Bersyukur, meski hanya dtitipin anak.

Januari 22, 2020


Pagi-pagi sambil melamun baca buku, tiba-tiba saya mbatin," enak kali ya, kalau seandainya saya kerja, pagi-pagi udah dandan, dapet duit buat tambahan tabungan"

Meskipun di rumah pakai lipstik dan bedakan juga, tapi tetep rasanya kurang nendang kalau bedakan cuma mau goreng tempe. Hahaha....

Memang pagi ini saya agak lebay. Banyak melamun karena nggak ada kerjaan. Coba kalau pas hari selasa, pagi-pagi udah harus berangkat bahasa Arab. Lamunannya pasti udah beda lagi.

Sorenya, tiba-tiba ada yang nelp.

"Bu, nitip anakku dulu ya. Tadi kunci rumahnya kebawa ayahnya kerja"

Suara seorang tetangga terdengar di telp. Saat itu juga hati saya mulai lebay bin baper lagi. Sungguh, betapa kuatnya hati ibu itu. Kalau saya yang ada di posisinya sekarang, mungkin udah langsung mewek sambil nyetop angkot minta dianterin pulang. Lupa kalau nge-grab lebih cepet. Atau bahkan lupa juga kalau mobil ternyata lagi di parkiran 😀

Saya pasti udah stress abis, takut diserang netijen Budiman. Takut dibully tetangga dicap emak tega gak bertanggung jawab. Ditatap dengan tatapan sinis dan penuh penghakiman.

Saya akhirnya meralat lamunan tadi pagi. Ya Allah, sungguh...segala sesuatu itu tidak ada yang sia-sia. Tidak ada juga yang percuma.

Bayangin, kalau nggak ada emak-emak ibu rumah tangga yang stand by di rumah, pasti anaknya udah gegoleran di teras rumah sendiri.

Ya kalau nggak hujan. Kalau hujan badai petir angin kenceng#mulai lebay lagi, sungguh kasihan.

Makanya, sore ini saya bersyukur. Ternyata hidupku masih berguna untuk orang lain. Meski hanya dititipin anak tetangga 😁

#curhat emak
#postingan recehan





You Might Also Like

0 komentar

terima kasih sudah komentar di blog ini. komentar insya Allah akan saya balas. Atau kunjungan balik ke blognya masing masing :)

Popular Posts

I'm Member Of

I'm Member Of

I'm Member Of

I'm Member Of

I'm Member Of

I'm Member Of