#Jalan-jalan Purwakarta : Seharian di Cikao (1)

Oktober 23, 2019



Seminggu sebelum kami memutuskan untuk jalan-jalan ke Purwakarta ini, sebenernya kami sudah berencana pergi ke suatu kolam renang di dekat-dekat rumah. Tapi waktu itu, takdir berkata lain. Karena ternyata pas udah mau sampai ke kolam renangnya, baru nyadar kalau tasnya ketinggalan. hahaha. Emang sungguh kejadian langka#hiks

Anak-anak yang sudah semangat banget buat berenang akhirnya kandas juga. Mau ngambek udah kejadian, tapi nggak ngambek sangat mengecewakan. Tapi sebenernya saya malah justru bersyukur karena waktu itu saya emang lagi malas-malasan buat main air. Pengennya tiduran aja di rumah.

Nah, seminggu kemudian, berawal dari sebuah postingan teman yang anaknya pergi ke Cikao di Purwakarta, akhirnya saya kepoin tempat itu. Awalnya agak ragu, takut tidak sesuai dengan yang diharapkan. Secara sudah menempuh jarak puluhan kilometer, trus cuma gitu doang kan jadinya nyesek. Tapi berhubung anak-anak sudah minta pergi, ya sudah, kami akhirnya berangkat juga.

Kami berangkat dari rumah udah agak siang, sekitar pukul 06.30. Masih pake acara mampir-mampir sarapan juga. Eh, nyampe tol malah macet karena ada pembangunan jalan. Sampai Purwakarta udah jam sembilanan. Mataharinya udah panas banget.

Kami ke sana dipandu sama google map. Dan alhamdulillah, untuk perjalanan kali ini nggak perlu ada drama tersesat di hutan karena google map nya lagi baik hati. Padahal jalannya nggak lempeng aja lho. Sebuah prestasi banget ini, penting untuk dijelaskan. Hahaha. Cuma pas lewat jalan masuk ke tempatnya itu, agak-agak sepi dan gersang. Kayak bukan area perumahan. Seperti kawasan industri dan rumahnya jarang-jarang.

Nyampe di sana, kami udah mulai patah hati. Secara, pas masuk pintu gerbangnya kelihatan banget gersang dan agak kumuh banyak sampah di mana-mana. Meskipun ada kamar mandi yang bersih banget. Apalagi banyak mobil yang parkir waktu itu. Ada rombongan bis juga. Alamat bakalan rame aja kayak cendol kalau berenang.

Tapi ternyata, Cikao itu luas, nggak cuma kolam renang aja. Tapi juga ada Taman Satwa dan Rumah Ilusi yang jadi andalannya. Bayarnya tiap tempat beda. Biaya masuk pintu gerbangnya aja sebesar Rp.20.000/ orang. Itu sudah dapet bonus sebotol air mineral. Lumayanlah, mengurangi biaya beli air.

Beberapa waktu kami cuma muter-muter aja di sekitaran parkiran. Tempatnya bagus untuk foto-foto. Lokasinya berada di pinggir sungai. Dan yang bikin cantik, ada batu-batu yang di cat dipinggir sungainya.

Ini baru satu foto, foto selfie sama batu yang lainnya masih banyak:D



Ada tempat makan juga kalau mau nyoba makan. Dan...ternyata ada semacam tempat juga buat ngumpul. Tempatnya bersih, luas pula. Kalau ada acara kumpul-kumpul bisa dipakai gratis.


Di belakang Shabira itu ada semacam saung yang luas banget buat acara kumpul-kumpul. Kemarin ada rombongan ibu-ibu juga yang makan-makan di sana. Makanannya bawa sendiri dari rumah. Ya kalau malu sama penjual yang ada di dekat-dekat situ, bolehlah jajan dikit. Hahahah

Tapi lama-lama kami bosen karena cuacanya panas banget. Jadi kami memutuskan untuk masuk ke kebun binatangnya dulu. Karena pas awal-awal, saya lihat kebun binatangnya lumayan sepi. Waktu nanya ke mbak loketnya langsung gedubrak deh, karena ternyata tiket masuknya 40rb per orang. Wadidaw...emak jadi mulai bimbang.

Masuk nggak....masuk nggak...bayar tiket 40rb itu mahal amit ya. Hahaha. Tapi dengan bujukan maut suami, akhirnya kami memutuskan masuk. Blogger harus modal buat bahan postingan.

