5 Bintang Yang Menghebohkan


Semalem, kepalaku rada-rada pusing. Tapi trus inget, kalau Shabira itu dapet tugas bikin bintang origami. Liat di status Bu guru nya, kok udah banyak yang ngumpulin padahal waktunya masih lama.

Akhirnya mau nggak mau mulai bikin. Pas mau bikin, liatin tutorial, rasanya aku pengen banting kulkas. Udah berkali-kali dicoba selalu gagal. Jadinya gak bintang, malah kodok. 

Dicoba lagi jadi Piramida. Dicoba lagi jadi makin nggak jelas. Videonya sudah kutonton bolak-balik, dan perasaan aku sudah ngikutin sesuai arahan jalan yang benar, tetep aja nggak bisa.

Ku akhirnya lelah...

Shabira kusuruh liat tutorialnya, siapa tau dia menemukan jalan kebenaran, tapi tetep aja nggak nemu.

Aku mulai frustasi, benci banget sama diri sendiri. Ngajarin anak bikin bintang aja kok nggak bisa.

Sampai akhirnya, aku ingat beberapa waktu yang lalu saat ada wawancara sekolah dengan psikolog, aku cerita kalau Shabira ini mudah patah, mudah menyerah, mudah putus asa. Aku jadi mikir, jangan-jangan perilaku itu meniruku.

Akhirnya, dengan sok-sok an gigih aku cari video lain di YouTube. Siapa tahu ada tutorial yang lebih gampang. Berkali-kali nemu, tapi rasanya tetap saja sulit. 

Sampai kemudian, entah video ke berapa yang sudah ku tonton, nemu tutorial yang jelas arahannya. Itu juga pakai bahasa cina hahaha...Tapi arahannya jelas kok. Ngasih taunya pelan-pelan dan kertas origami yang dipakai juga putih dan berwarna. Jadi 2 sisinya berbeda warna gitu, gampang ngikutinnya.

Akhirnya setelah berjuang dengan keringat dan quota, aku bisa bikin bintangnya. Huwaaa...Itu juga gak langsung lancar. Ada aja yang kadang salah ngelipetnya. Padahal gampang banget sebenernya. Tapi entah kenapa aku mampet banget nggak bisa ngikutin.

Kuncinya harus...

Sabaar...harus pelan-pelan ngikutinnya. Dan perhatikan betul-betul tutorialnya. Kesalahanku kenapa gagal terus, ternyata karena abis ngelipet gitu aku liatin bolak balik. Padahal, kalau posisinya beda sama yang ditutorial bisa jadi salah. Harusnya kertas posisinya tidak diubah-ubah. Baru ngeh aku...hahaha. 

Trus setelah bisa, tau-tau baru nyadar origaminya sampai mau habis. Wkwkwkwk. Latihan yang sangat boros.

Akhirnya, aku gak jadi ngomelin diri sendiri. Legaaa...

Dan...karena kejadian semalem itu, akhirnya aku mulai nengok blog lagi. Lho, emang hubungannya apa?

Tak pikir-pikir, sejak aku nggak pernah ngeblog lagi, otakku jadi rada lemot, mudah patah, mudah menyerah. Padahal dulu, kalau ada masalah sama blog, aku tuh betah banget ngotak atik sendiri. Googling sana sini cari solusinya. Kalau ngedit foto, bener-bener sampai detail banget. Dipilihin yang bagus-bagus, diedit pelan-pelan.

Sekarang?

Tugas sekolah Shabira aja asal kukirim. Yang penting ngumpulin. Hiks.

Jadi, mari encerkan otak dengan nge blog lagi...Nek ora males hahaha. Tadi pagi, liat ada ibu-ibu nyetatus betapa susahnya bikin bintang itu, ku hanya tersenyum. Ternyata aku tak sendiri 🙃🙃😀



















Komentar