Trial Class Kak Seto Homeschooling

Waktu itu, saya ikut daftar Trial Class nya Kak Seto Homeschooling karena ngepasin dapet link nya. Trus tambah lagi gratis. Kupikir saya nggak diterima gitu, karena jeda daftar ke acara agak lama. Tapi ternyata, sehari sebelum acara dimulai malah dimasukin ke gorupnya. Trus bingung, "group apaan ini?"

Kebiasaan emak-emak, daftar ini itu trus  lupa gitu aja.

Selain karena iseng-iseng gratisan, sebenernya saya penasaran juga, gimana sih, sekolah homeshooling itu kalau ngajar muridnya. Makanya saat itu langsung kepikiran untuk daftarin Shabira.

Acara Trial Class nya berlangsung tanggal 27 April kemarin. Waktunya jam 1 siang. Sempet nyesel sebenernya, karena jam 1 itu jadwalnya tidur siang. Trus Shabira pasti udah capek karena masih harus sekolah daring sampai jam 12.

Tapi karena sudah terlanjur daftar, ya udah bocahnya kupaksa ikut.

Acara pertama, dibuka dengan perkenalan kakak-kakak tutor nya. Trus lanjut dongeng. Trus baru masuk kelas sesuai grade nya masing-masing. Kelasnya dibagi dua. Kelas atas dan kelas bawah. Kebetulan Shabira ikut kelas bawah karena sekarang masih duduk di kelas 2 SD.

Meskipun acaranya kelas percobaan, alias belajar di kelas, tapi kakak tutornya itu bilangnya keliling Indonesia.

Jadi awal-awal, tutornya bilang gini,

"Ayo teman-teman...hari ini kita jalan-jalan. Jalan-jalan kemana? Jalan-jalan keliling Indonesia..."

Pembukaannya itu bener-bener berhasil membuat anak-anak jadi melek. Shabira yang awalnya ngantuk jadi semangat liatin laptop. Namanya diajak jalan-jalan pasti seru kan?

Dikasih tau rute perjalanannya

Nah...di sini saya ngerasa kalimat  pembukaannya itu bagus banget. Coba kalau tutornya bilang,"Teman-teman...hari ini kita mau belajar..." Pasti malesin banget kan. Udah ngantuk, puasa, haus, laper, diajak belajar, ya kan?

Nah, saat itu anak-anak langsung heboh. Trus dikasih tau lah rute nya mana aja. Mereka diliatin peta, disuruh nebak-nebak itu peta mana, propinsi mana. Sambil nebak-nebak, mereka belajar tentang peta Indonesia. Anak-anak yang baru paham peta pun berkomentar,"Oh...ternyata itu peta Indonesia..."

Kehebohan mulai terjadi. Meski nggak kayak kelas offline yang bisa ngobrol bareng temennya, tapi sorak sorai mereka membuat kelas zoom menjadi ramai. Trus kakak tutor nya bilang lagi,"Ssssst... teman-teman kita udah mau siap nih, pesawat kita udah mau terbang. Teman-teman perhatikan baik-baik ya, nanti di jalan kita ketemu apa aja? Perhatikan, jangan sampai kelewatan..." 

Ajaib! Suasana langsung hening. Saat itu, bocah-bocah yang tadinya heboh langsung pada diem. Mereka semua fokus lagi melihat layar. Daaaan muncullah sebuah gambar makanan.


"Oh...kita ketemu makanan apa ini ya?" Tutor nya mulai ngajak berinteraksi.

Anak-anak fokus liatin makanan. Mengira-ngira itu makanan apa. Bagi yang udah bisa baca langsung bisa nyebutin nama makanannya.

Reaksi anak-anak itu lucu-lucu, kayak di Channel Hiho kids gitulah. Ada yang mengkerut, ada yang ketawa sumringah, ada yang datar aja. 

Kakak tutor langsung ngejelasin gambar makanan itu. Bahannya apa, rasanya apa, dari daerah mana. Mereka semua kebanyakan antusias. Pengen mencoba.

Perjalanan mereka berlanjut dari satu daerah ke daerah yang lain. Diselingi dengan permainan puzzle, menghitung kue, main tebak-tebakan. Kata Shabira seru...karena menurut dia, dia nggak lagi belajar tapi jalan-jalan. Padahal sebenernya mereka itu lagi belajar Tematik tentang makanan khas daerah dan permainan daerah. Tapi karena dari awal dibilangnya jalan-jalan, jadi mungkin kayak tersugesti gitu ya.

Selama kurang lebih 1 jam mereka belajar, saya lihat Shabira fokus banget sama kelasnya. Nggak ngerusuh kayak biasanya. Biasanya kalau lagi zoom, dia seringnya diem, trus males, trus ujung-ujungnya ngantuk. Tapi pas Trial Class gitu, dia jadi berani jawab pertanyaan, berani ngacungin tangan. Daaaan...dia jadi ikutan ngomong bahasa Inggris kayak temen-temennya. Kayak,"I like bika Ambon. That's great. Delicious..."

Wah...baru sekali nyoba aja udah kayak gitu, pikirku. Kalau tiap hari belajarnya begitu pasti emaknya jadi pengen ikut masuk kelas. Hehehe..

Besoknya, di hari kedua, pagi-pagi dia udah heboh banget. Nyiapin segala peralatan. Kata kakak tutor nya, dia harus nyiapin ransel. Karena dia mau lanjut jalan-jalan ke luar angkasa. Dia disuruh nyiapin bekal peralatan buat bikin roket. Perlengkapan nya kayak sendok, origami, stik es krim.