Tapi syukur Alhamdulillah, di dalam kebun binatangnya itu bagus banget. Bersih dan nyaman sekali. Bisa buat ngampar di lantai. Binatangnya juga unik-unik belum pernah kami lihat sebelumnya. Kebanyakan di sini binatangnya kecil-kecil di dalam kandang. Tempatnya beneran bersih karena full karpet rumput. Binatangnya juga nggak kumuh.

Ada rumah Hobbit juga buat foto-foto. Di samping-samping rumah hobbit itu banyak spot bagus buat foto. Puas-puasin deh, sampe kameranya pecah. wkwkwkw





Waktu kami masuk ke sana, sepi banget nggak ada orang. Mau foto jungkir balik juga gak ada yang gangguin. Mau duduk di kursi, atau lesehan juga nyaman. Mungkin memang karena kami kepagian jadi masih sepi. Karena denger-denger, setelah makan siang bakalan ada rombongan berjumlah ratusan yang mau masuk.

Cuma sayangnya, tempat burungnya kumuh dan gersang. Burungnya juga gak terlalu banyak. Dan di tempat burung juga gak dikasih karpet, hanya tempat duduk aja yang banyak. Andaikan tempatnya bersih dan burungnya banyak, pasti lebih kece.

Area burung yang banyak kursinya.

Tapi kalau saya yang menilai secara keseluruhan cukup bagus lah ya. Banyak ijo-ijonya meskipun dikasih karpet rumput.

Di tempat burung itu ada burung ontanya. Tapi sepertinya dia lagi Sutris karena lari-larian terus. Atau emang dianya kayak gitu?





Nah, kalau boleh usul nih ya, kali aja pengelolanya baca tulisan ini, di area burung mbok ya dikasih lebih banyak burung lagi jangan cuma ayam sama bebek. Burung apa kek yang warna-warni biar makin cerah ceria dan rame. Karena ya, sayang banget. Tempatnya luas, tertata tapi isinya cuma sedikit.

Karena kalau isinya banyak, anak-anak pasti jadi tambah seneng. Kalau anak seneng orang tua juga seneng juga kan ngeluarin duit buat bayar tiket #perhitungan.

Saya kadang sering ngerasa sedih, kalau ada tempat yang bagus tapi cuma dianggurin aja. Kan jadinya mubazir. Dan kemungkinan besar disalahgunakan untuk orang yang tidak bertanggung jawab#hmm.

Jadwalin juga jam berapa mau ngasih makan hewan peliharaannya. Karena ini juga bisa jadi daya tarik tersendiri bagi pengunjung khususnya anak-anak.

Kemarin, kami sempet juga ketemu sama mas-mas yang ngasih makan para binatang trus kami tanya-tanyain. Anak-anak jadi tau jenis binatangnya secara detail. Mas-mas nya baik banget mau cerita tentang binatangnya. Asal jangan pas ngasih makan ular aja.

Tapi kemarin, ular kecilnya sempet ditunjukin ke anak-anak. Katanya nggak berbahaya. Karena memang masih kecil banget. Tapi saya, meskipun tidak berbahaya langsung ngacir. karena emak takut dikutuk jadi penari nggak bisa pulang kampung. Hahaha

Nah, buat temen-temen yang pada mau datang ke sini, tips saya cuma satu, bawa uang cash banyak karena nggak ada ATM dan nggak bisa pakai kartu debit. Ngeselin banget kan, kalau udah nyampe ke sana ternyata duitnya kurang. hahaha.

Trus... satu lagi, jangan lupa bawa HP yang ada kameranya. Yang hobi selfie hati-hati jangan sampai kameranya pecah. wkwkwk.

Ngomong-ngomong, tadi katanya mau ke kolam renang, mana cerita kolam renangnya??

O, iya, Untuk cerita ke kolam renangnya saya buat postingan terpisah ya. Maklum, emak udah lama nggak ngeblog jadi grogian mau edit foto:D

Ini aja butuh berjam-jam buat ngedit nya 😭

Cerita ke Waterpark nya ada di sini : #Jalan-jalan Purwakarta : Seharian di Cikoa ( 2 )

Cerita ke Rumah Ilusi ada di sini : #Jalan-jalan Purwakarta : Seharian di Cikoa ( 3 )










You Might Also Like

0 komentar

terima kasih sudah komentar di blog ini. komentar insya Allah akan saya balas. Atau kunjungan balik ke blognya masing masing :)

Popular Posts

I'm Member Of

I'm Member Of

I'm Member Of

I'm Member Of

I'm Member Of

I'm Member Of