Langsung ke konten utama

Beli Kasur Online #dirumahaja


Selama hampir 2 bulan ter-lockdown, saya ngerasa anak-anak itu boros banget baju tidur. Baju tidur udah mulai sobek-sobek. Padahal sebelumnya masih biasa aja. Mungkin saking seringnya dipakai dan dicuci, jadi mulai rapuh. Apalagi daster, nggak usah dibahas lagi. Wis penambahan bolongnya susah terkendali.

Dan yang paling ngeri adalah...kasur di rumah juga mulai jepat per nya. Per nya nongol semua sampe nggak nyaman mau ditidurin. Kok bisa lho??

Kayaknya kebanyakan tidur selama #dirumahaja itu nyata. Nggak bisa dibantah lagi. Bener-bener deh...

Kasurnya sebenernya sudah kuajak berdamai, tapi entah kenapa grafiknya malah semakin nge gas. Eh, ini kita masih ngomongin kasur kan?

Maksudnya makin ngegas itu, per nya makin menjulang aja nggak mau melandai. Jadinya udah susah mau ditiduri. 

Mau nggak mau akhirnya kami harus ganti kasur. Masalahnyaa...Bekasi kan lagi PSBB, gimana belinya. Ditambah lagi, saya juga males mau pergi-pergi ke warung beli kasur.

Ayahnya akhirnya ngasih ide. "Mbok beli kasur In the Box aja lho...nggak ribet nganternya. Lagian bisa juga beli online"

Waktu itu saya agak ragu. Kasur kok cuma diwadahin kotak segitu? Jangan-jangan cuma kayak matras senam lantai. Apalagi kalau liat harganya kayaknya bukan kasur kelas atas. Bisa dibilang lebih murah daripada kasur busa yang saya beli buat kakaknya.

Tapi trus liat review nya di YouTube kok ya kasurnya jadi guedem dan kayaknya empuk gitu. 

Maka dengan berat hati, akhirnya saya pun order di Bukalapak. Biar lebih aman dan uang bisa kembali kalau kenapa-kenapa.

Hari Kamis saya transfer, hari Sabtu barangnya sudah sampai. Pengiriman barang sendiri pakai cargo yang sudah dipilihkan pelapak. Jadi saya udah nggak bisa milih jasa pengiriman lain. Paling dokumennya aja yang dikirim lewat JnT. Dan ngepasin banget. Dokumennya dateng, barang juga dateng. 



Nyampai rumah barangnya, saya masih pesimis dapet barang bagus. Tapi setelah dibuka, trus mulai menggembung ternyata memang bagus.

Kasurnya jadi gede dan kokoh. Empuk juga. Ditambah lagi covernya juga lumayan tebel. Alhamdulillah, nggak harus kemana-mana bisa beli kasur.

Karena saya belinya yang ukuran 120x200 cuma dapet free bantal 1. Kalau ukuran lebih gede bisa dapet 2 bantal.

Lumayan, dengan harga segitu udah dapet kasur empuk dan kokoh. Kalau mau dapet diskonan, pantengin aja di IG nya inthebox.id. Biasanya ada diskon-diskon yang lumayan.

Berhubung kemarin saya buru-buru, jadi nggak sempet mau nungguin diskonan lagi. 

Kasur inthebox ini juga ada dua macem. Yang biasa dan model X. Cuma beda di lapisan atasnya. Kalau yang X, covernya ditambah lagi jadi double. Kalau yang biasa ya, biasa. 



Kasur tebal kayak gitu, harganya nggak nyampe 2 juta. Trus ternyata, kalau mau pesen ukuran disesuaikan dengan kebutuhan juga bisa. Jadi bisa pakai ukuran sendiri. Dan setelah tau kasur ini, saya udah mulai ancang-ancang buat beli kasur baru di kamar belakang. Lumayan lah, nggak perlu muter-muter toko, kita udah tahu gimana kualitasnya. Karena saya sempet beli kasur yang lumayan mahal ternyata cepet banget rusaknya.