Dari jam 11 udah duduk aja di depan laptop. Nanya terus, kapan dimulainya. Padahal mulainya masih jam 1 siang. Wkwkwk 

Hari kedua, jadwal mereka jalan-jalan ke ruang angkasa. Kakak tutornya beneran pake baju kayak astronot. Trus mereka belajar tentang benda langit sambil bikin roket. Untuk bagian ini, saya agak kurang perhatikan karena udah ngantuk sangat. Siang-siang, panas, tapi Shabira masih terang banget. Padahal belum tidur sebelumnya.

Nah, gara-gara Trial Class ini saya jadi sedikit mulai membuka kembali ilmu lama yang sering sekali terlupakan. Bahwa anak itu butuh kondisi belajar yang kondusif dan menyenangkan. Harus diajak main-main dulu. Harus menjadi seperti dia. Contohnya, kayak mengubah suara seperti anak kecil gitu. Mereka tuh seneng banget kalau orang dewasa menirukan suara anak-anak kayak mereka.

Dan...mereka itu males kalau denger kata belajar, tapi seneng kalau denger kata bermain. Karena memang dunia mereka masih dunia bermain. Mereka pengennya main, main, dan main...makanya, pembelajaran sebaiknya harus dikemas seperti bermain. Bikin kreasi ini itu. Melibatkan motorik halus, motorik kasar. Ribeeet...iya banget. Apalagi kalau sudah melibatkan gunting, kertas dan kawanannya

Pembelajaran yang menyenangkan membuat anak tidak mudah bosan, gampang dikondisikan. Bahkan, ketika lagi berisik, dibilangin,"Ayo teman-teman...pegangan erat, pesawatnya siap mendarat lagi..." Gitu aja langsung diem. Udah berasa kayak naik pesawat beneran. Hahahah

Nah, pas malemnya, Shabira itu bikin sesuatu dari plasticin. Trus dia nanya, "Bun, tau nggak aku buat apa?"

"Hmm...buat apa ya? Buat apa emang?"

"Aku bikin kue namanya ini...rasanya begini, terbuat dari tepung ini. Ini makanan dari daerah ini lho..."

Ya ampuuun...saya jadi terharu. Saya aja nginget-inget nama kue nya susah. Ini bocah langsung inget gitu nama kue, rasanya, asal daerahnya.


Saya jadi inget, dulu waktu masih kuliah, waktu konsultasi RPP ( Rencana Persiapan Pembelajaran ) dosen pembimbingku bilang, "Pembelajaran itu gak usah lama-lama. 40 menit saja, asal berkualitas ilmunya akan mudah diserap anak"

Berkualitas itu, pembelajaran yang menyenangkan, melibatkan anak sepenuhnya. Guru tidak hanya menyampaikan materi, tapi bener-bener berusaha gimana caranya anak itu nyaman dalam belajar. Kalau belajarnya senang, nyaman, ilmunya gampang masuk.

Selama setahun jadi guru dadakan di masa pandemi ini, rasanya saya sudah melupakan itu semua. Makanya Shabira kadang sering ngadat kayak battre. Kadang males banget kalau diajak belajar. Ogah-ogahan. Apalagi kalau disuruh nulis.

Kemarin, ada tugas nulis juga dari sekolahnya. Trus biasanya saya bilang gini," Adek...tugasnya nulis ini di buku tulis" trus dia ngembek.

Nah, kemarin saya coba ganti kata-katanya, "Adek...bunda minta tolong dong, tulisin ini di buku tulis"

Ajaib! Dia langsung semangat nulis gitu. Malah dia bilang," mau dibantuin nulis mana lagi?" Hahahaha

The power of words. 

Nah, selain adeknya yang ikut Trial Class, kakaknya juga ikut yang SMP. Metodenya sama kayak SD. Tapi kalau kata kakaknya, cara seperti itu ngebosenin.

Mungkin kalau SMP harus pakai metode lain kali ya. Atau mungkin juga tergantung dari anaknya masing-masing. Karena tak liat-liatin yang lainnya itu pada ngomong, kakaknya cuma diem aja, malah nyungsep ke meja. Wkwkwk

Mungkin kalau anak-anak SMP sudah mulai paham kalau dibohongin. Dibilangin naik pesawat,lha...pesawatya mana?? 

Beberapa waktu yang lalu, ada salah satu lembaga sekolah homeschooling bilang," Sekolah homescooling itu, untuk pembelajaran jarak jauh lebih siap ketimbang sekolah yang terbiasa tatap muka"

Dan itu benar sekali. Untuk media pembelajaran juga lebih tertata rapi, gambar-gambarnya menarik, videonya juga sudah bagus. Karena mereka sudah terbiasa belajar jarak jauh. Bahkan sejak sebelum pandemi mereka sudah melakukannya. Jadi mungkin lebih mahir dan terbiasa.

Tapi...setiap sekolah pasti ada kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Mau homesooling atau sekolah reguler pasti ada kekurangan dan kelebihannya. Meskipun di masa pandemi ini semua jadi kayak homeschooling. hiks

Ok, lah...kayaknya cuma itu aja yang saya bisa tulis dari cerita Trial class kemarin. Kalau ada yang butuh ditanyakan, bisa hubungi adminnya. Nomor adminnya bisa didapetin juga di web nya dan seluruh media sosial Kak Seto Homeschooling.

Adminnya ramah-ramah kok. Dijawab langsung, jadi bisa puas nanya nya. Saya follow akun media sosialnya, biar kalau ada kegiatan tahu informasinya. Kadang ada webinar yang diselenggarakan gratis dan bisa diikuti oleh peserta umum. Cusss lah...yang butuh informasinya. 



 















Komentar

Postingan populer dari blog ini

Jalan-Jalan Nikmat di Kampung Turis

Tips Agar Kursus Online Bisa Efektif Ala Bunda Sha

Apa Itu Blogwalking?