala Bunda Sha

Foto: www.pexel.com Akhir-akhirini, di media sosial banyak sekali kursus online. Kursus memasak, kursus menulis, kursus buat ini itu. Banyak sekali. Kursus-kursus itu juga dibanderol dengan harga yang cukup menggiurkan. Terjangkau banget untuk emak-emak seperti saya yang males keluar ikut kursus di luaran sana. Salah satu hal yang paling saya sukai ikut kursus online itu, nggak harus pergi-pergi, nggak harus macet-macetan, nggak harus ngatur gimana waktunya antara anak dan keluarga. Cukup duduk di rumah saja dapet ilmunya. Meskipun begitu, saya tetep harus memperhitungkan banyak hal dong ya, biar kursusnya tetep jadi ilmu yang bermanfaat nggak asal nyomot kursus. Dua bulanan ini, saya lagi ngebut ikut kursus. Selain karena butuh, juga karena harganya yang lagi murah meriah. Nah, sebelum memutuskan ikut kursus, biasanya saya mempertimbangkan dulu hal-hal di bawah ini: Kursus online yang sesuai passion Namanya juga emak-emak haus ilmu, kadang denger ada obralan kursus ya

Apa Itu Blogwalking?

Foto: www.Auliatravelmedan.com Bagi blogger yang sudah lama terjun di dunia blog, blogwalking tentu bukanlah hal yang asing lagi. Tapi bagi para blogger pemula, blogwalking adalah sesuatu hal yang baru. Sampai-sampai, kadang pada bingung. Bogwalking itu ngapain aja sih? Blogwalking bagi sebagian para blogging sering disebut dengan istilah BW. Adalah salah satu aktivitas seorang blogger berkunjung ke blog lain dengan tujuan untuk menjalin silaturahmi sekaligus sebagai ajang perkenalan untuk blognya. Jadi blogwalking itu baca postingan di blog orang lain trus komentar gitulah, intinya. Kenapa harus komentar? Ya biar pemilik blog yang kita kunjungi tau, siapa saja para pengunjung blognya. Blog siapa saja yang sudah beerduyun-duyun datang ke "rumah"nya. Emang kalau nggak komentar kenapa? Kalau kita nggak komentar, tentu pemilik blog nggak akan tau kalau kita sudah berkunjung ke blognya. Karena biasanya, kalau kita komentar, link URL blog atau google p