Nah, kira-kira gitu deh, cerita saya beli kasur dari rumah. Kalau kamu, selama di rumah yang rusak apa aja nih?






Komentar

Postingan populer dari blog ini

Jalan-Jalan Nikmat di Kampung Turis

Waktu pertama kali dengar nama kampung turis, bayangan yang terlintas di benak adalah sebuah kampung yang banyak turisnya. Atau...sebuah tempat yang isinya menjual aneka jajanan berbau asing. Kayak di kampung cina, yang isinya macam-macam barang yang berbau kecinaan. Tapi ternyata saya salah. Kampung turis ternyata sebuah resto(tempat makan), tempat ngumpul bareng, tempat renang, tempat main anak, sekaligus tempat nginep. Bahasa gaulnya, Resort and Waterpark. Kampung Turis berlokasi di Kp. Parakan, desa Mekar Buana, kecamatan Tegal Waru-Loji, kab Karawang, Jawa barat. Jadi ceritanya, minggu pagi itu rencananya kami sekeluarga mau ke curug Cigentis. Di daerah Loji juga. Tapi berhubung pagi itu, saat mau berangkat mobil ngambek jadilah kami nunggu mobil pulang dari bengkel. Pulang dari bengkel sudah jam 11 siang. Kalau nggak jadi berangkat rasanya galau banget, kalau berangkat sepertinya tidak memungkinkan karena perjalanan dari rumah ke Loji saja sudah 2 jam. Kalau mau nekat ke curu

Tips Agar Kursus Online Bisa Efektif Ala Bunda Sha

Foto: www.pexel.com Akhir-akhirini, di media sosial banyak sekali kursus online. Kursus memasak, kursus menulis, kursus buat ini itu. Banyak sekali. Kursus-kursus itu juga dibanderol dengan harga yang cukup menggiurkan. Terjangkau banget untuk emak-emak seperti saya yang males keluar ikut kursus di luaran sana. Salah satu hal yang paling saya sukai ikut kursus online itu, nggak harus pergi-pergi, nggak harus macet-macetan, nggak harus ngatur gimana waktunya antara anak dan keluarga. Cukup duduk di rumah saja dapet ilmunya. Meskipun begitu, saya tetep harus memperhitungkan banyak hal dong ya, biar kursusnya tetep jadi ilmu yang bermanfaat nggak asal nyomot kursus. Dua bulanan ini, saya lagi ngebut ikut kursus. Selain karena butuh, juga karena harganya yang lagi murah meriah. Nah, sebelum memutuskan ikut kursus, biasanya saya mempertimbangkan dulu hal-hal di bawah ini: Kursus online yang sesuai passion Namanya juga emak-emak haus ilmu, kadang denger ada obralan kursus ya

Apa Itu Blogwalking?

Foto: www.Auliatravelmedan.com Bagi blogger yang sudah lama terjun di dunia blog, blogwalking tentu bukanlah hal yang asing lagi. Tapi bagi para blogger pemula, blogwalking adalah sesuatu hal yang baru. Sampai-sampai, kadang pada bingung. Bogwalking itu ngapain aja sih? Blogwalking bagi sebagian para blogging sering disebut dengan istilah BW. Adalah salah satu aktivitas seorang blogger berkunjung ke blog lain dengan tujuan untuk menjalin silaturahmi sekaligus sebagai ajang perkenalan untuk blognya. Jadi blogwalking itu baca postingan di blog orang lain trus komentar gitulah, intinya. Kenapa harus komentar? Ya biar pemilik blog yang kita kunjungi tau, siapa saja para pengunjung blognya. Blog siapa saja yang sudah beerduyun-duyun datang ke "rumah"nya. Emang kalau nggak komentar kenapa? Kalau kita nggak komentar, tentu pemilik blog nggak akan tau kalau kita sudah berkunjung ke blognya. Karena biasanya, kalau kita komentar, link URL blog atau google p