Langsung ke konten utama

#Jalan-jalan Purwakarta : Seharian di Cikoa ( 2 )


Melanjutkan cerita sebelumnya ya, tentang kunjungan kami ke Cikoa. Yang belum baca bisa baca di sini : #jalan-jalan Purwakarta : Seharian di Cikoa ( 1 )

Nah, setelah kami merasa puas di Taman Satwa nya Cikoa, kami langsung menuju ke Water Park nya. Alias kolam renang.

Sebelumnya kan, saya cerita kalau di sana panas banget. Saya sebenernya udah males mau ke kolam renang. Karena waktu itu sudah hampir jam sebelasan. Padahal cuaca lagi panas banget. Padahal saya lagi ogah banget panas-panasan. Kebayang, pasti kulit wajah bakalan belang-belang kayak zebra.

Tapi janji sudah kadung janji, kami akhirnya tetap nekat masuk ke kolam renang.

Bayar uang tiketnya Rp. 50.000/ orang. Daaaan....ketika Sampai di dalam saya tajub liat ada kolam renang dikasih atap. Wow banget...

Lagi melatih adeknya renang:)

Jadi meskipun panas, tetap adem karena kolam renangnya ada atapnya. Berasa kayak di rumah sendiri 😀

Selain ada atapnya, pinggiran kolamnya juga bersih banget karena full karpet rumput. Jadi nggak takut licin, kepleset, atau ada kotoran semacam debu atau pasir.

Meskipun yang dateng banyak waktu itu, ternyata hampir semua orang punya tempat. Kursi-kursi di pinggir kolam banyak. Ada juga rumah kayak semacam aula terbuka gitu yang luas, gede dan bersih.

Waktu ke sana kemarin, pas ada acara family gathering RT. Nggak tau RT siapa :D. Kemungkinan besar mereka menyewa. Tapi di belakang tempat itu masih luas jadi yang nggak family gathering pun masih bisa duduk di situ. Semacam penyusup gitu lah 😀

Selain kolam untuk berenang, di sana juga ada main pasir selayaknya main di pantai. Kapan lagi coba, bisa main pasir pantai di tempat teduh kayak gini.

Main pasir di pinggir kolam renang:D




Kolam ombaknya lagi sepi

Kolam ombak ada juga, tapi kurang laku. Karena ada yang lebih seru dari kolam ombak.

Apa itu??

Mandi busa.

Yup mandi busa.

Waktu diumumin disuruh ngumpul disalah satu spot dekat kolam ombak, anak-anak pada bingung. Mau disuruh apa sih?

Ternyata oh ternyata, mau di semprot pakai busa. Ngelihat mereka pada mandi busa rasanya seneng benget. Belum pernah sebelumnya main ke kolam renang trus dihujani busa kayak gitu.

Dimandiin pake detergen hahaha

Nah, kalau mau disemprot busa kayak gini, harus tau jadwalnya. Kemarin jam sepuluhan sepertinya baru mulai. Tapi yang nggak biasa, matanya berasa pedih. Sebaiknya pakai kaca mata renang biar bisa bebas.

Kolam-kolam kecil untuk anak lumayan. Hanya saja, untuk permainan seperti perosotan kurang banyak. Ya maklumlah, udah ada main pasir, udah ada mandi busa, udah ada kolam ombak, udah ada atap juga masih minta perosotan. Emak nggak bersyukur #jitak kepala sendiri.


Kolam gede buat berendam anak-anak kecil.

Walaupun pengunjungnya banyak, tapi airnya masih kelihatan bersih. Entah karena efek warna dasar kolam atau memang airnya yang bersih. Batu-batu di pinggir kali yang dicat warna-warni membuat pengunjung jadi makin dimanjakan matanya. Lumayan liat yang seger-seger. Pandangan jadi lebih fresh.

Berhubung sebelum berangkat kami sudah niat buat berenang, jadi emang kami nggak nyediain bekal apa-apa. Karena menurut pengalaman, biasanya di kolam renang kan nggak boleh bawa makanan masuk. Tapi ternyata oh ternyata, banyak orang bawa majic com sama termos air panas. Muahahaha...

Dan pada akhirnya kami harus menerima nasib nggak bawa apa-apa.

Tapi tenang...di sana banyak orang jualan kok. Harganya nggak terlalu mahal. Seporsi ayam nasi saja hanya 17rb. Makanannya juga bervariasi dan banyak pilihan.

Buat pengalaman, besok bawa nasi sepanci beserta lauk pauknya 😁

Nah, selain makanannya yang enak dan tempatnya yang bersih ternyata di sana ada juga mushola yang lumayan luas. Nggak cuma lumayan, tapi emang luas. Dan untuk laki-laki dan perempuan dipisah.

Tempat gantinya juga banyak banget. Awalnya kupikir cuma sederet aja di bagian depan, ternyata pas ke belakang banyak juga tempat ganti. Dan yang paling nyenengin lagi, airnya mengalir. Paling nggak enak banget kan, kalau ke kolam renang trus airnya pelit banget buat mandi. Tapi pas kemarin kami di sana, Alhamdulillah airnya mengalir dan nggak perlu ngirit air buat mandi. Makin betah deh, di sana.

Sampai sore kami di sana. Puas-puasin lah main airnya. Abis sholat nyemplung lagi. Saat udah mau sore, dan orang-orang udah pada mulai capek trus pulang, kami masih nongkrong di sana. Beneran, berasa di rumah sendiri. Tidur-tiduran sambil ngadep kolam renang 😊

Nyantai sambil liat pemandangan di pinggir kolam

Rasanya nggak bosen karena liat semua ijo dan berwarna-warni. Walaupun itu rumput boongan. Tapi okelah, membuat mata berbinar. Di sini gak ada kolam arusnya, jadi sebenernya kalau saya nggak perlu nyewa ban. Ada sih, yang nyewain perahu kecil-kecil buat anak-anak. Tapi ya, cuma buat anak-anak. Orang gede gak muat.

Nah, tips yang mau nyoba main ke sana. Jangan lupa, sebelum masuk tanya dulu ke petugas jadwal mandi busa, kolam ombak. Karena sayang banget kalau kelewat. Karena itu bagian yang paling seru.

Datang lebih pagi lebih baik, walaupun kolamnya beratap. Tetap saja kulit gosong tapi nggak berasa. Tau-tau udah item aja. Padahal itu sebenernya panas banget lho. Cuma karena ada atapnya jadi sedikit lebih adem.

Silahkan bawa makanan kalau mau bawa. Karena di sana nggak ada aturan nggak boleh bawa makanan. Mayan kan, bisa ngirit uang jajan. Apalagi kalau perginya serombongan. Tapi kalaupun nggak bawa tetep enak juga bisa beli.

Dan...jangan lupa juga bawa uang cash, karena ATM jauh. Tapi di pembelian tiket untuk Water Park nya boleh pakai kartu debit. Masalahnya kalau error gimana?

Buat jaga-jaga mending bawa aja uang cash.

Nah, ada yang mau nyoba ke sana?

Cobain deh, anak-anak pasti seneng banget. Lumayan daripada ke kolam renang itu-itu aja :D

Setelah ke luar dari kolam renang, kami lanjut ke Rumah Ilusi yang ada di Cikoa juga.





Komentar

Postingan populer dari blog ini

Jalan-Jalan Nikmat di Kampung Turis

Waktu pertama kali dengar nama kampung turis, bayangan yang terlintas di benak adalah sebuah kampung yang banyak turisnya. Atau...sebuah tempat yang isinya menjual aneka jajanan berbau asing. Kayak di kampung cina, yang isinya macam-macam barang yang berbau kecinaan. Tapi ternyata saya salah. Kampung turis ternyata sebuah resto(tempat makan), tempat ngumpul bareng, tempat renang, tempat main anak, sekaligus tempat nginep. Bahasa gaulnya, Resort and Waterpark. Kampung Turis berlokasi di Kp. Parakan, desa Mekar Buana, kecamatan Tegal Waru-Loji, kab Karawang, Jawa barat. Jadi ceritanya, minggu pagi itu rencananya kami sekeluarga mau ke curug Cigentis. Di daerah Loji juga. Tapi berhubung pagi itu, saat mau berangkat mobil ngambek jadilah kami nunggu mobil pulang dari bengkel. Pulang dari bengkel sudah jam 11 siang. Kalau nggak jadi berangkat rasanya galau banget, kalau berangkat sepertinya tidak memungkinkan karena perjalanan dari rumah ke Loji saja sudah 2 jam. Kalau mau nekat ke curu

Tips Agar Kursus Online Bisa Efektif Ala Bunda Sha

Foto: www.pexel.com Akhir-akhirini, di media sosial banyak sekali kursus online. Kursus memasak, kursus menulis, kursus buat ini itu. Banyak sekali. Kursus-kursus itu juga dibanderol dengan harga yang cukup menggiurkan. Terjangkau banget untuk emak-emak seperti saya yang males keluar ikut kursus di luaran sana. Salah satu hal yang paling saya sukai ikut kursus online itu, nggak harus pergi-pergi, nggak harus macet-macetan, nggak harus ngatur gimana waktunya antara anak dan keluarga. Cukup duduk di rumah saja dapet ilmunya. Meskipun begitu, saya tetep harus memperhitungkan banyak hal dong ya, biar kursusnya tetep jadi ilmu yang bermanfaat nggak asal nyomot kursus. Dua bulanan ini, saya lagi ngebut ikut kursus. Selain karena butuh, juga karena harganya yang lagi murah meriah. Nah, sebelum memutuskan ikut kursus, biasanya saya mempertimbangkan dulu hal-hal di bawah ini: Kursus online yang sesuai passion Namanya juga emak-emak haus ilmu, kadang denger ada obralan kursus ya

Apa Itu Blogwalking?

Foto: www.Auliatravelmedan.com Bagi blogger yang sudah lama terjun di dunia blog, blogwalking tentu bukanlah hal yang asing lagi. Tapi bagi para blogger pemula, blogwalking adalah sesuatu hal yang baru. Sampai-sampai, kadang pada bingung. Bogwalking itu ngapain aja sih? Blogwalking bagi sebagian para blogging sering disebut dengan istilah BW. Adalah salah satu aktivitas seorang blogger berkunjung ke blog lain dengan tujuan untuk menjalin silaturahmi sekaligus sebagai ajang perkenalan untuk blognya. Jadi blogwalking itu baca postingan di blog orang lain trus komentar gitulah, intinya. Kenapa harus komentar? Ya biar pemilik blog yang kita kunjungi tau, siapa saja para pengunjung blognya. Blog siapa saja yang sudah beerduyun-duyun datang ke "rumah"nya. Emang kalau nggak komentar kenapa? Kalau kita nggak komentar, tentu pemilik blog nggak akan tau kalau kita sudah berkunjung ke blognya. Karena biasanya, kalau kita komentar, link URL blog atau google p